Ada Efek Samping, Pria Menyesal Melakukan Pengobatan Kanker Prostat

Kanker prostat adalah pertumbuhan sel-sel secara tidak terkendali kelenjar prostat, dan umumnya menyerang kaum pria. Nah, seiring bertambahnya usia, apakah para pria dengan kanker prostat menyesali keputusan yang mereka buat? Sebuah studi terbaru menyebutkan bahwa pria yang didiagnosis penyakit tersebut pada pertengahan 1990-an menunjukkan beberapa dari mereka menyesalinya.

Pengobatan Kanker Prostat - www.alodokter.com

Pengobatan Kanker Prostat - www.alodokter.com

Richard Hoffman, seorang profesor penyakit dalam dan epidemiologi di University of Iowa Carver College of Medicine di Iowa City, memimpin sebuah tim yang meninjau survei bahwa pria mengisi satu, dua, lima, dan 15 tahun setelah mereka dirawat karena kanker prostat. Semua 934 pria yang termasuk dalam ini berusia 75 tahun atau lebih saat didiagnosis, masing-masing dengan tumor lokal terbatas pada kelenjar prostat.

Sekitar 60 persen pria memiliki kanker prostat berisiko rendah yang diperkirakan akan tumbuh perlahan, dan yang lainnya menderita kanker berisiko. Sebagian besar pria (89 persen) diobati dengan operasi atau radiasi. Sementara, sisanya disatukan bersamaan karena memiliki perawatan konservatif, yaitu obat untuk menekan testosteron (hormon yang membuat kanker prostat tumbuh lebih cepat), atau “menunggu waspada”, yang berarti menunda perawatan sampai ada bukti bahwa kanker tersebut menyebar.

memuat...

Secara keseluruhan, 14,6 persen dari keseluruhan kelompok menyatakan beberapa penyesalan pengobatan, dengan 16,6 persen pria yang diobati dengan radiasi, 15 persen pria yang diobati dengan pembedahan, dan 8,2 persen pria diobati secara konservatif. Di antara penyesalan, masalah usus dan masalah terkait pengobatan paling sering dilaporkan.

Pria yang dirawat dengan operasi melaporkan tingkat tertinggi efek samping seksual yang signifikan (39 persen), sementara laki-laki yang diterapi radiasi melaporkan tingkat tertinggi untuk “bowl problem” yang signifikan (15,6 persen). Hebatnya, keluhan tentang inkontinensia urine sedikit berbeda antara kelompok, berkisar antara 15,5 persen untuk pria yang diobati dengan konservatif hingga 17,6 persen di antara pria yang diobati dengan radiasi.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa penyesalan cenderung meningkat seiring berjalannya waktu, menunjukkan bahwa ketika kekhawatiran awal mengenai kanker prostat yang masih hilang, konsekuensi kualitas pengobatan menjadi lebih jelas. Penyesalan terutama terjadi di kalangan pria yang merasa belum mendapat konseling dokter sebelum mendapatkan pilihan pengobatan tertentu, dan juga di antara pria yang sibuk dengan perubahan antigen spesifik prostat, tes darah yang digunakan untuk memantau kemungkinan kanker kembali.

Dengan temuan ini, peneliti menekankan betapa pentingnya pria diberi konseling secara memadai dan mengetahui risiko dan manfaat yang terkait dengan berbagai perawatan untuk kanker prostat. Tetapi, pria juga harus diyakinkan bahwa pengobatan untuk kanker prostat telah membaik sejak pertengahan 1990-an, dan efek samping usus dan saluran kencing pada khususnya “tidak terjadi sesering sekarang seperti saat pria dalam penelitian ini didiagnosis”, demikian kata co- penulis, Peter Albertsen, seorang profesor pembedahan dan kepala divisi urologi di UConn Health di Farmington, Connecticut.

Penting:   Biaya Operasi Kanker Serviks di Rumah Sakit Dharmais
author

Leave a reply "Ada Efek Samping, Pria Menyesal Melakukan Pengobatan Kanker Prostat"