Antibodi Monoklonal, Era Baru Pengobatan Migrain?

No comment 280 views

Migrain atau kepala sebelah adalah kondisi medis yang umum, memengaruhi sebanyak 37 juta orang di AS. Hal ini dianggap sebagai penyakit sistemik, bukan hanya kepala. terbaru telah menunjukkan bahwa perubahan mungkin mulai terjadi di otak selama 24 jam sebelum gejala migrain dimulai. Banyak pasien mengalami sakit kepala berdenyut parah, seringkali hanya di satu sisi kepala. Beberapa orang mual dengan muntah, yang lainnya peka terhadap cahaya (photophobic) dan sensitif suara (phonophobic), dan gejala ini bisa bertahan setelah rasa sakitnya hilang.

Migrain - www.alodokter.com

Migrain - www.alodokter.com

Ada beragam sub-tipe migrain dengan gejala yang meliputi kelemahan, mati rasa, perubahan visual atau kehilangan penglihatan, vertigo, dan kesulitan berbicara (beberapa pasien mungkin tampak seolah-olah mereka terkena stroke). Dampak kondisi ini bisa sangat luar biasa, menyebabkan absennya kerja dan kehilangan kemampuan untuk bergabung aktivitas keluarga.

Kadang-kadang mungkin orang menggunakan obat ‘gagal’, yang jika dikonsumsi lebih awal, dapat menahan migrain. Bagi banyak pasien, obat pencegahan dapat menurunkan frekuensi dan tingkat keparahan migrain. Tetapi, sampai saat ini, banyak obat yang tersedia untuk migrain telah dikembangkan terutama untuk penyebab lain, seperti kejang, depresi, tekanan darah tinggi, dan kejang otot. Periset telah bekerja selama puluhan tahun untuk mengembangkan pencegahan ‘yang ditargetkan’ khusus untuk migrain, dan sekarang kita akhirnya mendekati perawatan baru yang menarik.

Tentang CGRP

Calcitonin gene-related peptide (CGRP) adalah molekul yang disintesis pada neuron (sel di otak dan sumsum tulang belakang). Ini telah terlibat dalam proses rasa sakit yang berbeda, termasuk migrain, dan berfungsi sebagai vasodilator, yaitu mengiritasi pembuluh darah. Begitu para ilmuwan mengidentifikasi molekul target ini, mereka mulai mencoba mengembangkan cara untuk menghentikannya agar tidak diaktifkan pada awal migrain, sebagai semacam pengobatan abortif. Agonis membuat molekul bekerja lebih efisien, dan merupakan blok antagonis atau mengurangi efek molekul. Antagonis CGRP berhasil mengurangi rasa sakit migrain berdasarkan tindakan tertentu, namun ada beberapa efek samping yang serius, termasuk toksisitas hati.

memuat...

Antibodi Monoklonal, Translasi Mutakhir

Anda mungkin pernah melihat iklan untuk kanker antibodi monoclonal/monoklonal (mAb) dan terapi auto-imun. Ada banyak jenis mAbs yang berbeda, dan beberapa memanfaatkan sistem kekebalan tubuh seseorang untuk memblokir replikasi sel kanker, sedangkan yang lain menghentikan reaksi di dalam tubuh dengan mengikat molekul target atau reseptor dan menghambatnya, sehingga mencegah reaksi terus berlanjut.

CGRP mAbs memiliki efek ini, dan karena mereka memiliki durasi tindakan yang lama (disebut waktu paruh), obat ini dapat diberikan lebih jarang daripada obat migrain khas yang diminum setiap hari (kecuali toksin botulinum, yang disuntikkan setiap 90 hari). Obat migrain baru ini disuntikkan di bawah setiap bulan, dan sejauh ini menunjukkan penurunan yang signifikan secara statistik pada hari-hari migrain. Empat perusahaan obat yang berbeda mengembangkan molekul baru ini, dengan dua versi telah dikirim ke FDA untuk mendapatkan persetujuan.

Namun, jika Anda berpikir Anda mungkin menjadi kandidat untuk jenis pengobatan migrain baru ini, bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu, atau berkonsultasi dengan spesialis neurologi yang dapat membantu Anda memahami lebih lanjut tentang pengobatan tersebut. Terapi antibodi monoclonal mahal, dan mungkin akan ada peraturan tentang perawatan yang tepat. Masih banyak penelitian yang perlu dilakukan tentang siapakah kandidat terbaik untuk terapi ini. Tetapi bagi banyak pasien migrain yang belum menanggapi pengobatan standar, atau yang memiliki efek samping yang tidak dapat ditoleransi seperti disfungsi kognitif, tekanan darah rendah, penurunan berat badan, atau masalah lainnya, antibodi monoclonal CGRP aman dan dapat ditoleransi dengan baik.

Penting:   Ciri-ciri, Tanda, dan Gejala Kanker Otak
author

Leave a reply "Antibodi Monoklonal, Era Baru Pengobatan Migrain?"