Genetika Tempatkan Wanita Usia Tua Berisiko Tinggi Terkena Alzheimer

Genetika menempatkan beberapa wanita yang lebih tua pada risiko lebih tinggi daripada pria untuk terserang . Menurut sebuah studi yang dipimpin oleh Keck School of Medicine dari USC, wanita kulit putih menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi untuk penyakit dibandingkan pria kulit putih selama rentang kritis 10 tahun dalam hidup mereka.

Alzheimer - www.dokter.id

Alzheimer - www..id

Hasil penelitian menunjukkan bahwa baik pria maupun wanita kulit putih berusia 55 tahun hingga 85 tahun memiliki tingkat risiko yang sama untuk mengembangkan penyakit penghapus ingatan. Satu pengecualian, dari pertengahan 60-an sampai pertengahan 70-an, wanita-wanita ini menghadapi risiko yang jauh lebih tinggi. Itu bisa memberi petunjuk penyebab penyakit dan intervensi potensial di antara wanita-wanita ini.

Penelitian ini sendiri dipublikasikan 28 Agustus 2017 di Journal of American Medical Association Neurology. Studi tersebut termasuk data dari 57.979 orang Amerika Utara dan Eropa di Jaringan Interaksi Alzheimer Global (GAAIN). Ilmuwan menyediakan data besar di seluruh dunia dengan data bersama dan alat analisis yang canggih untuk mengatasi penyakit yang membentuk sekitar 65 persen dari 47 juta kasus demensia di seluruh dunia.

“Penemuan kami penting karena menyoroti bagaimana uji klinis dapat tertimbang terhadap wanita untuk membantu ilmuwan lebih cepat mengidentifikasi intervensi obat yang efektif untuk memperlambat atau menyembuhkan Alzheimer,” kata Arthur Toga, direktur USC Stevens Neuroimaging and Informatics Institutedi di Keck School of Medicine. “Begitu banyak pekerjaan yang bergantung pada satu temuan tahun 1997, namun dengan alat seperti GAAIN, sekarang kita memiliki kemampuan untuk melakukan investigasi ulang dengan kekuatan statistik yang meningkat.”

Hasil penelitian ini bertentangan dengan studi 20 tahun yang lalu, yang menemukan wanita dengan satu salinan ApoE4, varian gen yang terkait dengan Alzheimer, didiagnosis dengan penyakit ini 50 persen lebih sering daripada pria dengan profil genetik yang sama. Temuan yang dipresentasikan dalam studi yang dipimpin oleh ASC memperluas data peserta hingga sembilan kali lipat dan mengindikasikan dekade kritis tersebut antara usia 65 tahun hingga 75 tahun, lebih dari 10 tahun setelah dimulainya menopause. Studi sebelumnya pada hewan dan manusia telah melaporkan hubungan antara ApoE4, menopause, dan penurunan kognitif.

memuat...

Menurut Alzheimer's Association , temuan baru ini penting karena hampir dua pertiga dari lebih dari 5 juta orang Amerika yang hidup dengan penyakit Alzheimer adalah wanita. Banyak atribut ketidakseimbangan dalam risiko penyakit dengan fakta bahwa wanita, rata-rata, hidup lebih lama dari laki-laki. Namun, semakin banyak bukti menunjukkan alasan lain juga berkontribusi terhadap perbedaan tersebut. Misalnya, pria memiliki tingkat dan stroke yang lebih tinggi. Jadi, pria yang hidup lebih lama mungkin lebih sehat daripada wanita pada usia yang sama dan mungkin menghadapi lebih sedikit risiko terkena Alzheimer.

“Di masa depan, dokter yang ingin mencegah Alzheimer dapat melakukan intervensi pada usia yang berbeda untuk pria dan wanita,” timpal Judy Pa, rekan penulis studi dan asisten profesor neurologi di USC Stevens Neuroimaging and Informatics Institute. “Menopause dan penurunan kadar estrogen, yang rata-rata dimulai pada usia 51 tahun, dapat menjelaskan perbedaannya. Namun, ilmuwan masih belum tahu apa yang bertanggung jawab. Periset perlu mempelajari wanita berusia 10 tahun, 15 tahun, atau bahkan 20 tahun sebelum periode paling rentan untuk melihat apakah ada sinyal yang dapat terdeteksi untuk menyarankan peningkatan risiko Alzheimer dalam 15 tahun.”

Penyakit Alzheimer adalah penyebab kematian kelima bagi orang Amerika berusia 65 tahun dan lebih tua, tapi mungkin suatu hari nanti melebihi dua pembunuh teratas di negara itu, yaitu penyakit dan kanker. Kematian terkait Alzheimer meningkat hampir 39 persen antara tahun 2000 hingga 2010, sementara kematian terkait penyakit menurun 31 persen dan kematian akibat kanker turun 32 persen, menurut Centers for Disease Control and Prevention.

Penting:   4 Penyakit dengan Gejala Mimisan
author

Leave a reply "Genetika Tempatkan Wanita Usia Tua Berisiko Tinggi Terkena Alzheimer"