Mahalnya Biaya Pengobatan Penyakit Kronis

No comment 17 views

Ada pepatah yang mengatakan bahwa menjadi miskin itu mahal. Ini bisa saja benar, tetapi perlu dikatakan juga bahwa penyakit kronis bisa sangat mahal. Sebenarnya, ada persimpangan besar antara kemiskinan dan kecacatan/penyakit. Seperti banyak persimpangan, ini adalah skenario ayam atau telur, sulit untuk menentukan mana yang mana. Tetapi satu hal yang jelas, sering ada ‘titik-titik buta’ tentang ini di komunitas dan bagaimana dampaknya pada orang-orang yang sakit kronis yang telah berjuang dengan keuangan.

Pengobatan Penyakit Kronis - maag.autoimuncare.com

Pengobatan Penyakit Kronis - maag.autoimuncare.com

“Baru-baru ini saya menghadiri sebuah seminar mengenai topik biaya medis dan segera dilanda oleh kurangnya perhatian terhadap biaya perawatan non-pharmacological yang disarankan untuk menggantikan opioid,” kata Laura Kiesel kolom di situs milik Harvard School. “Saya melihat para dokter di panel dengan antusias mempromosikan akupunktur, yoga, perawatan chiropractic, biofeedback, pijat, lidocaine patch, dan unit TENS. Namun, banyak dari perawatan ini tidak tercakup dalam sebagian besar rencana asuransi dan bisa sangat mahal.”

Dalam kasus seperti pijat atau akupunktur, biaya bisa lebih dari 100 dolar AS per kunjungan, sambung Kiesel. ini biasanya juga memerlukan banyak kunjungan untuk mencapai hasil jangka panjang, sehingga dapat menghabiskan biaya ratusan atau ribuan dolar AS untuk menutupi biaya perawatan tersebut. Nah, mengingat sebagian besar penyandang disabilitas hidup di bawah tingkat kemiskinan, banyak orang dengan rasa sakit kronis mungkin tidak berada dalam posisi keuangan untuk mendanai perawatan alternatif ini.

memuat...

“Demikian juga, asuransi tidak mencakup begitu banyak suplemen gizi dan herbal dan obat majemuk yang menawarkan pasien penyakit kronis sejumlah kecil bantuan,” imbuh Kiesel. “Baru-baru ini, ahli fisiologi saya menulis sebuah resep untuk naltrexone dosis rendah, atau LDN, untuk mengobati rasa sakit kronis saya.”

LDN sendiri adalah antagonis opiate yang telah ditunjukkan selama uji klinis terbatas untuk mengurangi gejala yang terkait dengan banyak penyakit , termasuk rasa sakit. Namun, Kiesel diberitahu oleh apotek bahwa asuransi dirinya tidak akan menutupinya, dan harganya 80 dolar AS untuk dosis harian satu bulan. “Saya tidak mampu membelinya, jadi saya tidak mengisi resepnya. Karena biayanya, saya tidak bisa mencoba obat non-opioid yang bisa memperbaiki fungsi dan kualitas hidup saya,” katanya.

Contoh lain adalah apa yang Kiesel hadapi sekarang sebagai seseorang dengan ikat sindrom Ehlers-Danlos. Meskipun tidak ada obat untuk EDS, ia menemukan satu hal yang membantu meringankan sebagian rasa sakitnya dan meminimalkan cedera lebih lanjut, yaitu menstabilkan sendi dan menenangkan otot kejang. Ini membutuhkan penggunaan splint, kawat gigi, dan Tape Kinesiology Therapeutic (atau KT).

“Namun, semua ini tidak ditutupi oleh asuransi saya dan dapat bertambah dengan cepat, terutama KT Tape, yang perlu diganti setiap minggu, yang otomatis membatasi anggaran saya yang sudah terbatas,” tambahnya. “Demikian juga, asuransi juga tidak membayar bantal kursi yang memberi saya ergonomi yang lebih baik di kantor rumah saya sehingga belakang dan pinggul saya tidak terus-menerus dikunci.”

Kiesel sendiri sebenarnya tertarik untuk mendapatkan beberapa pakaian kompresi, yang telah terbukti berpotensi meningkatkan mobilitas dan rasa sakit pada pasien EDS. Tetapi, karena asuransi juga tidak menutupinya, maka akan memerlukan investasi finansial yang bisa merupakan perjudian besar. “Jika pakaian itu tidak membantu, saya telah menenggelamkan sejumlah uang yang tidak dapat saya pulihkan,” ujarnya.

Penting:   Apa Penyebab Gusi Bengkak Dan Cara Mengobatinya
author

Leave a reply "Mahalnya Biaya Pengobatan Penyakit Kronis"