Masalah Pembuluh Darah di Otak Tingkatkan Risiko Demensia

Kombinasi tekanan darah tinggi dan penurunan aliran darah di dalam otak ternyata dapat memacu penumpukan plak berbahaya dan memberi sinyal awal untuk demensia, demikian bunyi penelitian yang dilakukan oleh USC. Jika Anda memiliki masalah dengan pembuluh darah di otak, maka Anda akan berakhir dengan kesulitan untuk berpikir, kognisi, memori, dan akhirnya hal ini dapat dikaitkan dengan patologi otak lainnya seperti Alzheimer.

Demensia - www.deherba.com

Demensia - www.deherba.com

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Brain pada tanggal 1 Juni 2017 lalu, para peneliti menggunakan data dari database nasional milik Alzheimer’s Disease Neuroimaging Initiative di Keck School of Medicine di USC, untuk mengeksplorasi apakah aliran darah yang menyempit berkontribusi terhadap penumpukan amyloid plaque. Di samping itu, para peneliti juga menentukan cara baru untuk menghitung resistansi serebrovaskular, sebuah kekakuan pembuluh darah yang berawal dari tekanan darah tinggi dan aliran darah rendah.

Database Alzheimer’s Disease Neuroimaging Initiative yang digunakan untuk penelitian ini adalah gudang data medis yang ekstensif dari sekitar 1.000 sukarelawan berusia 55-90 tahun. Data tersebut meliputi hasil tes genetik, memori dan kognitif, pemindaian otak dan biomarker darah. Peneliti menggunakan data pada tiga kelompok relawan, yaitu 112 pria dan yang tidak memiliki penumpukan amyloid di otak mereka, 87 yang melakukan, dan 33 orang yang menderita Alzheimer. Para peneliti mengendalikan karakteristik termasuk apakah orang-orang pembawa gen Alzheimer, ApoE4, yang dapat secara signifikan meningkatkan risiko penyakit ini.

memuat...

Untuk mengukur resistensi di pembuluh otak, para peneliti mengembangkan sebuah indeks yang mewakili rasio tekanan darah rata-rata terhadap aliran darah serebral regional. Sebuah peringkat indeks yang tinggi untuk resistensi menunjukkan bahwa amiloid sedang berkembang dan bahwa pasien maju ke arah demensia.

“Otak mengencangkan atau merilekskan pembuluh darahnya guna menjaga aliran darah saat menyesuaikan perubahan tekanan darah. Namun, pembuluh otak pada pasien Alzheimer kaku dan kencang, menghambat aliran darah dan memungkinkan amyloid lengket menumpuk,” kata Daniel Nation, penulis utama studi dan asisten profesor di USC Dornsife College of Letters, Arts and Sciences. “Gagasan resistansi serebrovaskular menyatu dengan anggapan bahwa pembuluh darah otak Alzheimer berada dalam keadaan hiper-kontrak ini. Dengan alasan, pembuluh darah kontraksi resisten terhadap pembukaan dan benar-benar membiarkan darah masuk.”

Tekanan darah dan ukuran aliran darah saja tidak memprediksi demensia dan juga saat diperiksa bersama. Saat tekanan darah naik atau turun, Nation menambahkan bahwa pembuluh darah menampung agar aliran darah tetap terjadi. “Jadi, jika Anda tidak mengukur tekanan darah dan aliran darah bersama-sama, maka pada dasarnya masking semua perubahan penting ini dalam resistensi vaskular, dan sangat sulit untuk melihat perubahan yang mendasari ini,” sambung Nation.

Alzheimer dianggap salah satu tantangan terbesar abad ini. kematian kelima bagi mereka yang berusia 65 tahun ke atas, Alzheimer telah memengaruhi sekitar 5,4 juta orang Amerika, dengan sekitar 1 dari 3 manula, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Pusat Kebijakan dan Ekonomi USC memprediksi jumlah pasien Paman Sam yang didiagnosis dengan Alzheimer akan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 9,1 juta kasus dalam 35 tahun ke depan.

Penting:   Kini, Penyakit Malaria Bisa Dideteksi Lewat Secarik Kertas
author

Leave a reply "Masalah Pembuluh Darah di Otak Tingkatkan Risiko Demensia"