Media Sosial Berefek Positif Pada Kesehatan Fisik?

No comment 179 views

sosial saat ini bisa dikatakan sudan menjadi kunci dalam kehidupan hampir semua orang di . Banyak orang yang telah menggunakan Twitter untuk mendapatkan terbaru, LinkedIn untuk mencari pekerjaan, dan Facebook untuk tetap terhubung dengan kerabat dan teman. Tetapi, apakah jejaring sosial ini juga bisa membantu Anda untuk tetap fit secara ?

Media Sosial - www.maxmanroe.com

Media Sosial - www.maxmanroe.com

“Jika kita bisa bertanya apakah hal buruk seperti obesitas bisa menular, bisakah kita mengajukan pertanyaan yang sama tentang sifat baik, seperti kebugaran fisik?” kata Greg Ver Steeg, asisten profesor di USC Viterbi School of Engineering’s Information Sciences Institute and Department of Computer Science. “Apakah ini hanya masalah merancang sosial dan insentif yang tepat?”

Setelah bermitra dengan Google dan Evidation Health, sebuah perusahaan yang bertujuan untuk mengukur hasil kesehatan dengan menggunakan digital, Ver Steeg memiliki kesempatan untuk mempelajari lebih dalam masalah ini di World Wide Web Conference internasional di Australia. Sebuah studi dilakukan untuk memantau lebih dari 44.000 pengguna Fitbit dan menemukan bahwa orang-orang dengan jejaring sosial yang lebih besar dan lebih aktif memiliki tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi.

Peran Ver Steeg dalam penelitian ini adalah untuk membantu menentukan apakah korelasi yang diamati juga kausal atau terkait. Hasilnya beragam, dengan kelompok tersebut menemukan beberapa bukti untuk hubungan kausal, namun mereka tidak dapat mengesampingkan semua penjelasan lain yang mungkin dilakukan. Secara khusus, sulit untuk mengoreksi korelasi yang terkait dengan perubahan lingkungan, misalnya, mungkin cuaca yang baik menyebabkan orang menghabiskan lebih banyak waktu di luar dan menjadi bugar sebagai hasilnya.

memuat...

Tujuan studi ini sendiri adalah untuk menciptakan model matematis yang akan menyingkirkan homophily, gagasan bahwa orang-orang yang aktif akan cenderung berteman dengan individu aktif lainnya, sebagai alasan utama untuk korelasi yang diamati. Tantangannya adalah untuk menyingkirkan variabel tersembunyi yang tidak dapat diukur atau diantisipasi oleh para penulis studi.

Studi ini juga melihat hubungan antara jejaring sosial dan aktivitas fisik dalam konteks kondisi kronis. Salah satu temuan utamanya adalah bahwa peningkatan aktivitas di antara mereka dengan jaringan sosial yang lebih besar bahkan lebih signifikan bagi pengguna dengan kronis, khususnya depresi dan diabetes. Pengguna ini berjalan 36 langkah tambahan untuk setiap ikatan baru, dibandingkan dengan 6,5 langkah untuk pengguna secara keseluruhan.

“Bila Anda terbebani oleh kondisi kronis, jaringan sosial Anda mungkin memiliki pengaruh yang sangat tinggi terhadap perilaku Anda,” tambah kata Luca Foschini, salah satu pendiri dan ilmuwan data utama di Evidation. “Pengguna dengan penyakit kronis mungkin memiliki lebih banyak tumpang tindih antara kelompok teman online dan offline.”

Studi ini juga dapat membantu menginformasikan pilihan desain untuk fitur sosial pada aplikasi seluler. “Hal yang tidak banyak Anda lihat dalam penelitian perubahan perilaku adalah pentingnya pengalaman pengguna. Bagaimana orang terlibat dengan teman mereka? Bagaimana interaksi itu dikodekan di aplikasi?” tutup Foschini.

Penting:   Jangan Mudah Percaya pada Klaim ‘Sehat’ di Kemasan Produk Olahan
author

Leave a reply "Media Sosial Berefek Positif Pada Kesehatan Fisik?"