Mengapa Ilmuwan Kesulitan Menemukan Obat untuk HIV/AIDS?

memang merupakan sebuah permasalahan yang sulit. Ribuan orang cerdas telah mengabdikan dirinya selama 30 tahun terakhir untuk mempelajari setiap gen, , molekul dalam dan telah menciptakan model yang lebih daripada penyakit .

Penyakit HIV/AIDS - baranews.co

Penyakit HIV/AIDS - baranews.co

Orang harus mengenali terlebih dahulu apakah HIV tersebut. HIV adalah retrovirus lipid yang dikemas dengan ss-RNA yang bekerja dengan menginvasi T-, yang diandalkan oleh kekebalan tubuh kita untuk menanggapi infeksi virus.

Ada satu dan hanya satu sasaran protein virus di luar dan itu adalah protein env yang menargetkan menyerang protein. Ini dilapisi dengan gula dan hanya domain berkebalikan yang tersembunyi dalam inti. Respons dari antibodi jarang memblokir situs penting pada protein. Dalam sebuah kohort dari 4.484 yang dipilih dari populasi 18.489 individu, hanya 239 antibodi yang dihasilkan untuk melakukan sesuatu. Dari kelompok tersebut hanya 19 antibodi yang dihasilkan untuk melawan domain GP41.

Penting:   Heboh Penelitian Manfaat Ubi Kayu untuk Obati Kanker
memuat...

Struktur dari protein ini dilapisi dengan glycans yang melindungi protein. Hanya ketika protein env terikat dengan target CD-4, area yang berkebalikan akan menampilkan dirinya. Menargetkan HIV seperti menunggu sampai seorang pembom bunuh diri menarik pemicu untuk mengidentifikasi penjahat.

Hal ini berdasar pada asumsi bahwa kita tetap dapat menemukan letak virusnya. HIV dapat tertidur di wadung CD4+ T-sel selama puluhan tahun dan pasien yang tidak memiliki tanda-tanda HIV selama bertahun-tahun tiba-tiba dapat terjangkit oleh virusnya. Hanya 1 dari 1 juta T-sel yang berisi HIV laten.

Singkatnya, menemukan pengobatan sebenarnya untuk HIV adalah yang sangat menyebalkan. Sudah banyak orang yang telah mencoba. Namun hingga seseorang muncul dengan nanobot khusus yang dapat mencari dalam 1 juta T-Sel untuk mengeluarkan virus, tampaknya kita belum bisa menemukan obatnya untuk sementara waktu.

Penting:   Otak, Tempat Memulai Pengobatan untuk Kecanduan

Kata Kunci Pencarian: mengapa para ilMuan belum temukan obat hiv

author

Leave a reply "Mengapa Ilmuwan Kesulitan Menemukan Obat untuk HIV/AIDS?"