Mengenal Konsep ‘Bawah Sadar’ dan ‘Alam Bawah Sadar’

Anda mungkin pernah mendengar tentang istilah “bawah sadar”. Atau, Anda malah sering memperdebatkan istilah ini dengan teman-teman Anda ketika nongkrong di Sabtu malam. Sayangnya, seringkali sulit untuk menemukan dua orang yang setuju pada yang dianggap “tepat” untuk istilah tersebut.

Alam Bawah Sadar - ruangkabar.com

Alam Bawah Sadar - ruangkabar.com

Istilah “bawah sadar” atau “pikiran bawah sadar” berhubungan erat dengan psikoanalisis yang dikembangkan Sigmund Freud, meski gagasan ini telah ada ratusan tahun sebelumnya. Menilik pendapat Freud. “bawah sadar” secara sederhana bisa diartikan sebagai kenangan, perasaan, atau konten lainnya di luar kesadaran. Hal itu menjadi kunci dari teori Freud untuk menjelaskan mental dan bagaimana memperlakukannya.

Freud mengatakan, bahwa “bawah sadar” merupakan isi mental yang tersembunyi dan dapat membuat seseorang “sakit”. Ketika seseorang itu mengerti, isi mental ini kemudian “ditekan” sehingga membuat orang tersebut tersadar. Sementara, untuk istilah “alam bawah sadar”, digunakan secara bergantian dengan “sadar”. Dalam bahasa Jerman, kata-kata ini sama namun tidak identik, dengan “subconscious” adalah das Unterbewusste dan “unconscious” adalah das Unbewusste.

Penting:   Gejala Penyakit Ginjal Kronis (CKD) dan Cara pengobatannya

Sebagai aturan umum, di besar literatur profesional kemudian menyebutkan konsep ini sebagai mental yang bersangkutan (termasuk bukan hanya psikoanalisis, tetapi juga psikiatri, psikologi, dan ilmu ), dan penulis seperti Freud cenderung menggunakan kata “tidak sadar” bukan “bawah sadar”. Meskipun kata “alam bawah sadar” terus muncul dalam konsensus awam, namun ini jarang didefinisikan dan mungkin tidak identik dengan “sadar”.

memuat...

Dalam penulisan profesional, arti “bawah sadar” bervariasi, tergantung pada konteks. Generasi psikoanalis telah memperdebatkan fungsi “bawah sadar”, atau bagaimana dan mengapa isi mental tertentu bisa ditekan. Cara seorang analis memahami “sadar” sering berperan dengan bagaimana dia mencoba untuk memenuhi salah satu tujuan utama dari “menyembuhkan berbicara”, yang membantu pasien mencapai bantuan dengan membuatnya sadar.

Penting:   Sakit saat Menstruasi? Kenali Penyebab dan Solusinya

Beberapa ahli saraf kemudian menyebutkan konsep ini sebagai masalah, karena terminologi menyiratkan bahwa “alam bawah sadar” adalah tempat, lokasi anatomi yang benar, dan karena itu berada di otak. Freud, sebagai seorang ahli saraf, tidak berpikir dalam hal neurobiologi. Sayangnya, dia tidak memiliki alat abad kedua puluh satu untuk membantunya menganalisis struktur, fungsi, dan interaksi yang kompleks antara -sel saraf, sirkuit saraf, atau daerah otak.

Saat ini, kebanyakan psikoanalis dan terapis psychodynamically tidak berpikir bahwa “bawah sadar” sebagai struktur neuroanatomical. Sebaliknya, mereka menggunakan istilah ini untuk merujuk ke fenomena psikologis yang kompleks. Artinya, kesepakatan yang baik dan mungkin sebagian besar kehidupan mental yang terjadi tanpa kita tahu banyak tentang hal itu. Jadi, mereka menghargai bahwa setiap pemahaman neurobiologi tentang kehidupan mental harus melampaui pikiran dan perasaan sadar.

Penting:   Klasifikasi Nyeri Kepala menurut Organisasi International Headache Society (IHS)

Ini mental sangat menarik untuk kita, mungkin, karena kita tahu bahwa banyak yang dipertaruhkan. Begitu banyak yang menggerakkan kita yang terjadi di luar kesadaran dan di luar kontrol, meski kesadaran yang lebih besar akan menyebabkan pengendalian diri yang lebih besar atau kesejahteraan yang lebih besar.

Kata Kunci Pencarian: alam bawah sadar menurut teori sigmund freud,kata2 sadar pra nak kweki enenk seng nyayang,teori alam bawah sadar

author

Leave a reply "Mengenal Konsep ‘Bawah Sadar’ dan ‘Alam Bawah Sadar’"