Mengulik Diet Ketogenik, Manfaat dan Efek Sampingnya

No comment 410 views

Ada beragam pola yang bisa Anda coba jika ingin menurunkan dan mencapai tubuh yang ideal, salah satunya ketogenic (ketogenik). Ini adalah istilah untuk rendah karbohidrat (seperti Atkins). Idenya adalah agar Anda mendapatkan lebih banyak kalori dari protein dan lemak, alih-alih karbohidrat. Anda disarankan mengurangi sebagian besar karbohidrat yang mudah dicerna, seperti gula, soda, kue kering, dan roti putih.

Diet Ketogenik

Diet Ketogenik

Cara kerja diet ini adalah ketika Anda mengonsumsi kurang dari 50 gram karbohidrat setiap hari, tubuh Anda akhirnya kehabisan bahan bakar (gula darah) yang dapat digunakan dengan . Ini biasanya memakan waktu 3 hingga 4 hari. Kemudian, Anda akan mulai memecah protein dan lemak untuk energi, yang dapat membuat Anda menurunkan berat badan, yang disebut dengan ketosis.

Diet ketogenik sendiri paling banyak dilakukan oleh mereka yang ingin menurunkan berat badan, tetapi juga dapat membantu mengelola kondisi tertentu, termasuk epilepsi. Selain itu, diet ini juga diklaim dapat membantu orang dengan penyakit jantung, penyakit tertentu, dan bahkan jerawat. Bicarakan dengan Anda terlebih dahulu untuk mencari tahu apakah aman bagi Anda untuk mencoba diet ketogenik, terutama jika Anda memiliki diabetes tipe 1.

Berat Badan

Diet ketogenik dapat membantu Anda menurunkan berat badan dalam 3 sampai 6 bulan pertama dari beberapa diet lainnya. Ini mungkin karena dibutuhkan lebih banyak kalori untuk mengubah lemak menjadi energi daripada mengubah karbohidrat menjadi energi. Juga mungkin bahwa diet tinggi lemak, tinggi protein memuaskan Anda lebih banyak, jadi Anda makan lebih sedikit, meski itu belum terbukti secara ilmiah.

Cegah Kanker

Insulin adalah hormon yang memungkinkan tubuh Anda menggunakan atau menyimpan gula sebagai bahan bakar. Diet ketogenik membuat Anda membakar bahan bakar ini dengan cepat, jadi Anda tidak perlu menyimpannya. Tingkat insulin yang lebih rendah dapat membantu melindungi Anda dari beberapa jenis kanker atau bahkan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Meski demikian, masih perlu banyak penelitian dalam hal ini.

Untuk Penyakit Jantung

Tampaknya aneh bahwa diet yang membutuhkan lebih banyak lemak dapat meningkatkan kolesterol “baik” dan menurunkan kolesterol “jahat”, tetapi diet ketogenik terkait dengan hal itu. Mungkin karena tingkat insulin yang lebih rendah yang dihasilkan dari diet ini dapat menghentikan tubuh Anda menghasilkan lebih banyak kolesterol. Itu berarti, Anda cenderung tidak memiliki tekanan darah tinggi, arteri yang mengeras, jantung, dan kondisi jantung lainnya.

memuat...

Cegah Jerawat

Karbohidrat telah dikaitkan dengan kondisi kulit yang menyebalkan ini, jadi mengurangi mereka dapat membantu. Dan penurunan insulin diet ketogenik juga dapat membantu menghentikan jerawat (insulin dapat menyebabkan tubuh Anda untuk membuat hormon lain yang membawa wabah).

Korelasi dengan Diabetes

Diet rendah karbohidrat tampaknya membantu menjaga gula darah Anda lebih rendah dan lebih dapat diprediksi daripada diet lain. Tetapi, ketika tubuh Anda membakar lemak untuk energi, itu membuat senyawa yang disebut keton. Jika Anda menderita diabetes, terutama tipe 1, terlalu banyak keton dalam darah Anda dapat membuat Anda sakit. Jadi, sangat penting untuk bekerja sama dengan dokter Anda tentang perubahan apa pun dalam diet Anda.

Kendalikan Epilepsi

Diet ketogenik telah lama dikatakan dapat membantu mengendalikan kejang yang disebabkan oleh kondisi ini sejak tahun 1920-an. Tetapi, sekali lagi, penting untuk bekerja sama dengan dokter Anda untuk mencari tahu apa yang tepat untuk Anda atau Anda.

Gangguan Sistem Saraf Lainnya

Ini memengaruhi otak dan tulang belakang Anda, serta saraf yang menghubungkan mereka. Epilepsi adalah satu contoh, tetapi yang lain mungkin dibantu oleh diet ketogenik juga, termasuk penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan gangguan tidur. Para ilmuwan tidak yakin mengapa, tetapi mungkin keton yang dibuat oleh tubuh Anda ketika memecah lemak membantu melindungi sel-sel otak Anda dari kerusakan.

Polycystic Ovary Sindrom

Ini terjadi ketika ovarium wanita menjadi lebih besar dari seharusnya dan kantung berisi cairan terbentuk di sekitar telur. Tingkat insulin yang tinggi dapat menyebabkannya. Diet ketogenik, yang menurunkan jumlah insulin yang Anda hasilkan dan jumlah yang Anda butuhkan, dapat membantu mengobatinya, bersama dengan perubahan gaya hidup lainnya, seperti dan penurunan berat badan.

Penting untuk Olahraga

Diet ketogenik dapat membantu atlet ketahanan, seperti pelari dan pengendara sepeda, ketika mereka berlatih. Seiring waktu, ini membantu rasio otot-ke-lemak Anda dan meningkatkan jumlah oksigen yang dapat digunakan oleh tubuh Anda saat bekerja keras. Namun, sementara itu mungkin membantu dalam pelatihan, itu mungkin tidak bekerja sebaik diet lain untuk kinerja puncak.

Efek Samping

Layaknya diet lainnya, selain memiliki banyak manfaat, diet ketogenik juga tidak terlepas dari efek samping. Efek samping yang umum terjadi, namun biasanya tidak serius, mencakup konstipasi, gula darah rendah dalam batas ringan, atau gangguan pencernaan. Lebih jarang lagi, diet rendah karbohidrat dikatakan dapat menyebabkan batu ginjal atau kadar asam tinggi dalam tubuh (asidosis).

Penting:   Tips Pertolongan Pertama pada saat Keracunan Makanan
author

Leave a reply "Mengulik Diet Ketogenik, Manfaat dan Efek Sampingnya"