Olahraga Berpotensi Redakan Kondisi Multiple Sclerosis

Multiple sclerosis (MS) adalah kondisi yang mengakibatkan lapisan penutup saraf (disebut myelin) rusak. Myelin, seperti insulasi pada kawat, bila rusak, impuls saraf tidak ditularkan dengan benar. Hal ini menyebabkan berbagai termasuk kelemahan, masalah penglihatan, mati rasa, kesemutan, dan koordinasi atau ketidakseimbangan yang buruk.

Olahraga - iform.nu

- iform.nu

MS diperkirakan berkembang ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sistem saraf pusat, termasuk otak dan sumsum tulang belakang. Tingkat keparahan penyakitnya bervariasi. Orang yang mengalami hal ini digambarkan memiliki “kambuh lagi”. Dan, meski ada perawatan yang lebih baik, namun hingga saat ini belum ada obat pasti yang dapat meredakan ini.

Perawatan dengan Olahraga

Sebuah studi baru melihat latihan sebagai pengobatan potensial untuk orang dengan MS yang kambuh. Yang berbeda, dan mengasyikkan, tentang penelitian ini adalah bahwa hal itu tidak hanya menganalisis dampak olahraga terhadap gejala penyakit, namun juga menilai bagaimana otak “berubah” dengan olahraga.

Seperti yang dipublikasikan dalam Multiple Sclerosis Journal, peneliti meriset 35 pasien MS yang kambuh. menjalani perawatan selama 24 minggu dengan latihan supervisi dua kali seminggu, sedangkan separuh lainnya terus menemui mereka untuk perawatan rutin. Pada akhir 24 minggu, tugas dibalik. latihan ini termasuk pelatihan ketahanan progresif seperti beban bebas, pita elastis, atau latihan dengan daya tahan meningkat dari waktu ke waktu. Setelah latihan, peneliti mengevaluasi setiap studi relawan dengan ukuran fungsi, kecacatan, dan MRI otak. Inilah yang mereka temukan setelah periode latihan.

memuat...
  • Keseluruhan temuan MRI (termasuk volume dan kerusakan otak dari MS) tidak berubah.
  • Karena temuan MRI tentang kerusakan MS cenderung memburuk seiring berjalannya waktu, ini bisa menunjukkan bahwa olahraga dapat membuat MS tidak memburuk, atau memperlambat perkembangannya.
  • Bagian otak tertentu tampak “menebal”. Namun, ini hanya diamati untuk 19 dari 74 area otak yang diperiksaUkuran fungsi keseluruhan membaik, sementara ukuran kecacatan tidak berubah.

Temuan tersebut sangat menarik dan berpotensi sangat penting. Dan, ini bukan satu-satunya studi yang melihat kemampuan berolahraga untuk mengubah otak. Studi sebelumnya tentang lansia sehat yang berolahraga, mereka yang memiliki penyakit Parkinson yang berolahraga, dan praktisi tai chi telah menemukan bukti adanya perubahan otak oleh MRI.

Meski begitu, sebenarnya pentingnya penelitian ini tidak pasti karena:

  • Meskipun subjek penelitian dengan MS meningkat dengan olahraga, keseluruhan tampilan otak, termasuk bukti kerusakan, tidak membaik.
  • Relevansi perubahan MRI tidak sepenuhnya jelas, apakah daerah “penebalan kortikal” berfungsi normal atau menjelaskan gejala yang lebih baik.
  • Penelitian ini cukup dan berjangka pendek. Reloading MS siklus melalui periode perbaikan dan memburuk. Jadi, penelitian jangka panjang diperlukan sebelum kita mengetahui apakah perbaikan yang terkait sebenarnya karena olahraga, mencerminkan penyakit, atau memiliki penyebab lain.

Kesimpulannya, perbaikan gejala MS yang nampaknya berkaitan dengan olahraga adalah alasan untuk terus merekomendasikan aktivitas fisik untuk kondisi ini. Latihan yang diawasi bisa membantu, dengan sedikit kemungkinan menyebabkan efek samping yang serius. masa depan, kita berharap akan melihat lebih banyak penelitian tentang pengobatan dari MS dan penyakit kronis lainnya.

Penting:   Cara Mengatasi Tumit yang Ngilu dan Nyeri akibat High Heels
author

Leave a reply "Olahraga Berpotensi Redakan Kondisi Multiple Sclerosis"