Perawatan ‘Multimodal’ Perpanjang Hidup Pria dengan Kanker Prostat?

Untuk pria yang didiagnosis dengan agresif yang terbatas pada prostat dan jaringan di dekatnya, tujuan pengobatannya adalah untuk menjaga agar tidak menyebar di dalam tubuh. dapat mengobati orang-orang ini dengan lokal, seperti operasi dan berbagai jenis radiasi yang menargetkan prostat secara langsung. Mereka juga dapat memberikan perawatan sistemik yang membunuh sel-sel kanker nakal dalam aliran . Terapi hormonal misalnya, adalah pengobatan sistemik yang membunuh sel-sel kanker prostat dengan merampas testosteron, yang mendorong pertumbuhan mereka.

Kanker Prostat - www.sehatfresh.com

Kanker Prostat - www.sehatfresh.com

Sekarang, sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa campuran perawatan yang berbeda, atau pendekatan ‘multimodal,  untuk terapi kanker prostat, memperpanjang kelangsungan hidup pada pria yang memiliki diagnosis ini. Penelitian ini terbatas pada pria dengan Gleason 9 dan 10. Sistem penilaian Gleason mengurutkan tumor berdasarkan kemungkinan penyebarannya, dan 10 adalah peringkat tertinggi dalam skala.

“Temuan yang diambil adalah bahwa pria dengan kanker prostat lokal menjadi lebih baik ketika mereka mendapatkan perawatan multimodal,” kata Dr. Amar Kishan, asisten profesor onkologi radiasi di University of California, yang memimpin penelitian. “Jika mereka dapat menoleransi, maka itulah yang harus ditawarkan.”

Kishan dan kolaborator dari 12 besar di AS dan Norwegia mengumpulkan hampir 20 tahun data pasien dari lembaga masing-masing. 1.809 pria yang termasuk dalam penelitian ini masing-masing telah diperlakukan dengan satu dari tiga cara berbeda, yaitu:

  • dengan operasi untuk mengangkat prostat,
  • dengan kombinasi radiasi sinar eksternal (yang mengarahkan sinar berenergi tinggi pada tumor dari sumber di luar tubuh) diarahkan pada prostat, bersama dengan terapi hormonal anti-testosteron, dan
  • dengan terapi hormonal diberikan bersama dengan radiasi sinar eksternal dan brachytherapy (yang melibatkan menempatkan manik-manik radioaktif langsung ke kelenjar prostat).

Setelah rata-rata lima tahun masa tindak lanjut, sebanyak 3% dari pria yang diberikan ketiga perawatan (radiasi sinar eksternal, brachytherapy, dan terapi hormon) meninggal karena kanker prostat. Sebaliknya, 12% dari pria yang diobati dengan kombinasi terapi hormonal dan radiasi sinar eksternal, dan 13% dari pria yang dirawat dengan operasi saja, meninggal karena penyakit mereka. Temuan kanker metastatic serupa, rata-rata 8% dalam kelompok yang diberikan ketiga perawatan dan 24% dalam dua kelompok lainnya. Namun, data dari masing-masing kelompok tidak tersedia.

memuat...

Ini adalah studi terbesar yang belum membandingkan ketiga pendekatan tersebut, dan yang penting, itu dibatasi untuk pria yang memulai pengobatan tidak lebih awal dari tahun 2000. Terapi radiasi telah meningkat seiring waktu, dosisnya lebih tinggi dan area yang dirawat lebih tepat didefinisikan. Oleh karena itu, pendekatan yang dievaluasi konsisten dengan jenis perawatan yang akan didapatkan oleh pria saat ini.

Kishan mengatakan, mungkin saja menggabungkan terapi hormonal dengan radiasi dosis tinggi dan brachytherapy untuk menghilangkan kanker di prostat sepenuhnya. Atau, katanya, radiasi mungkin merangsang sistem kekebalan untuk menyerang kanker. Hipotesis ini sekarang sedang diselidiki oleh para peneliti di seluruh dunia.

Dr. Marc Garnick, Gorman Brothers Professor of Medicine at Harvard Medical School and Beth Israel Deaconess Medical Center, mengatakan penelitian ini menambah bukti yang berkembang bahwa terapi ditujukan semata-mata untuk kelenjar prostat, yaitu radiasi atau operasi dengan sendirinya, dapat ditingkatkan dengan menambahkan perawatan lain; dalam hal ini, terapi hormonal dan bentuk radiasi kedua. “Studi ini tidak mengevaluasi penambahan terapi hormon untuk operasi. Namun, temuan ini mendukung terapi multimodal, meskipun banyak yang masih tidak diketahui, seperti potensi samping jangka panjang yang lebih besar,” katanya.

Penting:   Risiko dan Pengobatan Sakit Kepala pada Anak
author

Leave a reply "Perawatan ‘Multimodal’ Perpanjang Hidup Pria dengan Kanker Prostat?"