Pertanda Gangguan Lever, Waspadai Ciri-ciri Penyakit Kuning

No comment 13489 views

Penyakit kuning (juga dikenal sebagai ikterus, berasal dari bahasa Yunani ίκτερος, yang artinya bentuk sifat, ikterik) adalah pigmentasi kekuningan pada kulit, selaput konjungtiva lebih dari sklera mata (bagian putih mata), dan selaput lendir lain yang disebabkan oleh hiper-bilirubinemia (peningkatan kadar bilirubin darah). Hiperbilirubinemia ini kemudian menyebabkan peningkatan tingkat bilirubin cairan ekstraselular.. Konsentrasi bilirubin plasma darah biasanya di bawah 1,2 mg / dL (<25μmol / L). Konsentrasi tinggi dari sekitar. 3 mg / dL (> 50μmol / L) menyebabkan penyakit kuning. ikterus adalah Istilah yang berasal dari bahasa Perancis jaune , yang berarti kuning.

Penyakit kuning sering terlihat sebagai awal dari penyakit hati seperti hepatitis atau hati. Hal ini juga dapat mengindikasikan leptospirosis atau obstruksi saluran empedu, misalnya dengan batu empedu atau pankreas.

Ciri yang membedakan penyakit kuning dengan penyakit lain adalah adanya perubahan warna kuning pada kulit, terutama pada telapak tangan dan telapak kaki, dan juga muncul pada sclera dan selaput lendir (misalnya rongga mulut).

Ciri - ciri dan gejala ikterus obstruktif berbeda tergantung pada tahap , dan perjalanan penyakit bervariasi antar individu. Beberapa orang dengan ikterus obstruktif mungkin tidak memiliki gejala pada awalnya, tetapi jika kondisi tersebut terus berlangsung, mereka mungkin akan merasakan perut yang hebat, demam, mual, dan muntah. Pada tahapan parah juga dapat memicu resiko infeksi yang menyebabkan kerusakan hati dan kantong empedu.

Penting:   Ciri-ciri, Tanda, dan Gejala Kanker Otak

Konjungtiva mata adalah salah satu jaringan pertama yang berubah warna saat kadar bilirubin meningkat pada ikterus. Hal ini kadang-kadang disebut sebagai ikterus scleral. Namun, sclera sendiri tidak menguning (diwarnai dengan pigmen empedu) melainkan membran konjungtiva-nya lah yang menguning. Menguningnya "putih mata" dengan demikian lebih tepat disebut ikterus konjungtiva. Istilah "ikterus" sendiri terkadang salah digunakan untuk merujuk kepada penyakit kuning yang dicatat dalam sclera mata, namun makna yang lebih umum dan lebih benar adalah sepenuhnya identik dengan penyakit kuning.

Tahapan dalam ikterus dibagi menjadi 3, antara lain :

1. Pre-hepatic

Ikterus Pre-hepaticular disebabkan oleh apapun yang menyebabkan tingkat peningkatan hemolisis (kerusakan sel darah merah). Bilirubin tak terkonjugasi berasal dari pemecahan pigmen heme ditemukan dalam hemoglobin sel darah merah. Peningkatan Rinciannya sel darah merah menyebabkan peningkatan dalam jumlah tak terkonjugasi bilirubin hadir dalam darah dan pengendapan bilirubin tak terkonjugasi ini ke berbagai jaringan dapat menyebabkan penampilan kuning. Di negara-negara tropis, malaria dapat menyebabkan penyakit kuning dengan cara ini. Penyakit tertentu, seperti sel sabit, sferositosis, thalassemia dan glukosa defisiensi dehidrogenase 6-fosfat dapat menyebabkan peningkatan lisis sel darah merah dan kuning karena itu hemolitik. Umumnya, penyakit ginjal, seperti sindrom uremik hemolitik, juga dapat menyebabkan warna. Cacat dalam metabolisme bilirubin juga hadir sebagai sakit kuning, seperti pada sindrom Gilbert (kelainan genetik metabolisme bilirubin yang dapat menyebabkan ikterus ringan, yang ditemukan pada sekitar 5% dari populasi) dan sindrom Crigler-Najjar, Tipe I dan II.

Penting:   Nyeri dan Benjol di Kaki ? Waspadai Tumor Tulang Kaki
memuat...

2. Hepatocellular

HepatocellularHepatocellular dapat disebabkan oleh hepatitis akut atau kronis , hepatotoksisitas, , diinduksi hepatitis dan penyakit hati alkoholik. Nekrosis sel mengurangi kemampuan hati untuk metabolisme dan mengeluarkan bilirubin yang mengarah ke penumpukan bilirubin tak terkonjugasi dalam darah. lainnya adalah primary biliary cirrhosis menyebabkan peningkatan plasma terkonjugasi bilirubin karena ada gangguan ekskresi bilirubin terkonjugasi ke dalam empedu. Darah mengandung jumlah abnormal mengangkat bilirubin dan garam empedu terkonjugasi yang diekskresikan dalam urin. Penyakit kuning terlihat pada bayi baru lahir, yang dikenal sebagai penyakit kuning neonatal, adalah umum pada bayi baru lahir sebagai mesin hati untuk konjugasi dan ekskresi bilirubin tidak sepenuhnya matang sampai sekitar usia dua minggu. Demam Tikus (Leptospirosis) juga dapat menyebabkan penyakit kuning hati. Dalam ikterus hati, ada selalu kolestasis.

Penting:   Pengobatan dan Terapi untuk Pasien Hipertiroid

3. Post-hepatic

Ikterus Post-hepatic, juga disebut ikterus obstruktif, disebabkan oleh gangguan terhadap drainase empedu yang mengandung bilirubin terkonjugasi dalam sistem bilier. Penyebab paling umum adalah batu empedu di saluran empedu, dan kanker pankreas di kepala pankreas. Juga, kelompok parasit yang dikenal sebagai "cacing hati" bisa hidup di saluran empedu, menyebabkan ikterus obstruktif. Penyebab lainnya adalah striktur dari saluran empedu, atresia bilier, cholangiocarcinoma, pankreatitis, kolestasis kehamilan, dan pseudocysts pankreas. Penyebab yang jarang dari ikterus obstruktif adalah sindrom Mirizzi ini.

Kata Kunci Pencarian: telapak kaki kuning,telapak kaki kuning pada orang dewasa,telapak tangan kuning,telapak tangan kuning pada orang dewasa,telapak kaki kuning kenapa,Telapak kaki berwarna kuning,Telapak tangan berwarna kuning,telapak tangan dan kaki kuning pada orang dewasa

author

Leave a reply "Pertanda Gangguan Lever, Waspadai Ciri-ciri Penyakit Kuning"