Pro dan Kontra Terapi Penyembuhan Gay

No comment 1476 views

Gay Gender

Homoseksual alias Gay seringkali dianggap sebagai penderita kelainan atau penyakit yang bisa disembuhkan dengan suatu atau pengobatan. Salah satu yang cukup banyak dibicarakan akhir-akhir ini adalah metode Gay Conversion Therapy yang diklaim dapat “menormalkan” seorang Gay. Tujuan dari terapi ini adalah merubah seorang homoseksual menjadi heteroseksual yang tertarik pada lawan jenisnya. Meski begitu, banyak psikolog yang menolak keberadaan terapi ini karena dianggap melanggar etika, kurang , membahayakan mental, dan berpotensi menyebabkan kematian.

Terapi ini dilakukan dengan memberikan konseling dan pengaturan gaya hidup pada pasiennya. Praktek seperti ini sebenarnya sudah pernah dilakukan pada periode Freudian awal (abad 19-an). Ketika itu, homoseksualitas dianggap sebagai suatu patologis yang memerlukan tindakan  pengobatan. Sangat berbeda dengan kenyataan di zaman sekarang, dimana homoseksualitas dianggap bukan sebagai mental. Bahkan, American Psychiatric Association (APA) telah menghapuskan homoseksualitas dalam daftar gangguan mental. Meski begitu, homoseksual tetap dianggap sebagai suatu hal yang tidak normal di banyak negara, termasuk Indonesia.

Penting:   Jangan Mudah Percaya pada Klaim ‘Sehat’ di Kemasan Produk Olahan

Menurut situs LiveScience.com, APA juga sangat tidak merekomendasikan terapi konversi ini karena dapat menimbulkan tekanan pada si homoseksual ini yang bersumber dari masyarakat. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh APA bahkan menunjukkan adanya korelasi antara dilakukannya terapi dengan kejadian depresi pada pasiennya. Hal terburuk yang berpotensi untuk muncul adalah keinginan si Pasien untuk mengakhiri hidupnya melalui jalan bunuh diri akibat semakin tajamnya vonis dan tekanan dari lungkungan sekitar.

memuat...

Dalam sebuah liputan eksklusif, seorang gay yang menjalani sebuah sesi akhir terapi di Amerika Serikat mengaku telah mengeluarkan uang hingga lebih dari US$ 600 (setara Rp 8,1 juta). Program terapi tersebut melibatkan staf yang akan membantu mereka untuk melawan orientasi seks sesama jenis.

Penting:   4 Hal yang Harus Diketahui Tentang Disfungsi Ereksi

Hal yang kontroversial selalu menimbulkan pro dan , begitu juga dengan Gay Conversion Therapy dimana telah muncul terapi kebalikannya yang digagas oleh dr. Joseph Nicolosi. Terapi yang diberi nama terapi reparatif ini dikembangkan oleh Joseph di California dengan tetap memantau pertempuran hukum untuk melawan terapi konversi yang kontroversial tersebut. Joseph bahkan sempat menyambangi sebuah konferensi Gay tahunan yang diadakan oleh jaringan kaum gay. Dalam konferensi tersebut salah satunya dihadiri oleh seorang Mantan “ex-gay” yang kembali menjadi gay, John Smid. John Smid mendeklarasikan dirinya untuk kembali menjadi seoran gay dan menikan dengan pasangan gay-nya.

author
Dulunya sih Mahasiswi dan (masih) tergila-gila pada DIY trick. Penggiat kesehatan melalui tulisan. Pernah menuntut ilmu Keperawatan di FK Unibraw.

Leave a reply "Pro dan Kontra Terapi Penyembuhan Gay"