Risiko Keamanan Obat Penghilang Rasa Sakit (Painkiller)

Menurut , sebanyak satu dari setiap 5 orang dewasa Amerika saat ini mendapatkan resep untuk obat penghilang rasa sakit (painkiller), dan banyak lagi yang membeli obat apotek tanpa menggunakan resep. Obat ini memang dapat melakukan beberapa keajaiban, misalnya menyingkirkan rasa sakit, namun terkadang juga ada harga tinggi yang harus dibayar.

Obat Penghilang Rasa Sakit - majalahkasih.pantiwilasa.com

Obat Penghilang Rasa Sakit - majalahkasih.pantiwilasa.com

Anda mungkin ingat dengan obat COX-2 inhibitor dengan Rofecoxib yang dijual sebagai Vioxx dan valdecoxib yang dipasarkan sebagai Bextra. Menurut studi yang dilakukan pada tahun 2004 hingga 2005 lalu, obat-obat ini ternyata berhubungan langsung dengan peningkatan risiko serangan jantung dan juga stroke.

Obat nonsteroidal -inflammatory (NSAID), seperti aspirin, ibuprofen (Advil dijual sebagai dan Motrin), dan naproxen (Aleve dijual sebagai) mungkin bisa menjadi taruhan yang aman. Tetapi, ketika dikonsumsi waktu yang lama, obat-obat ini memiliki gastrointestinal dan berpotensi berbahaya, termasuk bisul dan pendarahan, ginjal dan liver. Baru-baru ini, beberapa NSAID juga telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kardiovaskular. Namun, dosis rendah aspirin (biasanya didefinisikan sebagai 81 mg) adalah pengecualian dan sering diberikan untuk menurunkan risiko jantung dan stroke.

Penting:   Efek Samping Suntik Putih dan Biayanya

Lalu, ada opioid penghilang rasa sakit kuat, yang meliputi kodein, morfin, metadon, dan obat lain yang jauh lebih dikenal dengan nama merek mereka. Ini termasuk Oxycontin, bentuk lepas lambat oksikodon; Percocet, kombinasi oxycodone dan acetaminophen (acetaminophen adalah bahan aktif dalam Tylenol); dan Vicodin, kombinasi hydrocodone dan acetaminophen. Jumlah resep yang ditulis untuk obat opioid telah meroket dalam 10 tahun terakhir atau lebih, sebagian karena dokter didorong untuk mengobati nyeri kronis.

Tentu saja, opioid painkiller tidak tanpa masalah. Orang yang menyalahgunakan obat memiliki risiko kecanduan. Dan, bahkan ketika digunakan sebagai resep untuk nyeri, dosis yang lebih besar dan lebih tinggi mungkin diperlukan untuk mencapai efek yang sama. Kematian akibat overdosis opioid telah meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan. Pada November 2016, sebuah opioid disebut propoxyphene (dijual sebagai Darvocet dan, bila dikombinasikan dengan acetaminophen, seperti Darvon) diambil dari pasar setelah FDA menyarankan dokter untuk menghentikan resep obat karena dapat menyebabkan arrhythmias fatal pada jantung.

memuat...

Dua penelitian yang diterbitkan dalam Archives of Internal Medicine baru-baru ini membantu menempatkan masalah keselamatan banyak obat penghilang rasa sakit dengan membuat beberapa perbandingan side-by-side. Salah satu studi membandingkan keamanan NSAID dengan keselamatan COX-2 inhibitor dan obat penghilang rasa sakit opioid ketika mereka diresepkan untuk osteoarthritis dan rheumatoid arthritis. Penelitian lain membandingkan profil keamanan lima opioid (kodein, hydrocodone, oxycodone, propoxyphene, dan tramadol) ketika mereka digunakan untuk rasa sakit yang tidak berhubungan dengan kanker.

Penting:   Tips Berbicara dengan Anak tentang Tragedi dalam Berita

Para peneliti di Harvard yang berafiliasi Brigham dan Rumah Sakit Wanita melakukan kedua studi. Data mentah untuk analisis mereka berasal dari program bantuan pharamaceutical untuk orang dewasa berpenghasilan rendah di New Jersey dan Pennsylvania di akhir 1990-an hingga awal 2000-an. Para peneliti menggunakan teknik yang disebut propensity scoring, yang mencoba untuk membuat kelompok pembanding yang dikembangkan dari data pengamatan yang sama, seperti kelompok pembanding akan di uji coba klinis secara acak, standar emas untuk penelitian .

Hasil dari penelitian yang membandingkan NSAID, COX-2 inhibitor, dan opioid tidak semuanya mengejutkan. Mereka menunjukkan bahwa dalam banyak hal, NSAID aman, dan mungkin lebih aman daripada COX-2 inhibitor. Pengecualian adalah perdarahan gastrointestinal, dan itu tidak akan mengubah banyak kepala karena telah menjadi titik penjualan utama untuk COX-2 inhibitor.

Namun, hasil mengejutkan ketika diketahui bahwa opioid berhubungan dengan risiko yang lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular (serangan jantung, stroke) daripada NSAID dan COX-2 inhibitor, menurut Dr. Daniel H. Solomon, penulis utama. “Langkah berikutnya adalah untuk menganalisis kembali data guna melihat apakah opioid mungkin terkait dengan jenis tertentu dari arrhythmias atau jenis lain dari masalah jantung,” kata Dr. Solomon.

Penting:   Jenis Obat untuk Sakit Tulang Belakang : Oral, Topikal, Injeksi

Temuan lain adalah bahwa pengguna opioid lebih mungkin untuk mematahkan tulang daripada orang yang memakai NSAID atau COX-2 inhibitor. Link opioid-fraktur telah dilaporkan sebelumnya. Opioid meningkatkan risiko jatuh dan juga dapat melemahkan tulang dengan mengubah kadar hormon. Tetapi, risiko patah tulang di kalangan pengguna opioid adalah jauh lebih tinggi daripada risiko yang terlihat pada penelitian sebelumnya.

Sementara, studi kedua membandingkan lima obat opioid, dan kejutan terbesar ada pada codeine yang tampak jauh lebih berisiko daripada empat obat lain, sehubungan dengan kejadian kardiovaskular dan semua penyebab kematian. Hal itu memang tidak terduga karena dokter cenderung melihat codeine sebagai obat yang lebih , atau opioid yang lebih aman.

Kata Kunci Pencarian: obat painkiller,apa itu painkiller,Harga obat painkiller,obat pain killer,painkiller adalah,obat painkiler,pain killer obat apa,pain killer yang bagus

author

Leave a reply "Risiko Keamanan Obat Penghilang Rasa Sakit (Painkiller)"