Selebriti Berbagi Pengalaman Medis, Baik atau Buruk?

Sebagai seorang publik figur, segala hal yang berkaitan dengan kehidupan seorang selebriti tentu menjadi sorotan, tidak terkecuali masalah mereka, yang lantas menimbulkan bagi masyarakat umum. Ketika suami Katie Couric meninggal karena kanker usus besar pada tahu 1998 silam, tingkat screening colonoscopies melonjak setidaknya selama satu tahun.

BRCA - www.cancer.gov

BRCA - www.cancer.gov

Kasus lain, pada tahun 2013 lalu, Angelina Jolie sempat menulis sebuah tajuk rencana di New York Times tentang tes yang ia dapatkan untuk gen (disebut BRCA) yang terkait dengan kanker payudara dan ovarium dan bagaimana hasil positif membawanya untuk melakukan mastektomi ganda. Segera setelah artikel itu terbit, tingkat pengujian BRCA melonjak. Ketika menyangkut masalah kesehatan, selebriti bisa memiliki dampak yang sangat besar.

Dampak Positif

Dorongan untuk mengambil pengalaman yang menantang atau tragis dan mengubahnya menjadi sesuatu yang membantu orang lain memang sangat baik. Mungkin lebih mudah untuk menjaga hal-hal tersebut tetap pribadi atau menghindari membicarakan hal itu di depan umum. Tetapi, berkali-kali kita melihat selebriti bergabung dengan organisasi yang mempromosikan kesehatan, berbicara, dan berbagi cerita untuk membantu orang lain menghindari apa yang telah mereka alami. Banyak yang memuji Katie Couric dengan menghilangkan rasa malu yang terkait colonoscopy dan menunjukkan betapa mudahnya itu.

Sisi Negatif

Sayangnya, ada beberapa selebriti yang keliru dalam mengungkapkan masalah kesehatan mereka. Misalnya, informasi tentang bisa salah atau membingungkan. Forays dari Jenny McCarthy (yang mengklaim menyebabkan autisme) dan Gwyneth Paltrow (yang merekomendasikan vagina steam untuk “membersihkan rahim”) dalam masalah kesehatan dan penyakit adalah contoh yang kebanyakan dokter akan menganggap tidak membantu atau bahkan berbahaya.

memuat...

Ketika Anda mendengar tentang colonoscopy Katie Couric, mungkin Anda berpikir itu berani dan tentu saja cara unik untuk menyampaikan pesannya. Tetapi, seperti yang seharusnya, dia berusia 43 tahun saat itu. Karena pedoman menyarankan orang memulai screening rutin pada usia 50 tahun, mungkin Anda akan bertanya-tanya apakah dia kandidat yang baik untuk ujian ini. Kecuali dia memiliki gejala (seperti pendarahan usus), riwayat keluarga kanker kolon dini yang kuat, atau keadaan lainnya yang membuatnya berisiko lebih tinggi daripada rata-rata terkena kanker usus besar. Dan, itu bisa membuat orang lain melakukan pengujian yang tidak perlu juga.

Sebuah studi baru-baru ini menimbulkan kekhawatiran serupa tentang pengujian BRCA Angelina Jolie. Ditemukan bahwa dalam minggu-minggu setelah artikelnya diterbitkan, pengujian meningkat lebih dari 60% (dengan perkiraan biaya 13,5 juta dolar AS). Namun, tingkat mastektomi sebenarnya turun dalam dua sampai enam bulan ke depan, membuat para penulis menyarankan bahwa sebagian besar yang melakukan tes memiliki hasil negatif dan oleh karena itu mungkin merupakan kandidat yang buruk untuk melakukan pengujian.

Dari catatan, tersebut tidak mengonfirmasi apakah mereka yang memiliki tes BRCA memiliki risiko (terutama riwayat keluarga kanker payudara atau ovarium dini) yang akan membuat tes sesuai. Kritik terhadap ini menunjukkan bahwa tingkat mastektomi dalam enam bulan pengujian bukanlah ukuran yang memadai apakah tes tersebut sesuai. Namun, intinya patut dipertimbangkan. Ketika seorang selebriti merekomendasikan tes medis atau , penonton tidak terbatas pada mereka yang paling mungkin mendapatkan keuntungan.

Saran Penting

Untuk tes atau perawatan medis, tanyakan apakah kemungkinannya akan membantu. Jawabannya mungkin mudah. Misalnya, tes screening yang dipelajari dengan baik dan diterima dengan benar dapat direkomendasikan berdasarkan hanya pada usia dan kelamin Anda. Namun, dalam banyak kasus, jawabannya mungkin bergantung pada penilaian yang cukup besar berdasarkan seberapa besar kemungkinan Anda memiliki kondisi tertentu, kemampuan tes untuk mendeteksi, dan dampak hasil tes terhadap keputusan pengobatan. Jika dokter Anda merekomendasikan tes atau perawatan, pastikan Anda mengerti alasannya.

Penting:   Olahraga mampu meningkatkan memori pada otak dan kecakapan berpikir
author

Leave a reply "Selebriti Berbagi Pengalaman Medis, Baik atau Buruk?"