Suplemen Melatonin, Amankah untuk Bantuan Tidur?

No comment 352 views

melatonin telah menjadi salah satu bahan yang banyak dikonsumsi oleh mereka yang mengalami kesulitan . Di tahun 2017 ini, konsumen AS telah menghabiskan lebih dari 437 dolar AS untuk suplemen melatonin, naik dari tahun 2010 lalu yang sebesar 159 juta dolar AS, menurut Nutrition Business Journal. Tetapi pertanyaannya adalah, apakah suplemen melatonin ini benar-benar aman?

Bantuan Tidur - www.jpnn.com

Bantuan Tidur - www.jpnn.com

Jika dikonsumsi pada waktu yang tepat dan dengan dosis yang pas, suplemen melatonin memang mampu memperbaiki jadwal tidur, terutama di akhir pekan yang dipenuhi tidur larut malam dan gangguan ritme tertentu. Tetapi, untuk insomnia, peneliti menunjukkan bahwa suplemen ini tidak terlalu efektif atau terbatas, selain merugikan jika disalahgunakan.

Pakar di Australia juga menyebut peningkatan di kalangan -anak ‘mengkhawatirkan’ dan memperingatkan bahwa orang tua tidak seharusnya memberikan suplemen ini pada mereka. “Banyak orang yang mengonsumsi suplemen ini seperti pil tidur, padahal tidak sesederhana itu,” kata Michael Breus, PhD, seorang psikolog klinis berbasis di California yang mengkhususkan diri pada gangguan tidur.  

Ditemukan pada tahun 1958, melatonin adalah hormon ampuh yang diproduksi secara alami dalam tubuh untuk membantu mengatur ritme circadian kita, atau jam tubuh alami. Saat siang hari memudar, tingkat melatonin mulai naik sekitar dua jam sebelum tidur, membuat kita mengantuk. Di pagi hari, saat cahaya menyentuh mata, itu menandakan otak untuk menghentikan produksi melatonin, dan kita menjadi terjaga. “Melatonin adalah pengatur tidur, bukan inisiator tidur,” sambung Breus.

Sejak era 1980-an, banyak produsen yang kemudian membuat suplemen diet yang telah mengandung melatonin sebagai bantuan tidur yang ‘menjanjikan’. Tetapi, efeknya pada insomnia ternyata tidak mengesankan. Satu review dari 15 yang melibatkan 284 subjek menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi melatonin sebelum tidur tertidur rata-rata hanya 3,9 menit lebih cepat dan tidur 13 menit lebih lama.

“Bila Anda sudah membuat melatonin secara alami di malam hari, mengambil sedikit lebih exogenously seperti meludah di laut. Tidak banyak,” jelas Cathy Goldstein, MD, asisten profesor neurologi di University of Michigan Sleep Medicine Clinic. “Untuk insomnia umum, saya pikir itu membeli suplemen ini adalah membuang-buang uang."

memuat...

Para ahli sepakat bahwa melatonin dapat memiliki efek yang besar dalam mengobati gangguan ritme circadian seperti fase tidur yang tertunda, fase tidur lanjut (the extreme morning larks), atau gangguan kerja shift. Dalam kasus ini, tubuh terlambat membuat melatonin atau terlalu dini, menciptakan ketidakcocokan antara kapan orang tersebut harus tidur dan saat mereka merasakannya.

Untuk penggunaan jangka pendek (beberapa bulan atau kurang), suplemen melatonin diperkirakan aman pada orang dewasa sehat. Namun, ini dapat meningkatkan gula , sehingga tidak disarankan untuk orang dengan diabetes. Sementara, terlalu banyak bisa menyebabkan mimpi buruk dan kegugupan keesokan harinya, dan ini bisa membuat banyak kurang efektif, termasuk tekanan tinggi, obat kejang, dan pil KB.

Karena suplemen diet tidak diatur sebanyak obat resep, kualitasnya bisa sangat bervariasi dari botol ke botol. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa 71 persen suplemen melatonin yang disurvei tidak mengandung apa yang mereka katakan pada label. Beberapa memiliki melatonin lebih dari empat kali lipat seperti yang ditunjukkan, dan 26 persen mengandung serotonin neurotransmitter yang kuat, zat kimia yang ditemukan pada banyak obat antidepresan.

Ketika menyangkut penggunaan anak-anak, banyak kekhawatiran terjadi. American Association of Poison Control Centers melaporkan bahwa penggunaan melatonin telah meroket 114 persen secara nasional sejak 2012, dengan 79 persen dari 24.000 konsumsi pada 2016 melibatkan anak-anak. Pada anak-anak, ini bisa menyebabkan mual, diare, , perubahan mood, kantuk yang langgeng keesokan harinya, dan mengompol.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dengan gangguan perkembangan, seperti kelainan spektrum autisme dan gangguan attention deficit hyperactivity, memiliki tingkat melatonin malam hari yang rendah yang dapat membantu menyebabkan pola tidur yang buruk. Jika waktunya tepat dan di bawah pengawasan dokter, melatonin dapat membantu menormalkan perilaku tidur dan siang hari mereka.

Jadi, jika Anda memang harus menggunakan suplemen ini, pilihlah merek dengan bijak, simpan dosis dengan baik di bawah 3 mg untuk menghindari efek samping yang buruk. Setelah jadwal tidur Anda kembali ke jalur semula, berhenti mengonsumsi suplemen ini. “Kami benar-benar belum tahu apakah suplemen ini aman untuk jangka panjang,” tutup Goldstein.

Penting:   Beberapa Pemicu Eksim yang Wajib Diwaspadai
author

Leave a reply "Suplemen Melatonin, Amankah untuk Bantuan Tidur?"