3 Cara Tingkatkan Imunisasi pada Anak dan Bayi

No comment 277 views

Imunisasi merupakan salah satu cara untuk -anak dan dari risiko terkena penyakit tertentu, termasuk campak, polio, gondok, rubella, cacar air, hingga hepatitis B. Sayangnya, hanya 72% yang memiliki semua yang direkomendasikan, yang berarti satu dari empat kehilangan setidaknya satu. Bahkan yang lebih memprihatinkan, penelitian menunjukkan bahwa ada kelompok -anak yang tidak memperoleh imunisasi, dan di dalam kelompok-kelompok inilah penyakit yang sebenarnya dapat dicegah oleh vaksin, dapat tumbuh dan menyebar dengan cepat.

Imunisasi pada Anak - berita-sulsel.com

Imunisasi pada Anak - berita-sulsel.com

Vaksin menyelamatkan nyawa. Mereka telah secara dramatis menurunkan insiden banyak penyakit yang menyebabkan bahaya nyata dan bahkan kematian. Penyakit yang dulunya menakutkan sekarang menjadi hampir terlupakan. Tetapi, vaksin tidak berfungsi jika anak-anak tidak mendapatkannya. Berikut adalah tiga cara untuk membantu anak memperoleh lebih banyak imunisasi.

  • Pastikan bahwa semua anak memiliki akses ke . Bukan hanya keraguan vaksin yang menghalangi vaksinasi. Bagi banyak keluarga, ini lebih tentang tidak memiliki terdekat, atau tidak memiliki asuransi kesehatan atau cara lain untuk membayar perawatan kesehatan. Meskipun ada program yang membantu biaya vaksin, mereka tidak menanggung biaya kunjungan dan perawatan anak lainnya yang biasanya datang bersamaan dengan vaksin. Akses dan cakupan perawatan kesehatan penting untuk semua aspek kesehatan anak.
  • Pastikan bahwa semua orang tua memiliki akses ke informasi akurat tentang vaksin. Ada banyak desas-desus di luar sana, seperti vaksin yang menyebabkan autisme atau bahwa memberi jarak vaksin lebih baik untuk bayi. Dengan munculnya internet, semakin mudah informasi yang salah tersebar, dan begitu para orang tua takut, itu bisa sulit untuk diurungkan. Ada banyak bukti ilmiah yang baik untuk menunjukkan bahwa vaksin efektif dan aman, dan kita perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mendapatkan informasi itu kepada orang tua. Jadi, kita perlu berpikir lebih kreatif tentang bagaimana memanfaatkan media sosial dan komunitas lain secara lebih baik untuk menyebarkan fakta, bukannya rumor.
  • Pastikan bahwa kita memahami kekhawatiran orang tua yang ragu-ragu akan vaksin. Penelitian tentang keraguan vaksin telah menunjukkan bahwa ada banyak alasan berbeda mengapa orang tua khawatir atau menolak vaksin. Sebagai contoh, sebuah penelitian menarik yang diterbitkan dalam Nature Human Behavior menggunakan teori fondasi moral untuk mengeksplorasi bagaimana orang tua membuat keputusan tentang vaksin, dan menemukan bahwa orang tua yang ragu-ragu, menempatkan nilai tinggi pada kebebasan pribadi dan kemurnian. Itu berarti bahwa argumen tentang menghindari bahaya (dengan vaksinasi terhadap penyakit berbahaya) atau keadilan (mengatakan itu tidak adil untuk menempatkan orang lain pada risiko dengan tidak memvaksinasi) sama tidak penting bagi mereka. Jika kita ingin sukses, kita perlu meluangkan waktu untuk memahami dan mengatasi semua alasan di balik keraguan tentang vaksin.
Penting:   Diet Sehat untuk Ibu Hamil memasuki Trimester Kedua : Kehamilan 4 Bulan
author

Leave a reply "3 Cara Tingkatkan Imunisasi pada Anak dan Bayi"