Anak TK yang Lebih Muda Berisiko ADHD?

No comment 133 views

Di kelas taman kanak-kanak, mereka yang lahir pada Agustus dikatakan sekitar 30% lebih mungkin didiagnosis dengan attention deficit hyperactivity disorder (), dan 25% lebih mungkin dirawat karena itu, daripada yang lahir pada September jika Anda memiliki berusia 5 tahun pada tanggal 1 September untuk memulai TK. Studi  ini sendiri telah diterbitkan dalam New England Journal of Medicine.

Anak TK Lebih Muda Berisiko ADHD - news-speaker.com

Anak TK Lebih Muda Berisiko ADHD - news-speaker.com

Dilansir dari Harvard Health Publishing, di sekolah-sekolah dengan batas waktu 1 September, anak-anak yang lahir pada bulan Agustus setahun lebih muda daripada anak-anak yang lahir pada bulan September. Dan, untuk anak-anak yang baru berusia 5 tahun, satu tahun adalah banyak, terutama dalam hal kedewasaan dan kemampuan untuk tetap fokus dan terlibat dalam mata pelajaran akademik. Sementara, anak yang berusia 6 tahun kemungkinan akan dapat duduk diam dan lebih fokus daripada seorang anak yang baru berusia 5 tahun.

Tetapi, itu tidak berarti bahwa anak berusia 5 tahun menderita ADHD dan mereka juga bisa bertingkah seperti anak se-usianya. Dan, itulah yang mengkhawatirkan tentang ini. Studi menunjukkan bahwa setidaknya dalam beberapa kasus, guru dan salah mengira perilaku normal untuk suatu masalah. Lebih buruk lagi, beberapa anak mendapatkan yang benar-benar tidak mereka butuhkan atau tidak mereka perlukan, jika mereka hanya sedikit lebih tua atau tuntutan kelas sedikit berbeda.

memuat...

Beberapa keluarga mungkin melihat penelitian ini sebagai bukti bahwa mereka harus ‘mengenakan baju merah’ untuk anak mereka. Ketika orang tua mengenakan baju merah untuk anak mereka, mereka menunggu satu tahun ekstra sebelum memulai TK. Orang tua lebih cenderung melakukan ini ketika anak  berulang tahun pada musim panas, terutama jika anak mereka laki-laki. Diperkirakan bahwa tahun tambahan memberi mereka lebih banyak waktu untuk matang sebelum siap untuk sekolah.

Tentu saja, ada beberapa anak yang mendapat dari lebih banyak waktu sebelum memulai taman kanak-kanak, yang menjadi semakin terfokus pada akademisi ketimbang sosialisasi dan bermain. Tetapi, orang tua tidak harus melakukannya dan banyak keluarga tidak mampu membayar untuk tahun prasekolah atau penitipan anak.

“Sebagai seorang dokter anak, saya melihat dua simpulan besar dari studi ini. Pertama, para guru dan dokter perlu melakukan pekerjaan yang lebih dengan memperhitungkan usia dan tingkat kematangan anak ketika menilai perilaku mereka,” tutur Claire McCarthy, MD, asisten profesor pediatri di Harvard Medical School. “Kedua, kita perlu melakukan pekerjaan yang lebih untuk mengakomodasi perbedaan relatif dalam usia dan tingkat kematangan yang ada di ruang kelas TK yang normal.”

Ia menambahkan, orang tua dan guru harus dapat bertemu anak-anak di mana mereka berada, dan membantu setiap anak mendapatkan apa yang seharusnya, tentunya dengan kesabaran dan dukungan, bukan label atau obat-obatan. Itu jelas berarti lebih banyak dukungan untuk guru, tetapi itu juga mungkin berarti bahwa kita perlu memikirkan kembali kurikulum TK. “Jika seorang anak 6 tahun melakukan apa yang sering dilakukan oleh mereka yang berusia 5 tahun, mungkin masalahnya bukan pada anak itu,” pungkas Claire.

Penting:   Kapan Meminta Bantuan Dokter Ketika Maag Menyerang?
author

Leave a reply "Anak TK yang Lebih Muda Berisiko ADHD?"