Awas, Campak Sebabkan Berbagai Penyakit Komplikasi

No comment 140 views

Anda pasti sudah tidak asing lagi dengan campak. Kebanyakan orang menganggap campak sebagai ringan pada anak-anak yang menyebabkan demam, ruam, dan pilek, serta akan sembuh tanpa komplikasi besar. Sayangnya, itu tidak selalu demikian. Jika terlambat ditangani, campak dapat menyebabkan berbagai komplikasi, termasuk penyakit sistem saraf yang dikenal sebagai subacute sclerosing panencephalitis (SSPE) dan juga reaksi alergi terhadap campak.

Penyakit Campak - www.newstalkzb.co.nz

Penyakit Campak - www.newstalkzb.co.nz

Komplikasi Akibat Campak

Dilansir dari Harvard Health Publishing, SSPE terjadi sebagai komplikasi campak fatal yang terlambat pada satu dari 1.367 kasus campak pada anak di bawah lima tahun. Satu dari 1.000 anak-anak dengan campak mendapat infeksi otak (ensefalitis) pada awal perjalanan campak. Sekitar 15% anak-anak dengan ensefalitis campak meninggal.

Selain itu, otak anak-anak juga dapat mengembangkan reaksi alergi terhadap virus campak beberapa minggu setelah infeksi. Ini disebut acute disseminated encephalomyelitis (ADEM). Anak-anak tampak pulih, kemudian mengalami demam, kebingungan, , dan leher yang kaku. Seperti SSPE dan ensefalitis campak, ADEM terjadi pada sekitar satu dari 1.000 kasus campak. Ini berakibat fatal pada 10% hingga 20% . Korban ensefalitis campak dan ADEM sering mengalami epilepsi, kerusakan otak, atau keterlambatan perkembangan.

Tidak berhenti di situ karena campak memiliki komplikasi serius lainnya. Selama , itu menyebabkan keguguran. Campak dapat menginfeksi kornea, dan dulunya merupakan umum kebutaan. Infeksi telinga dan pendengaran juga sering terjadi. Virus campak juga menginfeksi paru-paru, menyebabkan pneumonia pada 3% hingga 4% kasus. Campak melemahkan sistem kekebalan tubuh setidaknya selama dua bulan. Kadang-kadang, pasien meninggal karena infeksi lain segera setelah mereka sembuh dari campak.

memuat...

Perlindungan terhadap Campak

  • Cari tahu apakah Anda kebal terhadap campak. Sebagian besar orang yang memiliki satu dosis vaksin MMR atau yang lahir sebelum tahun 1957, umumnya kebal. Beberapa orang yang lahir pada tahun 1960-an mungkin tidak kebal karena vaksin campak yang terbunuh tidak memberikan perlindungan yang memadai.
  • Jika Anda tidak yakin Anda kebal, minta dokter Anda untuk menguji apakah Anda memiliki antibodi terhadap campak. Hanya dengan berpikir bahwa Anda menderita campak, itu tidak cukup. Banyak orang yang mengira mereka menderita campak, sebenarnya tidak memiliki antibodi campak.
  • Jika Anda tidak memiliki antibodi campak, dapatkan vaksin MMR. Satu dosis vaksin MMR memberikan 93% perlindungan terhadap campak. Dua dosis memberikan perlindungan 97%. 3% orang yang terkena campak setelah vaksinasi memiliki penyakit ringan dan cenderung menularkannya kepada orang lain. Sangat penting untuk mendapatkan vaksin sebelum melakukan perjalanan ke negara asing.
  • Kekurangan vitamin A dikaitkan dengan kematian yang lebih tinggi pada campak. Suplemen vitamin A mengurangi kematian pada anak-anak yang dirawat di rumah karena campak. Pastikan Anda mendapatkan cukup vitamin A dari sumber makanan sehat seperti ubi jalar, bayam, wortel, blewah, dan labu.

Jika Anda memiliki teman atau keluarga yang ragu-ragu tentang vaksin, bicarakan dengan mereka tentang ketakutan mereka dengan cara yang simpatik dan tidak menghakimi. Pastikan mereka menyadari serius yang dapat ditimbulkan oleh campak pada anak-anak mereka dan berikan mereka informasi tentang keamanan vaksin.

Penting:   Asuhan Keperawatan Pada Pasien Nyeri Akut - Askep Nyeri Akut
author

Leave a reply "Awas, Campak Sebabkan Berbagai Penyakit Komplikasi"