Bau Mulut: Penyebab, Pengobatan, dan Tips Pencegahan

Hampir setiap orang pernah mengalami masalah bau mulut. Bahkan, bagi sebagian orang, bau mulut adalah masalah sehari-hari, dan mereka kesulitan menemukan solusi. Sekitar 30% populasi mengeluhkan bau mulut tak sedap. Halitosis (bahasa Latin untuk bau mulut) sering terjadi setelah makan berbau bawang putih atau pagi hari setelah bangun tidur. Penyebab lain dari halitosis adalah beberapa minuman (termasuk minuman beralkohol atau kopi) dan merokok tembakau.

Bau Mulut - arditor.com

Bau Mulut - arditor.com

Penyebab Bau Mulut

Bau mulut bisa berasal baik di maupun di luar mulut. Bau mulut biasanya disebabkan oleh bakteri yang ada di gigi dan puing-puing di lidah. Jadi, tidak mengherankan bahwa sebagian besar kasus halitosis dikaitkan dengan kebersihan mulut yang buruk, penyakit gusi seperti radang gusi, hingga mulut kering (suatu kondisi ketika kelenjar ludah tidak dapat membuat air liur yang cukup untuk menjaga kelembapan mulut Anda). Kunjungan ke dokter gigi dapat membantu menyingkirkan penyakit periodontal dan mengidentifikasi masalah mulut yang dapat menyebabkan bau mulut.

Sementara itu, tonsilitis, infeksi saluran pernapasan seperti sinusitis atau bronkitis, dan beberapa penyakit pencernaan mungkin bertanggung jawab atas sejumlah kecil kasus bau mulut. Penyakit hati atau ginjal lanjut dan diabetes yang tidak terkontrol juga dapat menyebabkan napas menjadi tidak menyenangkan. Dalam kasus ini, seseorang cenderung mengalami yang signifikan di luar bau mulut, dan harus mencari pertolongan medis.

Terkadang orang berpikir mereka memiliki bau mulut, bahkan ketika napas mereka secara objektif baik-baik saja. Ini disebut ‘pseudo-halitosis’, halitophobia, atau takut bau mulut. Orang dengan pseudo-halitosis merespons dengan baik jaminan dokter, dan mungkin mendapat manfaat dari berbicara dengan terapis atau psikiater yang memiliki keahlian di bidangnya.

memuat...

Bau Mulut

Seseorang yang mengeluh bau mulut pada awalnya dapat dievaluasi oleh dokter perawatan . Dokter akan mulai dengan riwayat medis dan gigi yang menyeluruh dan ujian lisan. Tes dapat dilakukan untuk mengonfirmasi keberadaan halitosis dengan mengukur kekuatan bau mulut pada skala yang telah ditentukan, dan dengan menggunakan instrumen untuk mendeteksi senyawa spesifik yang terkait dengan halitosis.

Intensitas bau mulut biasanya dinilai oleh dokter yang menghirup udara yang orang itu hirup melalui hidung atau mulut, atau dari menilai bau dari goresan lidah, panjang benang gigi, atau alat gigi. Dokter Anda mungkin merujuk Anda ke dokter gigi jika ada bukti masalah gigi atau gusi, yang merupakan penyebab sebagian besar orang dengan bau mulut.

Tips Mencegah Bau Mulut

  • Sikat gigi Anda setidaknya dua kali sehari, setelah makan, dengan pasta gigi ber-fluoride.
  • Hindari merokok tembakau dan mengunyah produk berbasis tembakau.
  • Bilas dan berkumur dengan kumur bebas sebelum tidur.
  • Jika mulut kering, pastikan untuk minum cukup cairan sepanjang hari dan gunakan produk pelembap yang dijual bebas, seperti semprotan mulut kering, bilasan, atau gel pelembap mulut kering. Jika Anda tidak melihat peningkatan apa pun, Anda mungkin ingin menjadwalkan kunjungan dengan spesialis obat oral.
  • Kunjungi dokter gigi Anda secara teratur. Ingat, penyebab oral bertanggung jawab untuk sebagian besar kasus bau mulut.
Penting:   Etiologi CA Serviks - Penyebab Terjadinya Kanker Serviks
author

Leave a reply "Bau Mulut: Penyebab, Pengobatan, dan Tips Pencegahan"