Bisakah Olahraga Atasi Kecanduan Narkoba?

No comment 178 views

Kecanduan -obatan terlarang masih menjadi salah satu masalah besar di banyak negara di dunia. Di Negeri Paman Sam misalnya, kematian akibat overdosis yang melibatkan opioid sintetis meningkat sebesar 87 persen mulai tahun 2013 hingga 2016. Peningkatan dramatis ini terutama disebabkan oleh pembuatan fentanil yang terlarang, suatu opioid yang 100 kali lebih kuat daripada morfin.

Olahraga - www.gleneagles.com.sg

- www.gleneagles.com.sg

Nah, dikombinasikan dengan lain, seperti dilansir Harvard Health Publishing, olahraga agaknya menunjukkan harapan. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa berenang secara teratur mengurangi konsumsi morfin pada tikus yang tergantung opioid, sedangkan akses ke olahraga mengurangi pemberian kokain secara mandiri pada tikus yang tergantung pada obat.

Penting:   Ciri – Ciri Penyakit Radang Amandel

Sementara itu, sebuah penelitian kecil pada manusia menyelidiki program olahraga yang ditawarkan kepada 38 pria dan wanita yang menyalahgunakan berbagai zat, termasuk opioid, ganja, amfetamin, dan kokain. Peserta sepakat untuk mengambil bagian dalam kelompok tiga kali seminggu selama dua hingga enam bulan. Dua puluh orang menyelesaikan intervensi. Ketika dinilai ulang setahun kemudian, lima melaporkan pantang dan 10 lainnya melaporkan bahwa mereka telah mengurangi penggunaan narkoba.

Organisasi yang mempromosikan aktivitas fisik bagi orang dalam pemulihan kecanduan juga terus tumbuh. Boston Bulldogs Running Club, yang dimulai pada 2008, telah memperluas misi mereka untuk mendukung orang-orang yang kecanduan dan teman-teman serta mereka. Organisasi nirlaba ini juga mempromosikan kesehatan bagi anak-anak dan untuk membantu mencegah gangguan penggunaan narkoba.

Penting:   Awas, Kelelahan pada Dokter Memengaruhi Kesehatan Pasien
memuat...

Sementara, The Phoenix, organisasi nirlaba lainnya, bertujuan untuk membangun komunitas aktif ang sadar melalui CrossFit, mencakup yoga, panjat tebing, tinju, lari, dan hiking. Didirikan pada tahun 2006, usaha telah diperluas untuk menawarkan pemrograman gratis di sejumlah negara. Kegiatan The Phoenix terbuka untuk siapa saja, dengan setidaknya 48 jam ketenangan. Persahabatan selama latihan terasa jelas, dan itu mengilhami untuk menyaksikan dedikasi para pelatih dalam pemulihan.

“Dalam pengalaman saya, banyak dengan berbagai gangguan penggunaan narkoba telah menemukan bahwa olahraga membantu mengalihkan mereka dari keinginan (mengonsumsi obat),” ujar Claire Twark, MD, instruktur psikiatri di Harvard Medical School. “Latihan menambah struktur pada hari itu. Mereka membantu dengan membentuk koneksi sosial yang positif, dan membantu mengobati depresi dan kegelisahan dalam kombinasi dengan terapi lain.”

Penting:   Langkah Hidup Mandiri di Usia Tua

Di sisi lain, pemulihan yang dibantu dengan obat setidaknya menaikkan dua kali lipat tingkat pantangan opioid. Bagi orang yang kecanduan opioid, terus menggunakan metadon atau buprenorfin-nalokson secara substansial menurunkan risiko kematian akibat overdosis. Minum obat ini secara konsisten juga mengurangi risiko kematian terkait dengan lain. Namun, studi menunjukkan kemungkinan lebih besar dari 50 persen untuk kambuh kembali dengan opioid terlarang hanya satu bulan setelah pasien menghentikan pengobatan dengan buprenorfin-nalokson.

author

Leave a reply "Bisakah Olahraga Atasi Kecanduan Narkoba?"