Cara Melakukan CPR Tangan, Pertolongan Pertama untuk Henti Jantung

Apakah Anda pernah, setidaknya sekali, melihat seseorang tiba-tiba pingsan dan berhenti bernapas? Kemungkinannya adalah orang tersebut mengalami henti , kerusakan listrik yang menyebabkan berdetak cepat dan kacau, atau berhenti berdetak sama sekali. Selain menghubungi unit kesehatan, Anda juga bisa mencoba cardiopulmonary resuscitation (CPR) tangan, yang tidak melibatkan pernapasan mulut ke mulut, sebagai salah satu pertolongan awal.

CPR Tangan - www.emergency-live.com

CPR Tangan - www.emergency-live.com

Sebuah Swedia mengonfirmasi bahwa seperti halnya CPR standar, CPR yang hanya menggunakan tangan diklaim menggandakan peluang seseorang untuk bertahan hidup setidaknya 30 hari setelah serangan jantung. Para menganalisis data dari lebih dari 30.000 kasus henti jantung di luar rumah sakit dari tahun 2000 hingga 2017, ketika CPR tangan saja yang diadopsi. Penggunaan CPR tangan saja disebutkan naik enam kali lipat selama .

“Kita perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan mendorong orang untuk melakukan CPR, dan mempelajari versi yang lebih sederhana ini tampaknya membantu,” kata Dr. Charles Pozner, profesor kedokteran darurat di Rumah Sakit Brigham and Women's yang berafiliasi dengan Harvard. “CPR yang ini dapat menghilangkan rasa takut akan menular, salah satu alasan utama orang mengatakan bahwa mereka ragu untuk melakukan CPR.”

Ia melanjutkan, penghalang lain yang orang ragu untuk melakukan CPR, terutama adalah kompresi yang salah atau pada seseorang yang tidak benar-benar membutuhkan CPR. Memang, benar bahwa CPR yang tidak dilakukan dengan benar dapat merusak tulang rusuk seseorang. “Tetapi, lebih baik melakukan kompresi dada pada seseorang yang tidak membutuhkannya daripada menahan kompresi untuk seseorang yang melakukannya,” imbuhnya.

memuat...

Agar jelas, CPR tidak memulai kembali jantung seseorang, tetapi itu adalah langkah penting dalam rantai bertahan hidup. CPR membuat darah tetap bersirkulasi hingga jantung orang tersebut dapat dikejutkan kembali ke ritme normal dengan defibrillator eksternal otomatis (AED). Meskipun personel darurat akan membawa dan menggunakan perangkat ini, orang awam juga harus dilatih untuk mendapatkan dan menggunakan akses AED jika ngin mendapatkan hasil yang paling menguntungkan.

Cara CPR Tangan 

Alasan lain orang ragu melakukan CPR adalah karena mereka tidak tahu caranya. Namun, American Heart Association (AHA), Palang Merah Amerika, dan organisasi lain sudah menawarkan kelas dalam CPR dan penggunaan defibrillator akses publik. Berikut adalah langkah-langkah dasar yang harus diikuti setelah menelepon unit kesehatan.

  • Tempatkan orang itu di lantai.
  • Berlututlah di samping orang itu.
  • Letakkan telapak satu tangan di tengah dada orang tersebut. Tempatkan telapak tangan lainnya di atas tangan pertama dan rapatkan jari-jari Anda.
  • Posisikan tubuh Anda sehingga bahu Anda berada tepat di atas tangan Anda. Jaga agar lengan Anda lurus, dorong ke bawah dengan lengan dan tangan Anda, gunakan Anda untuk mengompres dada orang tersebut.
  • Dorong cukup keras untuk menekan dada ke bawah, setidaknya dua inci.
  • Terus tekan dada dengan kecepatan 100 hingga 120 kompresi per menit. Ritme ini sesuai dengan ketukan dua judul lagu yang populer di akhir 1970-an, ‘Stayin 'Alive’ dan ‘I Will Survive’.
  • Lanjutkan CPR tangan hingga personel darurat tiba. Jika memungkinkan, mintalah orang lain menggantikan Anda setelah beberapa menit, karena melakukan tekanan ini juga dapat melelahkan.
Penting:   Apakah Cuaca Memengaruhi Nyeri Radang Sendi?
author

Leave a reply "Cara Melakukan CPR Tangan, Pertolongan Pertama untuk Henti Jantung"