Cokelat Ampuh Kurangi Risiko Penyakit Jantung & Demensia?

Cokelat merupakan salah satu yang disukai hampir semua orang. Memiliki rasa yang manis, dan sering ditawarkan dalam bentuk yang unik dan beragam, cokelat mampu menarik minat jutaan orang di seluruh . Selain itu, cokelat juga diklaim memberi kesehatan untuk tubuh. Tetapi, apakah cokelat benar-benar makanan yang sehat, terutama untuk menangkal kardiovaskular dan meningkatkan memori Anda?

Cokelat Kurangi Risiko Penyakit Jantung & Demensia - www.dagelan.co

Cokelat Kurangi Penyakit & Demensia - www.dagelan.co

Meskipun beberapa studi observasional telah menghubungkan konsumsi cokelat dengan pengurangan risiko penyakit jantung dan demensia, mereka tidak membangun hubungan sebab-akibat. Manfaat apa pun dianggap karena cokelat tidak seperti itu, tetapi untuk flavanols, sebuah senyawa bioaktif yang terjadi secara alami di biji kakao. Meskipun beberapa uji klinis kecil telah menemukan bahwa mengonsumsi flavanols dosis tinggi dapat mengendurkan pembuluh darah dan menstimulasi aliran darah ke otak, lebih banyak bukti diperlukan untuk menentukan apakah mereka benar-benar melindungi terhadap serangan jantung dan stroke.

Penting:   Apa Itu Pustula dan Bagaimana Mengobatinya?

“Flavanols adalah salah satu intervensi yang paling menjanjikan dan menarik yang tersedia untuk membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular,” kata Dr. JoAnn Manson, kepala Divisi Pencegahan di Rumah Sakit Brigham dan Rumah Sakit yang berafiliasi Harvard. “Dan, percobaan acak skala besar adalah langkah logis berikutnya dalam menguji efektivitas mereka.”

Cokelat sendiri terbuat dari padatan kakao, lemak kakao, dan bahan-bahan lain dalam berbagai proporsi. Cocoa sol-id, bagian tanpa lemak dari biji kakao, adalah sumber flavanol yang kaya, sementara lemak cokelat (cocoa butter) tidak memiliki flavanol sama sekali. Berikut ini bagaimana empat produk cokelat populer berbeda.

memuat...
  • Bubuk kokoa. Bentuk ini diproduksi dengan memfermentasi, memanggang, dan menghancurkan biji kakao menjadi pasta. Setelah lemak dihilangkan, padatan yang tersisa ditumbuk menjadi bubuk halus. Bubuk cokelat ‘Belanda’ atau Eropa diproses dengan alkali, yang dapat mengurangi kandungan flavanol. Namun, cokelat tanpa pemanis yang diproses secara alami merupakan sumber flavanol yang sangat baik dan relatif rendah kalori.
  • Cokelat hitam. Cokelat padat ini mengandung bubuk kakao, mentega cokelat, dan biasanya gula (meski tidak semua). Label kemasan sering menyatakan persentase cokelat dalam cokelat hitam. Angka-angka ini dapat menyesatkan karena mereka mengacu pada jumlah gabungan bubuk kakao dan mentega kakao dalam produk, dan kandungan flavanol sangat bervariasi. Meskipun Anda mungkin mendapatkan 750 mg flavanol dengan memakan beberapa kotak cokelat hitam, Anda akan mengonsumsi lebih dari 700 kalori dalam prosesnya.
  • Susu cokelat. Cokelat creamier ini terdiri dari bubuk kakao, mentega cokelat, padatan susu, dan gula. Biasanya memiliki lebih banyak gula dan sedikit bubuk cokelat daripada cokelat hitam. Karena proporsi bubuk cokelat lebih rendah daripada dark chocolate, cokelat susu juga lebih rendah dalam hal kandungan flavanol. Mendapatkan 750 mg flavanol per hari dari cokelat, Anda akan mengonsumsi lebih dari seribu kalori dan jauh melebihi asupan gula dan lemak jenuh yang .
  • Cokelat putih. Secara teknis ini bukan cokelat, terbuat dari lemak kakao, padatan susu, gula, dan perasa lainnya. Ia tidak memiliki flavanol sama sekali.
Penting:   Synthol: Cara Cepat Membentuk Otot dengan Efek Samping Berisiko

Menemukan Flavanol dalam Cokelat

Jumlah flavanol dalam produk cokelat tergantung pada beberapa faktor, termasuk genetika tanaman kakao tertentu yang dipanen, susunan tanah di mana tanaman cokelat ditanam, dan biji kakao diproses. Sayangnya, sebagian besar produsen cokelat tidak mencantumkan konten flavanol pada label produk mereka.

Meski demikian, cokelat adalah alternatif yang baik mengganti makanan yang dipanggang dan permen lengket atau keras. Jika Anda menikmati rasa dari cokelat padat, 1,5 ons yang disajikan beberapa kali seminggu, masih baik-baik saja. Begitu juga dengan secangkir cokelat panas di hari-hari yang dingin. Anda mungkin mendapatkan dosis flavanol yang tidak diketahui, tetapi jika Anda memerhatikan kalori, Anda seharusnya tidak membahayakan diri sendiri.

Penting:   Ampuhkah Retinoid Mengobati Keriput di Wajah?
author

Leave a reply "Cokelat Ampuh Kurangi Risiko Penyakit Jantung & Demensia?"