Mengenal Retinopati Diabetik, Diagnosis dan Pengobatan

Di negara besar seperti AS, lebih dari 30 juta orang dilaporkan hidup dengan , dan sekitar 7,7 juta di antaranya menderita retinopati diabetik, menjadikannya penyebab paling umum hilangnya pada orang dewasa usia kerja, demikian dilansir Harvard Health Publishing. Prevalensi retinopati diabetik telah meningkat secara signifikan selama 20 tahun terakhir, karena peningkatan orang yang didiagnosis dengan diabetes.

Mengenal Retinopati Diabetik - www.bbc.com

Mengenal Retinopati Diabetik - www.bbc.com

Bagaimana Diabetes Memengaruhi Retina?

Retina adalah komponen sensor cahaya yang terletak di bagian belakang mata. Ini terdiri dari pembuluh darah, sel-sel saraf (neuron), dan sel-sel khusus yang disebut photoreceptor yang terlibat dalam penginderaan cahaya secara langsung. Kemampuan retina untuk merasakan cahaya membutuhkan energi, yang tergantung pada oksigen yang dipasok oleh darah yang beredar melalui pembuluh darah.

Pada diabetes, peningkatan kadar merusak pembuluh darah retina. Pembuluh darah yang rusak ini membocorkan cairan, berdarah, dan tidak memberikan oksigen yang cukup ke retina, yang menyebabkan iskemia retina. Akibatnya, sel retina mulai mati dan retina tidak dapat berfungsi dengan . Selain itu, diabetes juga merusak neuron retina secara langsung. Bersama-sama, efek ini menyebabkan retinopati diabetik.

Kehilangan penglihatan yang terkait dengan retinopati diabetik pada awalnya dapat memengaruhi penglihatan sentral karena suatu kondisi yang disebut edema makula diabetik. Pembengkakan makula ini, bagian dari retina yang bertanggung jawab atas penglihatan sentral yang tajam, dapat menyebabkan penglihatan kabur dan distorsi gambar.

Sementara, retinopati diabetik lanjut ditandai dengan pembentukan pembuluh darah tidak teratur yang dapat berdarah di dalam mata, menyebabkan kehilangan penglihatan yang cepat. Hal ini mengakibatkan hilangnya penglihatan secara tiba-tiba saat darah memenuhi bagian dalam mata. Dampak lebih lanjut dari retinopati diabetes dapat menyebabkan ablasi retina, yang membutuhkan intervensi yang mendesak dan dapat mengakibatkan kehilangan penglihatan permanen, jika tidak segera diobati.

memuat...

Retinopati Diabetik 

The American Diabetes Association merekomendasikan untuk orang dengan diabetes agar mempertahankan tingkat A1c mereka (ukuran rata-rata kadar gula darah selama dua sampai tiga bulan sebelumnya) di bawah 7% untuk mencegah risiko komplikasi. Karena glukosa darah secara langsung merusak pembuluh darah retina, ada bukti epidemiologis yang kuat bahwa kontrol gula darah dapat menurunkan kejadian dan tingkat keparahan retinopati diabetik.

Untuk mengurangi komplikasi kardiovaskular dan mikrovaskular dari diabetes, yang meliputi retinopati, nefropati (penyakit ginjal) dan neuropati (kerusakan saraf), disarankan agar mencapai dan mempertahankan tekanan darah normal. Pengurangan tekanan darah dapat menunda timbulnya retinopati diabetik, tetapi tidak jelas apakah mengontrol tekanan darah dapat mengubah jalannya retinopati diabetik yang telah ada. Demikian pula, mengelola kolesterol dianjurkan untuk manajemen diabetes secara keseluruhan, tetapi tidak jelas apakah hal itu mengurangi risiko retinopati diabetik.

Diagnosis Retinopati Diabetik

Dokter mata dapat mendiagnosis dan mulai mengobati retinopati diabetik sebelum penglihatan terpengaruh. Secara umum, orang dengan diabetes tipe 1 harus mengunjungi dokter mata setahun sekali, dimulai lima tahun setelah timbulnya penyakit mereka. Sementara, orang dengan diabetes tipe 2 harus menemui dokter mata untuk pemeriksaan retina segera setelah diagnosis, dan kemudian menjadwalkan ujian tahunan. Anda mungkin perlu mengunjungi dokter spesialis mata lebih sering jika Anda hamil atau memiliki retinopati diabetik yang lebih lanjut.

Meminimalkan Risiko Hilangnya Penglihatan 

Seperti disebutkan di atas, kerusakan pada pembuluh darah membuat retina kekurangan oksigen. Oksigen yang tidak memadai ini akhirnya menyebabkan produksi protein sinyal yang disebut faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF). VEGF dan perannya dalam penyakit mata pertama kali ditemukan di Harvard Medical School.

Saat ini, ada obat-obatan yang dapat mengikat VEGF dan selanjutnya memperbaiki gejala retinopati diabetik. Agen ‘-VEGF’ ini disuntikkan langsung ke mata dan dapat mengurangi edema makula diabetik, dan bahkan dapat meminimalkan keparahan retinopati diabetik. Dalam beberapa kasus retinopati diabetik proliferatif lanjut (bentuk retinopati diabetik paling maju), pasien mungkin memerlukan terapi laser retina atau operasi retina untuk menghentikan atau memperlambat perdarahan dan kebocoran, untuk mengecilkan pembuluh darah yang rusak, atau untuk menghilangkan darah dan jaringan parut.

Penting:   Penyebab, Gejala, dan Penanggulangan Penyakit HIV/AIDS
author

Leave a reply "Mengenal Retinopati Diabetik, Diagnosis dan Pengobatan"