Diet & Olahraga Minimalkan Efek Samping Perawatan ADT untuk Kanker Prostat

Pria dengan prostat stadium lanjut biasanya diobati dengan -obatan yang mencegah tubuh membuat atau menggunakan testosteron. Hormon (atau androgen, seperti diketahui) testosteron mendorong sel kanker prostat untuk tumbuh lebih cepat, sehingga mematikannya sangat penting untuk menjaga penyakit tetap terkendali.

Olahraga - zeenews.india.com

Olahraga - zeenews.india.com

Dilansir Harvard Health Publishing, sekitar 600.000 pria dengan kanker prostat lanjut di Amerika Serikat saat ini menjalani jenis pengobatan anti-hormon, yang disebut androgen deprivation therapy (ADT). Tetapi, meskipun ADT membantu pria hidup lebih lama, itu memberi dampak pada tubuh. dapat kehilangan massa otot dan tulang, menambah , dan mereka menghadapi risiko lebih tinggi untuk penyakit jantung dan tipe 2.

Berita baiknya adalah bahwa beberapa strategi yang bermanfaat dapat mengurangi efek samping metabolisme ini. Terlibat dalam latihan aerobik dan pelatihan resistensi misalnya, telah terbukti menurunkan tingkat peradangan dalam tubuh yang dapat menyebabkan penyakit jantung. Berhenti merokok juga sama-sama bermanfaat, karena efek racun asap tembakau pada jantung lebih jelas jika tidak ada testosteron.

Dalam sebuah studi baru, para telah menunjukkan bahwa berjalan kaki setiap hari dan makan makanan rendah karbohidrat juga dapat mengurangi bahaya ADT. Selama penelitian, 42 pria yang baru memulai ADT dibagi menjadi dua kelompok. Setengah dari pria itu berjalan kaki setiap hari setidaknya setengah jam lima hari seminggu, dan diperintahkan untuk membatasi asupan karbohidrat hingga tidak lebih dari 20 gram per hari. Sementara, setengah lainnya pria lainnya mempertahankan makan dan olahraga yang biasa mereka lakukan.

memuat...

Setelah enam bulan, penurunan berat badan yang khas di antara pria dalam kelompok berjalan/rendah karbohidrat adalah sekitar 20 pon, dibandingkan dengan kenaikan hampir 3 pon di antara pria yang bertahan dengan rutinitas diet dan olahraga yang biasa. Pria dalam kelompok berjalan/rendah karbohidrat juga memiliki kadar high-density lipoprotein (HDL) secara signifikan, yang menghilangkan dan mengurangi risiko atherosclerosis  dan penyakit jantung. Dan, mereka juga mengalami peningkatan signifikan dalam resistensi insulin (kondisi pra-diabetes), tetapi hanya pada tiga bulan dan tidak ketika level diperiksa lagi tiga bulan kemudian.

Penulis utama penelitian, Dr. Stephen Freedland dari Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles, California, mengatakan, olahraga yang dikombinasikan dengan diet rendah karbohidrat tampaknya menjadi strategi yang menjanjikan pada pria yang menjalani ADT yang harus dipelajari lebih lanjut. Sementara, Marc Garnick, Profesor Kedokteran Gorman Brothers di Harvard Medical School dan Beth Israel Deaconess Medical Center, dan pemimpin redaksi HarvardProstateKnowledge.org, setuju, menunjukkan bahwa kenaikan berat badan dapat menjadi masalah nyata bagi pria yang bertahan bahkan setelah ADT dihentikan.

“Penurunan berat badan pada kelompok eksperimen cukup menggembirakan dan harus divalidasi dalam studi yang lebih besar,” kata Garnick. “Sementara itu, menggabungkan olahraga dengan diet rendah karbohidrat adalah strategi yang masuk akal dan dokter harus merekomendasikan kepada pasien mereka.”

Penting:   Fungsi dan Latihan Memperkuat Otot Inti
author

Leave a reply "Diet & Olahraga Minimalkan Efek Samping Perawatan ADT untuk Kanker Prostat"