Diet Rendah Karbohidrat Mampu Jaga Berat Badan Ideal?

Sudah banyak yang ditawarkan untuk membantu mereka yang ingin menurunkan . Seperti banyak orang lain, Anda mungkin telah mencoba satu atau bahkan selusin diet. Tetapi, butuh banyak percobaan dan waktu lagi bagi Anda untuk menemukan diet mana yang berhasil untuk Anda. Anda mungkin sekarang akhirnya telah berhasil menurunkan , tetapi bagaimana Anda dapat mempertahankannya?

Diet Rendah Karbohidrat - hellosehat.com

Diet Rendah - hellosehat.com

Seperti dilansir Harvard Health Publishing, dalam sebuah studi terbaru di The BMJ, para berusaha untuk menentukan apakah diet rendah karbohidrat dapat membantu mengurangi berat badan yang ditakuti bakal kembali ketika seseorang sudah berhasil menurunkan bobot mereka. Kita tahu bahwa ketika seseorang mengalami penurunan berat badan, pengeluaran energinya, atau metabolisme, menurun. Sampai saat ini, belum mengetahui apakah komposisi diet tertentu akan memengaruhi adaptasi metabolik ini yang pasti terjadi.

Penting:   Yoga Tingkatkan Kesejahteraan Hidup dan Kualitas Tidur

Para peneliti studi BMJ mempelajari 164 orang dewasa dengan kelebihan berat badan atau , yang diklasifikasikan sebagai indeks massa tubuh (BMI) 25 atau lebih besar, antara bulan Agustus 2014 hingga Mei 2017. Individu dalam ini diminta untuk melakukan salah satu dari tiga tes diet, yaitu:

  • Kandungan karbohidrat tinggi (60% diet karbohidrat).
  • Kandungan karbohidrat sedang (40% diet karbohidrat).
  • Kandungan karbohidrat rendah (diet karbohidrat 20%).

Para peneliti kemudian mengukur beberapa faktor selama fase atau proses penurunan berat badan peserta. Dan, hasilnya sangat menarik.

memuat...
  • Pengeluaran energi total (TEE) dari orang-orang yang menjalani diet rendah karbohidrat jauh lebih tinggi daripada orang-orang dalam kelompok karbohidrat sedang atau tinggi.
  • Ghrelin, hormon yang menyebabkan seseorang merasa lapar dan membutuhkan waktu lebih lama untuk merasa kenyang, lebih rendah pada kelompok rendah karbohidrat.
  • Leptin, hormon yang menyebabkan seseorang merasa kenyang dengan , ditemukan terendah dalam kelompok rendah karbohidrat.
Penting:   Penyakit-penyakit yang Tidak Menular

Secara keseluruhan, penelitian ini menunjukkan bahwa, dalam jangka pendek, diet rendah karbohidrat dapat mempermudah orang yang telah kehilangan berat badan untuk mempertahankan bobot tersebut, dibandingkan dengan diet karbohidrat sedang dan tinggi.

Jadi, ketika Anda kehilangan berat badan, haruskah Anda beralih ke diet rendah karbohidrat? Keputusan final masih belum keluar. Meski hasilnya jelas menunjukkan bahwa diet rendah karbohidrat bernasib terbaik berkaitan dengan pemeliharaan berat badan, penelitian ini hanya dilakukan selama 20 minggu. Apa yang akan terjadi jika studi diperpanjang menjadi satu tahun, atau dua tahun? Apakah kita masih melihat perbedaan yang jelas dalam TEE setelah jangka waktu yang lebih lama? Mungkin kita harus menunggu untuk melihat hasil tersebut.

Penting:   Menopause Bikin Depresi, Terapi Hormon Bisa Membantu?

Sementara itu, mungkin ada baiknya untuk mengevaluasi kandungan karbohidrat dari diet Anda jika Anda berjuang untuk mempertahankan berat badan yang berhasil Anda turunkan. Jika kadar karbohidrat Anda sedang atau tinggi, Anda bisa mempertimbangkan untuk mengurangi asupan karbohidrat Anda. Namun, ingat bahwa tidak ada ‘satu yang cocok untuk semua’. Hanya karena satu orang menanggapi diet rendah karbohidrat, itu tidak berarti bahwa Anda juga cocok melakukannya.

author

Leave a reply "Diet Rendah Karbohidrat Mampu Jaga Berat Badan Ideal?"