Dokter & Perusahaan Farmasi, Konflik Kepentingan dalam Kedokteran

Laporan berita baru-baru ini, seperti dilansir Harvard Health Publishing, menggambarkan ‘selang etika’ oleh seorang spesialis kanker terkemuka di Kota New York. Dalam yang diterbitkan di jurnal medis terkemuka, ia gagal mengungkapkan jutaan dolar AS dalam pembayaran yang ia terima dari perusahaan obat dan perawatan kesehatan yang terkait dengan penelitiannya. Kenapa ini masalah besar? Mengungkapkan potensi konflik kepentingan dianggap penting untuk integritas medis. lain, , pasien, regulator, investor, dan bahkan masyarakat memiliki hak untuk mengetahui apakah mungkin bias, dan bahwa langkah-langkah telah diambil untuk meminimalkan kemungkinan bias.

Dokter - surfcoasthomedoctor.com.au

Dokter - surfcoasthomedoctor.com.au

“Sekolah kedokteran, , dan institusi lain yang mempekerjakan dokter umumnya membutuhkan pengungkapan pendapatan dari luar,” tutur Robert Shmerling, M.D., dokter asosiasi dan kepala klinis rheumatologi di Beth Israel Deaconess Medical Center. “Tetapi, apakah pasien mereka ingin tahu? Apakah penting bagi Anda jika dokter Anda menerima hadiah, makanan, atau pembayaran tunai dari perusahaan obat?”

Penting:   Biaya Pasang Kawat Gigi di Dokter Gigi

Robert melanjutkan, sudah ada cukup kekhawatiran tentang jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini bahwa pemerintah federal membuat sebuah situs web untuk mengirim informasi tentang pembayaran dokter dari perusahaan obat, pembuat perangkat medis, dan lain-lain. Di AS, ini disebut OpenPayments,, sebuah pengungkapan yang mem-posting hubungan keuangan ini secara online untuk dilihat publik. “Tetapi, dampak dari ini tidak jelas karena banyak pasien saya tidak pernah mendengarnya, dan kebanyakan orang tidak pernah melihat dokter mereka sendiri di situs ini,” tambah Robert.

memuat...

Masalah Etika Dokter

Bahkan jika dokter Anda tidak menerima pembayaran dari perusahaan farmasi, ia mungkin harus mempertimbangkan pertanyaan etis lainnya, seperti:

  • Apakah dapat diterima untuk memiliki alat uji sendiri? Meskipun mungkin lebih nyaman bagi pasien, studi menunjukkan bahwa ketika praktik laboratorium atau pencitraan dilakukan sendiri (seperti scanner untuk screening osteoporosis), lebih banyak tes cenderung dipesan.
  • Haruskah dia bertemu dengan perwakilan dari perusahaan farmasi yang mempromosikan obat mereka? Beberapa dokter mendapatkan pembaruan mengenai obat baru (bersama dengan hadiah dengan kecil, seperti pena atau makan siang), tetapi ini dapat menyebabkan tingkat obat baru yang lebih tinggi dengan harga lebih tinggi, padahal pilihan yang lebih murah akan sama baiknya.
  • Haruskah dokter Anda menghadiri pertemuan medis ketika perusahaan obat mensponsori pembicara (lengkap dengan makan malam di restoran mewah)? Sekali lagi, informasi yang disajikan mungkin akurat, tetapi bias.
  • Apakah masuk akal bagi dokter untuk menerima pembayaran untuk mendaftarkan pasien dalam penelitian yang disponsori oleh perusahaan obat? Ini adalah praktik umum, dan sepertinya pengaturan keuangan tidak selalu diungkapkan kepada pasien.
Penting:   Tak Cuma Diabetes, Kontrol Gula Darah Baik untuk Jantung

“Banyak dokter yang saya kenal dihina oleh anggapan bahwa mereka ‘dapat dibeli’ oleh perwakilan obat yang membawa hadiah. Tetapi, sejumlah penelitian menunjukkan praktik-praktik ini berhasil,” kata Robert. “Perusahaan-perusahaan farmasi besar menghabiskan jutaan dokter untuk memasarkan, mendidik, dan melakukan uji klinis. Mereka tidak akan menginvestasikan banyak uang jika itu tidak berhasil.”

author

Leave a reply "Dokter & Perusahaan Farmasi, Konflik Kepentingan dalam Kedokteran"