Efek Samping Perawatan 5-alpha Reductase Inhibitor untuk Kanker Prostat

Jika seorang pria memiliki pembesaran prostat, ada kemungkinan dia akan diobati dengan obat yang disebut 5-alpha reductase inhibitor (5-ARI). Obat-obatan ini mengecilkan kelenjar untuk meningkatkan aliran urine. Varian yang disetujui yang digunakan untuk mengobati pembesaran prostat datang dalam dua varietas, yakni Proscar (finasteride) dan Avodart (dutasteride).

Perawatan 5-alpha Reductase Inhibitor - www.hepmag.com

Perawatan 5-alpha Reductase Inhibitor - www.hepmag.com

Dilansir Harvard Health Publishing, dari 5-ARI inhibitor adalah ia menekan kadar antigen spesifik prostat (PSA) dalam sekitar 50%. Dokter mengukur PSA selama screening prostat, dan jika seorang pria dengan 5-ARI berakhir dengan hasil yang secara artifisial rendah, maka dia mungkin tidak memerlukan tes prostat tambahan.

Sebuah studi baru dengan lebih dari 80.000 kanker prostat menyoroti risiko ini. Laki-laki dalam studi yang mengembangkan kanker prostat saat mengambil inhibitor 5-ARI memiliki keterlambatan yang signifikan dalam diagnosis, dibandingkan dengan yang bukan . Dan, karena kanker itu ditemukan pada tahap yang lebih lanjut, hasil pria juga relatif lebih buruk. Penelitian ini sendiri dipimpin oleh Dr. Brent S. Rose, asisten profesor di departemen kedokteran radiasi dan ilmu terapan di University of California, Sekolah Kedokteran San Diego.

Tes PSA meningkatkan tanda bahaya kanker ketika nilai yang diukur adalah 4 nanogram per mililiter (ng/mL) atau lebih tinggi dalam darah. Sebagai aturan umum, dokter dapat menggandakan hasil PSA yang diukur pada pria yang menggunakan inhibitor 5-ARI untuk memperhitungkan 50% penurunan kadar darah aktual. Jadi, jika tes pria berbunyi 3,5 ng/mL, maka dokter dapat mengartikan nilainya sebagai 7 ng/mL, yang biasanya akan memicu tes pencitraan prostat atau biopsi untuk mencari kanker di kelenjar.

memuat...

Rose dan rekan-rekannya berspekulasi bahwa penggandaan ini jarang terjadi pada komunitas umum. Untuk menyelidiki, mereka mengamati 80.750 kasus kanker prostat yang didokumentasikan dalam database Veterans Affairs antara tahun 2001 hingga 2015. Mereka berfokus pada perbedaan antara laki-laki yang memakai atau tidak memakai 5-ARI ketika mereka didiagnosis dengan kanker prostat. Orang-orang yang menggunakan inhibitor 5-ARI telah menggunakan obat selama rata-rata 4,8 tahun sebelum kanker prostat terdeteksi.

Menurut temuan penelitian, laki-laki dengan penghambat 5-ARI bernasib lebih buruk dalam semua hal. Waktu untuk diagnosis di antara laki-laki yang menggunakan penghambat 5-ARI adalah 3,6 tahun, dibandingkan dengan 1,4 tahun untuk bukan pengguna, dan ada juga yang secara statistik lebih tinggi jumlah tumor tingkat tinggi, frekuensi kanker yang lebih tinggi di kelenjar getah bening, dan tumor metastasis yang menyebar di tubuh di antara pria yang menggunakan penghambat 5-ARI. Terakhir, tingkat kematian spesifik kanker prostat pada 12 tahun adalah 13% di antara pengguna 5-ARI inhibitor, dibandingkan dengan 8% di antara non-pengguna dan pria yang menggunakan pengobatan lain untuk prostat yang diperbesar yang tidak memengaruhi PSA.

Dr. Rose dan rekan-rekannya menekankan bahwa temuan ini tidak berarti inhibitor 5-ARI secara inheren tidak aman, atau bahwa screening PSA tidak efektif pada pria yang menggunakan perawatan ini. Memang, penelitian lain menunjukkan tidak ada dampak pada kelangsungan hidup laki-laki pada terapi penghambat 5-ARI, dan lebih sedikit kematian akibat kanker di antara mereka dibandingkan dengan bukan pengguna. “Tetapi studi ini juga membutuhkan penyesuaian tingkat PSA yang ketat,” catat para penulis.

Para analis juga mengakui bahwa mereka tidak tahu berapa banyak dokter yang melakukan atau tidak menyesuaikan untuk penekanan PSA di antara pria yang memakai penghambat 5-ARI. Tetapi menurut studi mereka, menunjukkan bahwa penyesuaian seperti itu tidak dilakukan secara rutin, dan bahwa ada kebutuhan untuk meningkatkan kesadaran screening PSA yang diinduksi 5-ARI, di samping pedoman yang jelas tentang cara mengelolanya.

 

Penting:   Waspada, Terapi Testosteron Tingkatkan Risiko Jantung dan Kanker Prostat

Referensi:

Rose, Dr. Brent S. 2019. Association of Treatment With 5α-Reductase Inhibitors With Time to Diagnosis and Mortality in Prostate Cancer. JAMA Internal Medicine. 179(6): 812-819.

author

Leave a reply "Efek Samping Perawatan 5-alpha Reductase Inhibitor untuk Kanker Prostat"