Emosi Kognitif, Ilmu Otak untuk Meningkatkan Hubungan Anda

Umumnya, mungkin menjadi pertimbangan paling kecil ketika Anda mencoba memperbaiki Anda dengan teman, relasi bisnis, atau bahkan orang tercinta. Padahal, otak adalah tempat memproses ketika Anda melihat, memahami, mengingat, mengevaluasi, berkeinginan, hingga menanggapi orang.

Emosi Kognitif - www.popbela.com

Kognitif - www.popbela.com

“Fakta kehidupan yang agak ganjil adalah bahwa orang-orang yang ada dalam hidup kita bukan hanya siapa mereka sebenarnya. Mereka adalah campuran yang menarik tentang siapa mereka dan apa yang kita buat dari mereka di otak kita,” kata Srini Pillay, M.D, asisten psikiatri di Harvard Medical School. “Jika kita memahami cara-cara ketika hubungan memengaruhi otak kita, kita juga mungkin bisa mengubah otak kita untuk mengubah cara kita berinteraksi dengan orang lain.”

Penting:   Dampak Negatif Penggunaan Teknologi Terhadap Psikologis Seseorang

Transference adalah fenomena psikologis ketika mitra percakapan atau relasional mengaktifkan ingatan sebelumnya. Akibatnya, kita mungkin secara tidak sadar mengulangi konflik dari masa lalu yang tidak ada hubungannya dengan hubungan saat ini. Misalnya, Anda mungkin mengalami hari libur dan mungkin agak pendek dengan rekan kerja. Kolega mungkin menyindir Anda dengan cara yang tidak proporsional dengan interaksi Anda yang sebenarnya. Tanggapan spontan semacam ini terjadi di otak karena kecenderungan otak untuk membuat prediksi yang tidak sadar berdasarkan pengalaman hidup awal. Mereka mungkin tidak beralasan, tetapi kita biasanya tidak menyadarinya.

memuat...

“Untuk mencegah situasi semacam ini, kenalkan refleksi diri baru, dan mungkin bahkan titik-titik diskusi ketika Anda terlibat dalam konflik,” sambung Pillay. “Tanyakan kepada diri Anda, ‘Apakah saya menanggapi orang ini, atau apakah saya mencampurnya dengan seseorang dari masa lalu?’ Ini juga dapat menjadi diskusi yang menarik ketika Anda mencoba menyelesaikan konflik.”

Penting:   Efek Pernikahan Untuk Kesehatan Fisik dan Mental

Menggunakan Empati Kognitif

Ketika Anda mencoba bernegosiasi dengan seseorang, Anda mungkin berpikir itu bermanfaat untuk mencerminkan emosi mereka, tetapi empati ini bisa menjadi bumerang. Dalam banyak kasus, jauh lebih efektif menggunakan empati kognitif sebagai gantinya. Ketika Anda menggunakan empati kognitif, orang lain menjadi kurang defensif dan merasa didengarkan juga. Sementara ada beberapa tumpang tindih, empati kognitif mengaktifkan jaringan mental di otak, yang berbeda dari mekanisme mirroring empati .

“Ketika mencoba menyelesaikan konflik, coba gunakan empati kognitif daripada empati emosional untuk menyelesaikan konflik. Ini berarti bahwa Anda merenungkan apa yang mereka katakan, dan kemudian secara netral melakukan parafrase apa yang mereka katakan atau maksudkan,” jelas Pillay. “Parafrase sebenarnya dapat mengurangi kemarahan dan reaktivitas mereka. Ini adalah bentuk empati kognitif, yang menunjukkan bahwa Anda dapat berjalan seiring mereka.”

Penting:   Studi Terbaru: Hormon Estrogen Picu Migrain pada Pria

Mengubah reaksi otomatis otak Anda sendiri dapat membantu Anda menavigasi hubungan dengan lebih efektif. Dengan mengetahui kapan harus memeriksa dan mengeksplorasi transference, empati emosional, dan empati kognitif dalam situasi yang berbeda, hubungan juga memiliki potensi untuk diperdalam.

author

Leave a reply "Emosi Kognitif, Ilmu Otak untuk Meningkatkan Hubungan Anda"