Epidemi Opioid Dorong Pengguna Narkoba Beralih ke Jarum Suntik

Penyalahgunaan penghilang rasa mungkin menjadi penyebab sebuah fenomena baru, yaitu pengguna terlarang beralih ke jarum lebih cepat dari sebelumnya, demikian temuan sebuah terbaru yang dipimpin oleh USC. Injeksi terjadi lebih cepat pada mereka yang lahir di tahun 1980-an dan 1990-an, meningkatkan risiko HIV, kesehatan mental, overdosis, dan kematian dini.

Epidemi Opioid - www.rt.com

Epidemi Opioid - www.rt.com

“Resep epidemi opioid adalah menciptakan epidemi heroin, yang akan menciptakan epidemi penggunaan obat suntik,” kata Ricky Bluthenthal, penulis utama studi tersebut dan seorang profesor obat pencegahan di Keck School of Medicine di USC. “Kami telah melihat dua yang pertama. Sekarang, kita menunggu untuk melihat yang terakhir muncul di tingkat nasional. Saya memprediksi kita akan melihat peningkatan terkait injeksi selama beberapa tahun ke depan.”

Studi yang dipimpin oleh USC, yang diterbitkan pada bulan April 2017 di jurnal Drug and Alkohol Dependence, didasarkan pada 776 pengguna narkoba di Los Angeles dan San Francisco. Peserta yang lahir pada tahun 1980-an atau 1990-an rata-ratamembutuhkan waktu enam tahun untuk beralih dari penggunaan narkoba pertama ke suntikan obat terlarang. Sementara, rata-rata peserta yang lahir pada 1970-an memerlukuan waktu sembilan tahun.

“Transisi injeksi yang lebih cepat adalah dampak dari fenomena penggunaan opioid-to-heroin yang diresepkan,” sambung Bluthenthal. “Heroin paling efisien digunakan melalui suntikan dibandingkan dengan obat-obatan terlarang lainnya seperti pecahan kokain atau bahkan kokain.”

memuat...

Penyakit terkait suntikan dapat mencakup HIV, yang menyerang lebih dari 1,2 juta orang Amerika, dan Hepatitis C, yang mempengaruhi sekitar 3,9 juta orang Amerika pada tahun 2014, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Orang-orang yang menyuntikkan narkoba juga berisiko tinggi terhadap menular seksual, abses dan jaringan lunak, gangguan kesehatan mental, overdosis obat terlarang, dan kematian muda.

Peneliti menemukan bahwa obat pertama yang disuntikkan berubah bersamaan dengan tren penggunaan narkoba nasional. Secara umum, heroin dan resep opiat adalah obat pertama yang paling umum disuntikkan. Pengguna narkoba yang lahir pada tahun 1980-an dan 1990-an ‘beralih’ lebih cepat dari penggunaan obat terlarang awal ke penggunaan jarum suntik daripada mereka yang lahir di tahun 1970-an.

Di California, 2.014 kematian dikaitkan dengan keracunan atau overdosis terkait opioid, menurut Department of Public Health. Secara nasional, tingkat kematian akibat overdosis yang melibatkan opioid, telah meningkat hampir empat kali lipat sejak tahun 1999, yaitu menjadi lebih dari 165.000 kematian, menurut US Department of Health and Human Services. Per hari, sekitar 3.900 orang di AS mulai menggunakan resep opioid non-medik, menciptakan lebih dari 55 miliar dolar AS untuk biaya kesehatan dan sosial setiap tahunnya.

“Resep opioid adalah obat pilihan saat ini dan telah berlangsung selama hampir dua dekade,” imbuh Bluthenthal. “Sementara, heroin populer di tahun 1970-an, pecahan kokain pada tahun 1980-an, dan ganja pada 1990-an. Selama 20 tahun terakhir, orang menyuntikkan narkoba dianggap sebagai populasi yang menua. Namun, begitu penggunaan resep obat penghilang rasa sakit seperti opioid dan heroin meroket, tren berubah.”

Penting:   Jangan Kaitkan Kopi dengan Risiko Kanker
author

Leave a reply "Epidemi Opioid Dorong Pengguna Narkoba Beralih ke Jarum Suntik"