Kenali EVALI, Cedera Paru-Paru Akibat Vaping (E-Rokok)

E- (vape) telah menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir karena meroketnya penjualan dan popularitas. Kemudian, laporan penyakit serius dan kematian yang terkait dengan tembakau vaping dan zat lainnya mulai meningkat pada musim panas 2019. Pada pertengahan Februari 2020, CDC melaporkan lebih dari 2.800 kasus cedera paru-paru yang memerlukan rawat inap di seluruh 50 negara bagian AS, dan 68 kematian. EVALI, demikian sebutan penyakit ini sekarang, terus menimbulkan pertanyaan, meskipun kunjungan gawat darurat terkait vaping telah menurun.

Vaping (E-Rokok) - www.medicalnewstoday.com

Vaping (E-Rokok) - www.medicalnewstoday.com

Dilansir Harvard Health Publishing, sejumlah pertanyaan terkait risiko vaping terus bermunculan. Mengapa luka vaping, dan bahkan kematian, tampaknya terjadi begitu tiba-tiba, meskipun e-rokok telah digunakan selama bertahun-tahun? Mengapa EVALI sulit didiagnosis? Cedera paru macam apa yang terjadi dan apa yang menyebabkannya? Mengapa hanya beberapa orang yang terkena, sementara yang lain terus menggunakan produk vape tanpa penyakit yang jelas? Lalu, apa yang kita ketahui sejauh ini tentang kemungkinan konsekuensi jangka panjang dari vaping?

Popularitas Vaping

Terutama di kalangan orang dewasa muda, penggunaan e-rokok meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir. Di antara siswa SMA misalnya, tingkat penggunaan naik dari hampir nol pada 2011 menjadi hampir 29% pada 2019 di Negeri Paman Sam, menurut CDC. Sementara itu, diperkirakan 9% orang dewasa berusia 18 tahun ke atas menggunakan produk vaping, menurut polling 2018 Gallup.

Apa itu EVALI?

EVALI (e-rokok atau penggunaan produk vaping terkait cedera paru-paru) adalah respons peradangan di paru-paru yang dipicu oleh zat yang dihirup. Dengan serangkaian besar produk, banyak yang ilegal atau palsu, dan banyak yang berbeda, tidak mengherankan bahwa EVALI juga bervariasi. Ini dapat terjadi sebagai pneumonia, kerusakan kantung udara kecil di paru-paru (alveoli), atau reaksi peradangan yang disebut pneumonitis fibrinous.

Mengapa EVALI Sulit Didiagnosis?

Mengonfirmasi diagnosis EVALI sulit karena tidak ada tes laboratorium sederhana untuk itu. Saat ini, dokter mendiagnosis EVALI berdasarkan , penggunaan produk vaping baru-baru ini, kelainan yang ditemukan pada scan paru-paru, dan tidak ada bukti infeksi. Sayangnya, paru langsung membutuhkan bronchoscopy, yang tidak dapat ditoleransi dengan aman oleh kebanyakan pasien. Data dari pasien yang menjalani bronchoscopy sejauh ini gagal mengidentifikasi mekanisme yang menyebabkan cedera paru-paru.

Apa Saja EVALI?

Sulit untuk menentukan penyebab EVALI. Karena, ada ribuan produk vaping dengan berbagai bahan, termasuk zat terlarang. Kemungkinan besar, lebih dari satu produk atau zat tertentu menyebabkan masalah paru-paru yang parah. Tidak ada yang tahu mengapa beberapa orang bisa terkena EVALI dan yang lainnya tidak, tetapi sebagian dari ini mungkin karena bahan yang berbeda yang mereka hirup.

memuat...
  • Merek paling umum yang terkait dengan EVALI adalah Dank Vape, merk produk yang mengandung THC, bahan psikoaktif utama dalam ganja.
  • Menggunakan produk THC secara terus-menerus meningkatkan risiko untuk EVALI. (Tidak jelas apakah orang yang menggunakan vape khusus nikotin juga terpapar produk vape dengan THC, atau apakah bahan lain menyebabkan cedera paru-paru.)
  • asetat sangat terkait dengan EVALI. Sebagian besar ditemukan dalam merek palsu. adalah suplemen yang dianggap aman saat dicerna atau dioleskan ke kulit. asetat adalah turunan minyak yang digunakan dalam produk vaping sebagai pengental dan ditemukan di sekitar setengah dari produk yang terkait dengan EVALI. Sebuah kecil baru-baru ini menemukan deposit vitamin E di jaringan paru-paru pasien EVALI.
  • Komponen kimia lainnya, termasuk trigliserida, minyak nabati, sulingan minyak bumi, dan terpene pengencer telah ditemukan dalam spesimen bronchoscopy pasien EVALI. Namun, tidak pada semua pasien.

Efek Samping Vaping dalam Jangka Panjang

  • Humektan adalah aditif yang digunakan untuk menghasilkan uap, seperti propilen glikol atau gliserol. Sel pernapasan manusia yang terpapar humektan dalam percobaan laboratorium menunjukkan peningkatan peradangan dan penurunan kelangsungan . Ini menimbulkan kekhawatiran tentang kerusakan paru-paru ketika orang menghirup humektan.
  • Ribuan produk penyedap vape telah dilaporkan. Karena ini dihirup dan tidak dicerna, mereka tidak diatur oleh Asosiasi Produsen Rasa dan Ekstrak (FEMA). Diacetyl, yang memberikan rasa mentega atau krim pada makanan, adalah salah satu contohnya. Pekerja pabrik yang terpapar dengan tingkat tinggi di pabrik-pabrik popcorn telah mengalami cedera paru-paru yang dikenal sebagai “paru-paru popcorn”.
  • Pemanasan bahan untuk membuat uap menyebabkan komponen kimianya terurai, yang mungkin juga membahayakan . Misalnya, memanaskan propilen glikol menghasilkan aldehida, yang membuat pengguna terpapar lima hingga 15 kali lipat kadar uap formaldehida, karsinogen yang ditemukan dalam rokok tembakau.
  • Selain itu, penggunaan berulang cartridge yang dapat diisi ulang dapat menyebabkan koil pemanas logam terurai, yang dapat menyebabkan Anda menghirup atau menelan logam berat. Logam beracun mangan dan seng telah diisolasi dari alat vaping bekas. Ini dapat menyebabkan penyakit ketika tertelan pada tingkat tinggi. Ada juga laporan kasus cedera paru-paru yang terkait dengan kobalt dalam cairan vaping. Ini telah dikaitkan dengan korosi koil.

Untuk saat ini, CDC dan FDA sangat merekomendasikan agar orang menghindari penggunaan e-rokok atau produk vaping yang mengandung THC, terutama dari pasar gelap. Petugas kesehatan harus melaporkan setiap kasus yang dicurigai EVALI ke departemen kesehatan negara mereka. Gedung dan Senat AS telah mengeluarkan undang-undang yang melarang penjualan tembakau dan rokok elektronik kepada siapa pun yang berusia di 21 tahun. Meskipun langkah-langkah ini merupakan permulaan, penting juga untuk mengatur keamanan bahan dalam rokok elektronik.

Penting:   Apakah Orang Dewasa Butuh Vaksin Tetanus Lanjutan?
author

Leave a reply "Kenali EVALI, Cedera Paru-Paru Akibat Vaping (E-Rokok)"