Fungsi Indera Penciuman Anda Buruk? Mungkin Itu Tanda Penyakit

Sebagai salah satu dari lima indera utama, Anda bisa berpendapat bahwa indera penciuman kita adalah yang paling tidak penting. Penglihatan, pendengaran, sentuhan, dan rasa mungkin lebih baik daripada mencium bau. Tetapi, kehilangan daya tangkap terhadap bau ternyata juga bisa menjadi penyakit yang tidak bisa Anda disepelekan.

Fungsi Indera Penciuman - www.yalemedicine.org

Fungsi Indera Penciuman - www.yalemedicine.org

Dilansir Harvard Health Publishing, indera penciuman melayani beberapa tujuan yang memengaruhi kualitas hidup dan bahkan keselamatan, termasuk stimulasi nafsu makan, peningkatan indera perasa, memberi tahu Anda tentang makanan mana yang tidak boleh dimakan (jika mereka membusuk, misalnya), serta memperingatkan Anda tentang bahaya (seperti peringatan asap api). Kehilangan bau juga bisa menjadi tanda penyakit. Misalnya, infeksi sinus, tumor sinus, dan penyakit neurologis seperti multiple sclerosis, yang dapat dikaitkan dengan berkurangnya kemampuan indera penciuman.

Merokok menyebabkan peningkatan produksi lendir, mengurangi pembersihan lendir saluran napas, dan kerusakan sel-sel penciuman di hidung yang bertanggung jawab untuk apresiasi bau. Akibatnya, perokok sering melaporkan penciuman yang buruk dan orang yang berhenti merokok mungkin melihat peningkatan. -obatan tertentu (seperti penurun tekanan darah amlodipine dan antibiotik eritromisin) juga dapat mengganggu indera penciuman seseorang.

Selama bertahun-tahun, para meyakini bahwa orang-orang dengan indera penciuman yang buruk memiliki risiko kematian yang lebih tinggi, penyakit Parkinson, dan penyakit Alzheimer. Alasan untuk ini tidak jelas, tetapi satu kemungkinan adalah bahwa kehilangan penciuman mungkin merupakan indikasi awal bahwa salah satu dari kondisi ini ada. Atau, mungkin kondisi lain yang memengaruhi penciuman meningkatkan risiko penyakit ini. Bisa juga karena obat yang diminum untuk mengobati kondisi ini.

memuat...

Sebuah studi baru mengeksplorasi hubungan antara hilangnya kemampuan penciuman dan penyakit di depan. Para peneliti menguji indera penciuman hampir 2.300 orang tua dan memantau dan fungsi kognitif mereka selama 13 tahun. Dibandingkan dengan mereka yang memiliki penciuman yang baik pada awal penelitian, mereka yang memiliki indra penciuman terburuk diketahui:

  • cenderung merokok, minum lebih banyak alkohol, lebih tua, dan jantan;
  • lebih mungkin untuk mengalami demensia, penyakit Parkinson, dan penyakit pada awalnya;
  • memiliki kemungkinan kematian 46% lebih tinggi selama 10 tahun; dan
  • memiliki risiko kematian yang lebih tinggi karena demensia, penyakit Parkinson, dan penyakit kardiovaskular di tahun-tahun mendatang.

Temuan ini menarik dan mengonfirmasi hasil penelitian sebelumnya. Tetapi, kita perlu mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan informasi ini. Apakah indera penciuman yang buruk berarti Anda harus melakukan ekstensif untuk penyakit neurologis atau kardiovaskular? Adakah hubungan langsung dan kausal antara masalah dengan penciuman dan tingkat kematian yang lebih tinggi? Atau, mungkinkah hubungannya tidak langsung, dengan sensasi bau yang buruk dan risiko kematian yang lebih tinggi karena beberapa faktor lain?

Memang, masih diperlukan lebih banyak penelitian tentang hubungan antara penciuman yang buruk dan kesehatan. Namun, hingga peneliti melakukannya, beri tahu dokter jika Anda mengetahui bahwa indera penciuman Anda tidak seperti dulu. Itu tidak berarti Anda memiliki penyakit serius, sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa lebih dari tiga perempat orang tua dengan indera penciuman yang paling buruk memiliki fungsi normal beberapa tahun kemudian. Tetapi, kehilangan indera penciuman Anda memerlukan evaluasi yang dapat menghasilkan sesuatu yang penting.

Penting:   Penyebab Penyakit Hernia
author

Leave a reply "Fungsi Indera Penciuman Anda Buruk? Mungkin Itu Tanda Penyakit"