Gen Pengaruhi Panjang-Pendeknya Usia Seseorang?

Banyak orang yang mengidamkan memiliki usia atau umur yang panjang, bahkan hingga mencapai 100 tahun. Nah, selain latihan fisik, atau pola makan yang , serta pilihan sehat lainnya, beberapa penelitian terbaru menemukan bahwa gen mungkin juga berpengaruh pada panjang dan pendeknya usia seseorang.

Gen Pengaruhi Usia Seseorang - family.lovetoknow.com

Gen Pengaruhi Usia Seseorang - family.lovetoknow.com

Dilansir WebMD, sementara harapan hidup statistik di AS adalah sekitar 0 tahun, hidup sehat hingga usia 0-an atau 90-an adalah harapan yang sangat realistis bagi banyak orang. Bahkan centenarians, orang yang berusia 100 tahun atau lebih, sedang meningkat. Pada tahun 2015, sekitar 72.000 orang AS adalah centenarians. Jumlah itu bertambah sekitar 43 persen dari hanya 50.000 orang di tahun 2000.

Ketika jumlah centenarian bertambah, peneliti ingin tahu apa yang membedakan mereka dari orang yang hidup di usia rata-rata, diperkirakan 80 tahun. Tentu saja, Anda tidak dapat meremehkan nilai latihan, diet yang baik, dan pilihan sehat lainnya. Tetapi, penelitian menunjukkan gen juga sangat penting. Jadi, apakah Anda harus memenangkan lotere genetik untuk hidup seabad penuh? Atau, bisakah ilmu membuka kunci rahasia untuk menyebarkan kekayaan genetik?

“Beberapa gen telah diidentifikasi,” kata Sofiya Milman, MD, direktur studi umur panjang manusia di Albert Einstein College of Medicine di Bronx, NY. “Sebagian besar (orang berumur panjang dalam penelitian kami) memiliki beberapa gen ini, tetapi tidak semuanya. Dan, mungkin ada lebih banyak gen yang dapat temukan.”

Penting:   10 Tips Seputar Cara Diet yang Baik dan Benar

Peneliti umur panjang seperti Milman tidak hanya mempelajari orang yang hidup sampai usia yang sangat tua, tetapi orang yang menua dengan sangat baik. Lagi pula, jika Anda ingin hidup dengan usia yang sangat tua, Anda mungkin tertarik lebih dari sekadar tahun tambahan. Anda ingin menikmati tahun-tahun ekstra dengan pikiran yang jernih dan kesehatan fisik yang baik.

SuperAging Study, adalah uji klinis yang sedang berlangsung di Northwestern University, termasuk terhadap orang-orang yang lebih tua dari 80 tahun tetapi masih memiliki memori seseorang di usia 50-an. Usia yang sangat tua dan kesehatan yang sangat baik untuk usia itu, baik dalam tubuh maupun otak, tampaknya berjalan beriringan. “Kami pikir mereka mungkin berada pada lintasan penuaan yang berbeda,” tutur Emily Rogalski, PhD, yang memimpin SuperAging Study.

memuat...

Penelitian lain mendukung gagasan jam biologis yang lebih lambat. Dalam sebuah penelitian yang membandingkan orang dewasa yang lebih tua, berusia antara 95 hingga 112 tahun, dengan orang dewasa yang jauh lebih muda, banyak dari orang yang berumur sangat panjang mengembangkan penyakit yang berkaitan dengan usia, seperti , penyakit jantung, diabetes, osteoporosis dan stroke, hingga 24 tahun setelahnya. Tindak lanjut dari penelitian ini menemukan bahwa -anak dari orang yang berumur panjang cenderung memiliki risiko lebih rendah untuk penyakit yang berkaitan dengan usia.

Penting:   Diet dan Penurunan Risiko Depresi

Para peneliti telah mulai mengidentifikasi gen yang mungkin berkontribusi penuaan. Dalam beberapa kasus, gen menjelaskan mengapa itu dapat memperpanjang umur. Misalnya, satu varian gen yang umum pada orang yang berumur sangat panjang terhubung ke tingkat baik yang lebih tinggi (HDL) dan risiko lebih rendah untuk demensia dan Alzheimer.

Beberapa gen lain yang terkait dengan umur panjang tampaknya mengatur peradangan dan stres oksidatif, sejenis kerusakan kumulatif pada sel. Keduanya merupakan prekursor untuk banyak penyakit kronis yang berkaitan dengan usia. Para peneliti telah menemukan gen lain yang tampaknya umum pada centenarians atau orang berumur panjang lainnya, meskipun mereka tidak tahu apa yang dilakukan gen tersebut.

Tentu saja, gen tidak menjelaskan semuanya. Mereka tidak memberi tahu para ilmuwan mengapa rentang kehidupan, dan jumlah centenarians, telah meningkat sangat banyak dalam 100 tahun terakhir. “Kami telah memperpanjang harapan hidup hampir sepertiga abad (pada waktu itu), dan itu sebagian besar dari lingkungan,” ujar Claudia Kawas, MD, yang ikut memimpin Studi 90+ ​​di University of California Irvine.

Penting:   Tips Mencari Sumber Artikel tentang Informasi Kesehatan Terbaru, Akurat, dan Terpercaya

Studi ini mengeksplorasi penuaan dengan baik dan demensia pada orang yang berusia 90 tahun ke atas. Kawas mencatat bahwa peningkatan dalam , seperti mengurangi polusi, penemuan antibiotik, pengembangan vaksin, peningkatan , dan perubahan gaya hidup menambah harapan hidup. Dalam 20 tahun terakhir, pengobatan agresif terhadap tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi juga telah membantu.

Penelitian saat ini mengeksplorasi kemungkinan untuk terapi yang ditargetkan, serta lain, untuk memperlambat proses penuaan. Salah satu kandidat yang baik adalah metformin, yang aman dan murah untuk diabetes tipe 2 yang telah digunakan selama lebih dari 50 tahun. Studi menunjukkan bahwa itu menunda penuaan pada hewan. Percobaan TAME, yang diperkirakan akan diluncurkan akhir tahun 2018 atau awal tahun depan, akan menjadi uji klinis pertama yang menguji hipotesis pada manusia.

Kata Kunci Pencarian: yhsm-coolpad

author

Leave a reply "Gen Pengaruhi Panjang-Pendeknya Usia Seseorang?"