Kapan Konsumsi dan Berapa Dosis Opioid?

No comment 184 views

Penggunaan opioid untuk menghilangkan rasa , seperti oxycodone dan hydrocodone, memang masih tidak bisa lepas dari kontroversi. Di AS, opioid untuk akut, kadang-kadang diberikan kepada populasi yang rentan dan kadang-kadang untuk kondisi yang mereka bahkan mungkin tidak diindikasikan.

Sebenarnya, -obatan seperti acetaminophen dan ibuprofen, penghilang rasa sakit yang dijual bebas, benar-benar bekerja dengan sangat baik untuk sakit akut. Sebagai contoh, sebuah terhadap lebih dari 2.000 yang menjalani serangkaian prosedur gigi menemukan bahwa sebagian besar mengalami penghilang rasa sakit yang memadai dengan obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas atau tanpa resep

Konsumsi Opioid - source.wustl.edu

Konsumsi Opioid - source.wustl.edu

Namun, tentu saja, ada kalanya obat-obatan yang dijual bebas tidak cukup untuk mengobati nyeri akut. Dalam situasi itu, tujuannya adalah untuk meminum obat yang tidak diresepkan terlebih dahulu, dan kemudian menambahkan opioid hanya ketika rasa sakitnya tak tertahankan. Biasanya, periode sakit parah ini adalah dalam tiga hari pertama setelah operasi atau trauma. Sebagai contoh, seseorang yang mengonsumsi opioid pada hari-hari setelah menderita patah tulang akut. Sebagian besar pasien hanya membutuhkan sekitar enam pil oksikodon.

Tren yang sama terlihat setelah operasi. Sebuah studi besar menemukan bahwa antara dua pertiga dan 90% pasien pasca-operasi melaporkan opioid yang tidak digunakan setelah operasi mereka, dan sebanyak 71% tablet tidak digunakan. Karena itu, Opioid Prescriptioning Engagement Network (OPEN) di Michigan merekomendasikan resep opioid yang relatif kecil setelah operasi, seperti 10 pil setelah appendix Anda dilepas atau hernia diperbaiki, dan hanya lima untuk prosedur seperti biopsi payudara. 

memuat...

Dosis Opioid

Dilansir Harvard Health Publishing, rekomendasi umum untuk pasien yang belum pernah mengonsumsi opioid, tanpa memandang usia, adalah jika Anda memiliki masalah sederhana, seperti keseleo atau prosedur gigi, atau bahkan sakit punggung, lakukan apa pun yang Anda bisa untuk menghindari opioid. Tanyakan kepada dokter Anda tentang nyeri apa yang dapat Anda lakukan secara aman. Sementara, untuk rasa sakit yang lebih parah, seperti patah tulang atau setelah operasi, gunakan opioid dalam jumlah minimum yang diperlukan untuk menoleransi rasa sakit.

Untuk remaja dan dewasa muda, dibutuhkan kehati-hatian ekstra. Karena, remaja memiliki kecenderungan berkembang menjadi kecanduan, sehingga berisiko tinggi. Meskipun penyalahgunaan opioid di kalangan remaja menurun, itu masih merupakan masalah besar. Di antara siswa menengah atas, penyalahgunaan obat penghilang rasa sakit di AS pada tahun 2018 adalah 3,4%, dan sekitar sepertiga dari siswa menengah atas berpendapat bahwa obat ini mudah diakses. Karena itu, sangat penting untuk melindungi remaja dari obat-obatan ini.

Jika diresepkan, mereka idealnya disimpan dengan aman dan dibagikan oleh orang tua atau wali mengikuti jadwal yang ditentukan dengan tepat. Pendidikan tentang obat-obatan, dan bahaya ketergantungan pada obat, sangat penting. Ini juga waktu yang tepat bagi orang tua untuk berbicara dengan -anak mereka tentang penggunaan narkoba secara umum.

Ketika rasa sakit akut hilang, dan bila masih ada sisa pil opioid, buang dengan aman. Karena, sekitar dua pertiga remaja yang menyalahgunakan opioid mendapatkannya dari teman atau keluarga secara gratis. Ada banyak tempat untuk membuang pil dengan aman. Jika tidak dapat mengakses tempat pembuangan, campur obat dengan bubuk kopi atau kotoran, tutup dengan kantong plastik, dan buang ke tempat sampah. Pastikan untuk tidak membuangnya ke toilet, karena opioid dan obat-obatan lain dapat mencemari pasokan air.

Penting:   Makin Populer, Rokok Elektrik Cukup Aman untuk Tubuh?
author

Leave a reply "Kapan Konsumsi dan Berapa Dosis Opioid?"