Kombinasi Serat Tinggi dan Bakteri Usus Turunkan Risiko Diabetes

Dalam sebuah studi baru-baru ini, para ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan hubungan langsung antara gula darah dan usus. Dengan memanfaatkan hubungan dengan diet serat sangat tinggi, mereka berhasil merawat sekelompok kecil . Temuan ini bisa menjadi penting tidak hanya untuk 100 juta orang dewasa Amerika dengan diabetes atau pra-diabetes, tetapi juga bagi siapa saja yang mencoba mengatur berat badan mereka.

Turunkan Risiko Diabetes - www.webmd.com

Turunkan Risiko Diabetes - www.webmd.com

dan ahli gizi sudah lama tahu bahwa serat penting untuk kesehatan. Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Science ini telah menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi makanan tinggi serat dan rendah lemak jenuh memiliki risiko lebih rendah untuk banyak penyakit kronis, termasuk , diabetes, dan beberapa masalah usus seperti konstipasi dan diverticulitis.

Tahun lalu, penelitian dari Diabetes Prevention Study Finlandia menunjukkan bahwa orang yang makan lebih banyak serat memiliki lebih banyak zat kimia anti-inflamasi dalam darah mereka yang disebut asam indolepropionic, yang dibuat oleh bakteri usus. Mereka juga cenderung tidak mengalami diabetes tipe 2. Nah, studi baru ini didasarkan pada hal itu dengan menunjukkan bagaimana serat membantu menumbuhkan bakteri di usus yang menghasilkan sinyal kimia yang membantu mengatur nafsu makan dan gula darah.

Untuk studi tersebut, sebuah tim ilmuwan di China menempatkan 27 orang diabetes tipe 2 pada diet serat tinggi dan mengikuti mereka selama 12 minggu, mengukur perubahan pada gula darah mereka, dan juga bakteri usus mereka. Mereka membandingkan kelompok ini dengan 16 orang lainnya yang juga memiliki diabetes tipe 2 yang mendapatkan saran standar tentang olahraga dan makan yang tepat untuk diabetes bersamaan dengan diet untuk penelitian yang mengumpulkan kalori dalam jumlah yang hampir sama, namun memiliki serat lebih sedikit.

memuat...

Kelompok serat tinggi mendapatkan serat 37 gram sehari, sementara kelompok lainnya mendapatkan makanan rata-rata sekitar 16 gram serat sehari. Kedua kelompok tersebut juga mengonsumsi yang disebut acarbose untuk membantu mengelola gula darah mereka. Acarbose bertindak sedikit seperti serat sehingga mencegah beberapa karbohidrat dicerna di usus untuk energi. Sebelum penelitian, semua peserta disapih dari lain untuk mengelola gula darah mereka. Jika mereka menggunakan insulin, itu disesuaikan sesuai kebutuhan selama penelitian berlangsung.

Kedua kelompok membaik, namun pada akhir percobaan, kelompok diet serat sangat tinggi lebih sehat daripada kelompok yang mendapatkan perawatan standar. Mereka mengendalikan gula darah dengan lebih baik, dan berat badan mereka sedikit menurun. Sekitar 90% dari kelompok serat tinggi mencapai kontrol gula darah mereka yang baik, menjaga kadar hemoglobin A1c di bawah 7%, target yang direkomendasikan oleh American Diabetes Association , dibandingkan dengan hanya 50% kelompok pada diet standar.

Semua serat itu, yang berasal dari berbagai sumber makanan, membuahi pertumbuhan 15 strain bakteri yang menghasilkan asam lemak rantai pendek tertentu. Asam-asam tersebut berfungsi sebagai sumber bahan bakar untuk sel dan sebagai pembawa pesan. Dalam studi baru, asam lemak rantai pendek ini memberi isyarat pada usus untuk membuat peptida-1 lebih glukagon-1 (GLP-1) dan peptida YY (PYY). GLP-1 adalah hormon yang memberitahu tubuh untuk membuat lebih banyak insulin, sementara PYY menekan nafsu makan. Keduanya sangat penting dalam menjaga gula darah dan berat badan terkendali.

Penting:   Beberapa Pengobatan untuk Atasi Gejala Alergi
author

Leave a reply "Kombinasi Serat Tinggi dan Bakteri Usus Turunkan Risiko Diabetes"