Kontrol Gula Darah Intensif, Kurangi Risiko Penyakit Kardiovaskular Pasien Diabetes?

Pada 2009, New England Journal of Medicine menerbitkan hasil dari Veterans Affairs Trial (VADT). Studi ini menemukan bahwa kontrol glukosa () intensif pada pria yang lebih tua dengan diabetes 2, tidak secara signifikan mengurangi risiko kejadian kardiovaskular utama (CV), termasuk serangan jantung, stroke, dan kematian, dibandingkan dengan kontrol standar.

Penyakit Kardiovaskular Pasien Diabetes - www.star2.com

Kardiovaskular Pasien Diabetes - www.star2.com

Dilansir Harvard Health Publishing, baru-baru ini, peneliti melaporkan hasil tindak lanjut 15 tahun dari VADT. Mereka menemukan bahwa kontrol gula darah intensif tidak memberikan ‘ warisan, dengan kelompok kontrol gula darah intensif tidak menikmati manfaat CV selama 15 tahun setelah dimulainya penelitian.

Studi VADT awalnya mendaftarkan lebih dari 1.700 veteran dengan diabetes tipe 2, yang berisiko tinggi terhadap penyakit kardiovaskular, dan memiliki gula darah yang tidak terkontrol dengan baik. Pada saat pendaftaran, peserta studi telah didiagnosis dengan diabetes selama rata-rata 12 tahun. Tingkat A1c rata-rata mereka, ukuran kadar gula darah rata-rata selama dua sampai tiga bulan sebelumnya, adalah 9,4%.

Para peserta ditugaskan secara acak untuk terapi penurun glukosa intensif atau biasa selama sekitar 5 sampai 6 tahun. Pada akhir penelitian, ada perbedaan yang signifikan dalam kontrol gula darah, dengan rata-rata A1c pada kelompok intensif adalah 6,9%, sedangkan rata-rata A1c pada kelompok biasa adalah 8,4%. 

Meskipun tingkat A1c lebih rendah, tidak ada manfaat yang ditunjukkan dari perawatan intensif pada hasil CV, yang termasuk serangan jantung tidak fatal, stroke tidak fatal, gagal jantung congestive baru atau yang semakin buruk, amputasi untuk kerusakan jaringan terkait diabetes, atau kematian akibat gangguan kardiovaskular.

Sebuah studi observasi tindak lanjut kemudian dilakukan untuk menilai apakah perawatan intensif selama periode studi 5 sampai 6 tahun memiliki efek jangka panjang, setelah intervensi selesai. Tindak lanjut VADT 10 tahun menunjukkan beberapa manfaat untuk perawatan intensif sehubungan dengan kejadian CV. Pada saat itu, peserta dalam kelompok perawatan intensif masih memiliki tingkat A1c lebih rendah dibandingkan dengan kelompok perawatan biasa, meskipun ada kesenjangan beberapa tahun sejak selesainya penelitian.

memuat...

Namun, pada tindak lanjut 15 tahun yang baru diterbitkan, manfaat dari kontrol intensif pada salah satu hasil CV hilang. Pada saat ini, kedua kelompok memiliki tingkat A1c yang sama, sekitar 8%. Fenomena ini mungkin menunjukkan bahwa untuk mencapai manfaat CV, kontrol gula darah perlu dipertahankan dan bahwa kontrol ketat jangka pendek, tanpa kontrol gula darah yang konsisten, mungkin tidak memiliki efek jangka panjang.

Hasil VADT baru menambah bukti yang ada dari penelitian besar sebelumnya, yang gagal menunjukkan manfaat jangka panjang dari kontrol gula darah intensif selama tindak lanjut pengamatan. The United Kingdom Prospective Diabetes Study (UKPDS) mengevaluasi perawatan intensif dibandingkan perawatan biasa pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2 yang baru didiagnosis. Ketika cohort UKPDS dievaluasi 10 tahun setelah selesainya penelitian, para peserta dari kelompok perawatan intensif menunjukkan manfaat sehubungan dengan penyakit kardiovaskular, dibandingkan dengan perawatan standar.

Secara keseluruhan, bukti menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan durasi diabetes yang lebih lama dan/atau beberapa kondisi yang berdampingan, mungkin tidak mendapat manfaat dari kontrol gula darah intensif. Di sisi lain, perawatan intensif mungkin bermanfaat pada pasien yang lebih muda, dengan durasi diabetes yang lebih pendek dan lebih sedikit kondisi medis yang ada.

Kesimpulannya, personalisasi tujuan dan perawatan yang dapat dipertahankan dengan aman dalam jangka panjang oleh pasien mungkin merupakan strategi terbaik untuk menurunkan risiko penyakit kardiovaskular. Perawatan orang dewasa yang lebih tua harus mempertimbangkan kemungkinan bahaya dari perawatan intensif. Misalnya, kontrol gula darah intensif dapat melampaui batas dan menyebabkan hipoglikemia, suatu kondisi yang berpotensi berbahaya ketika gula darah turun terlalu rendah.

Untuk mengurangi risiko CV, penulis editorial yang menyertai studi NEJM merekomendasikan intervensi yang membahas faktor risiko CV lainnya. Itu termasuk berhenti merokok, dan mengelola tekanan darah dan kadar dengan obat, jika diperlukan. Obat diabetes yang lebih baru, seperti penghambat natrium glukosa cotransporter-2 (SGLT2) dan agonis reseptor peptida-1 glukagon (GLP-1), tampaknya memiliki manfaat CV dan risiko rendah hipoglikemia.

Penting:   Tentang Cryotherapy, ‘Terapi Dingin’ untuk Kesehatan dan Cedera Olahraga
author

Leave a reply "Kontrol Gula Darah Intensif, Kurangi Risiko Penyakit Kardiovaskular Pasien Diabetes?"