Kontrol Gula Darah Tepat untuk Orang dengan Diabetes

Dengan peningkatan penelitian, sekarang pengetahuan umum menyatakan bahwa yang tidak terkontrol menyebabkan kerusakan pada organ-organ utama tubuh, seperti jantung, ginjal, mata, saraf, pembuluh darah, dan otak. Jadi, penting untuk menanyakan bagaimana glukosa darah yang sangat erat (juga disebut gula darah) harus dikendalikan untuk mengurangi risiko bahaya pada organ-organ ini.

Kontrol Gula Darah - idnews.co.id

Kontrol Gula Darah - idnews.co.id

Pertama-tama, mari kita diskusikan bagaimana diabetes berbeda dari kondisi kesehatan kronis lainnya. Misalnya, dokter dapat memberi tahu Anda bahwa kadar kolesterol Anda harus di bawah angka tertentu untuk menurunkan risiko jantung. Namun, diabetes berbeda, karena ini adalah kondisi unik ketika kadar glukosa tinggi dan rendah bisa berbahaya bagi tubuh.

Kontrol diabetes diukur sebagai A1c, yang mencerminkan tingkat gula darah rata-rata selama dua hingga tiga bulan terakhir. Kadar glukosa tinggi (kadar A1c lebih dari 7% atau 7,5%) dalam jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan pada organ utama tubuh. Namun, -obatan dan insulin yang digunakan dapat menyebabkan kadar glukosa yang terlalu rendah. Kadar glukosa yang rendah (dikenal sebagai hipoglikemia) ini dapat mengakibatkan gejala seperti detak jantung yang cepat, keringat berlebih, perasaan pusing, kesulitan berpikir, jatuh, atau bahkan pingsan.

Penting:   Vaksin Meningitis, Ini yang Harus Anda Ketahui

Pertimbangan berikutnya dalam menjawab pertanyaan tentang kontrol glukosa ketat adalah untuk memahami mengapa orang dewasa yang lebih muda dan yang lebih tua membutuhkan yang berbeda. Pada individu yang lebih muda, harapan hidup yang lebih lama berarti risiko yang lebih tinggi mengembangkan selama beberapa tahun mendatang. Orang dewasa muda biasanya sembuh dari episode hypoglycemic tanpa konsekuensi berat.

memuat...

Di sisi lain, orang-orang di usia 80-an atau 90-an mungkin tidak memiliki beberapa dekade harapan hidup, sehingga kekhawatiran tentang pengembangan komplikasi jangka panjang karena kadar glukosa yang tinggi menurun. Namun, hipoglikemia pada individu ini dapat menyebabkan konsekuensi langsung seperti jatuh, patah tulang, dan kemudian penurunan kualitas hidup. Selain itu, kontrol diabetes yang lebih ketat sering memerlukan regimen pengobatan yang rumit, seperti suntikan insulin ganda pada waktu yang berbeda atau berbagai pil penurun glukosa. Ini semakin meningkatkan risiko hipoglikemia, serta , baik pada yang lebih tua maupun perawat mereka di rumah.

Penting:   ‘Screen-Free Week’, Pentingnya Mematikan Layar Anda

Mengendalikan Kadar Gula Darah

Jadi, ketika mempertimbangkan ‘gol’ untuk glukosa darah pada orang dewasa yang lebih tua, penting untuk bertanya mengapa kita mengelola diabetes. Dengan harapan untuk mencegah komplikasi di masa depan, kontrol diabetes yang lebih ketat bisa menjadi tujuan pada orang dewasa yang lebih tua yang berada dalam kesehatan yang baik dan memiliki beberapa risiko untuk hipoglikemia. risiko hipoglikemia termasuk riwayat hipoglikemia berat sebelumnya yang mengharuskan kunjungan ke rumah sakit, masalah ingatan, kelemahan fisik, penglihatan, dan kondisi medis yang berat seperti penyakit jantung, paru-paru, atau ginjal.

Terakhir, penting untuk diingat bahwa status kesehatan tidak selalu stabil saat kita bertambah tua, dan kebutuhan atau kemampuan untuk menjaga kendali glukosa ketat dapat berubah seiring waktu pada orang dewasa yang lebih tua. Tujuan untuk semua penyakit kronis, bukan hanya kontrol gula darah, perlu untuk beradaptasi dengan keadaan yang berubah terkait dengan penuaan.

Penting:   Ragam Terapi Non Farmakologi untuk Penderita Hipertensi
author

Leave a reply "Kontrol Gula Darah Tepat untuk Orang dengan Diabetes"