Latihan Aerobik dan Resistensi Kurangi Risiko Diabetes?

Ada hubungan kuat antara diabetes dan kebugaran. Banyak telah menunjukkan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 kehilangan lebih banyak massa dan kekuatan dari waktu ke waktu dibandingkan orang dengan normal. Ini dianggap sebagai alasan utama mengapa diabetes dikaitkan dengan keterbatasan fungsional, mobilitas, dan hilangnya kemandirian.

Latihan Aerobik - www.fitnessrocks.org

Aerobik - www.fitnessrocks.org

Namun, penelitian juga menunjukkan bahwa menggabungkan pelatihan aerobik dan resistensi tidak hanya dapat meningkatkan gula darah pada orang yang menderita diabetes, tetapi juga dapat mencegah diabetes berkembang. Untuk alasan ini, para ilmuwan sangat tertarik pada hubungan antara diabetes dan kebugaran, menghilangkan perbedaan antara kekuatan otot dan kebugaran kardiorespirasi.

Dalam sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Mayo Clinic Proceedings, para peneliti mengamati 4.681 orang dewasa, mengukur kekuatan otot dan kebugaran kardiovaskular mereka, dan mengikuti mereka selama sekitar delapan tahun. Kekuatan otot tubuh bagian atas dan bawah diukur menggunakan bench and leg press pada beban yang meningkat, dan peserta dinilai memiliki kekuatan rendah, sedang, atau tinggi berdasarkan berat maksimum yang diangkat per kilogram .

Periset menemukan bahwa mereka yang memiliki kekuatan sedang memiliki 32% lebih rendah terkena diabetes daripada mereka yang memiliki kekuatan rendah. Ini adalah hasil yang bagus dan konsisten dengan penelitian sebelumnya. Namun, peneliti tidak melihat bahwa mereka yang memiliki kekuatan tinggi memiliki pengurangan diabetes lebih lanjut

memuat...

Para penulis berfokus terutama pada kebugaran kardiorespirasi. Mereka menunjukkan bahwa para peserta dengan kekuatan sedang cenderung memiliki kebugaran kardiorespirasi yang baik, dengan korelasi yang baik antara keduanya. Namun, pada kelompok kekuatan rendah dan tinggi, itu sedikit campuran, dengan beberapa orang dalam kelompok kekuatan rendah memiliki kebugaran kardiorespirasi tinggi, dan sebaliknya.

Pertimbangan lain adalah bagaimana hal-hal seperti kekuatan dan kebugaran kardiorespirasi diukur. Penting untuk dicatat bahwa hampir setiap studi yang mengamati kekuatan otot menggunakan yang berbeda dari penelitian ini. Kekuatan genggaman tangan, misalnya. Satu studi besar tahun 2018 dari 8.208 orang dewasa Korea menemukan bahwa genggaman tangan yang lebih kuat secara signifikan terkait dengan gula darah yang lebih rendah, kadar HbA1c, dan kadar insulin puasa (semua penanda pra-diabetes dan diabetes). Mungkin saja cengkeraman tangan merupakan yang unggul untuk mengukur kekuatan daripada bench and leg press, atau sebaliknya.

Satu studi besar tahun 2018 di Jepang melihat secara khusus kebugaran kardiorespirasi (yang diukur dengan penyerapan oksigen saat berolahraga menggunakan siklus ergometer) pada 7.804 pria, dan mengikuti mereka selama sekitar 20 tahun, memeriksa beberapa kali untuk melihat apakah ada yang menderita diabetes. Mereka menemukan bahwa kebugaran kardiorespirasi yang lebih tinggi secara signifikan dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena diabetes pada semua periode tindak lanjut. Ini adalah asosiasi yang sangat kuat, meskipun akan baik untuk melakukan penelitian ini pada wanita dan kelompok etnis lainnya.

Penting:   Bagaimanana Cara Menjaga Kesehatan Otak?
author

Leave a reply "Latihan Aerobik dan Resistensi Kurangi Risiko Diabetes?"