Lebih Banyak Cairan Cegah Infeksi Saluran Kemih pada Wanita

Banyak wanita yang pernah diserang infeksi saluran kemih (ISK), terbakar ketika buang air kecil, ditambah dorongan yang sering untuk melakukannya. Namun, menurut yang diterbitkan dalam JAMA Internal Medicine pada bulan Oktober 2018, minum lebih banyak air setiap hari ternyata dapat menyebabkan lebih sedikit episode sistitis berulang dan mengurangi penggunaan antibiotik.

Saluran Kemih Wanita - hellosehat.com

Saluran Kemih Wanita - hellosehat.com

Penyebab ISK

Sistitis mengacu pada infeksi pada kandung kemih, yang diketahui oleh kebanyakan wanita sebagai infeksi saluran kemih. Sistitis sangat umum di kalangan wanita, sebagian karena anatomi wanita meningkatkan risiko infeksi karena kedekatan uretra ke anus. Faktor risiko tambahan untuk sistitis termasuk hubungan seksual, penggunaan diafragma, spermicides dan kondom berlapis spermisida, serta riwayat sistitis sebelumnya. Wanita dengan diabetes dan mereka yang memiliki kelainan saluran kemih juga berisiko tinggi untuk sistitis.

Penting:   Panduan Pemberian Makanan Pendamping ASI

dan Pencegahan ISK

Sistitis diobati dengan antibiotik selama tiga hingga lima hari, tergantung pada antibiotik yang digunakan. Jika Anda pernah menderita sistitis, Anda mungkin pernah mendengar saran yang sebagian besar didasarkan pada bukti anekdot. Untuk mengurangi risiko sistitis, wanita disarankan untuk buang air kecil setelah berhubungan, minum jus cranberry, minum lebih banyak cairan, dan menjaga area perineum yang terletak di antara uretra dan anus bersih.

memuat...

Dalam sebuah penelitian, para peserta adalah 140 wanita pre-menopause yang mengalami tiga atau lebih episode sistitis dalam satu tahun dan melaporkan bahwa mereka minum kurang dari 1,5 liter cairan setiap hari, yaitu sekitar 6 1/3 gelas. Jumlah rata-rata peserta yang minum setiap hari sedikit lebih dari satu liter (1,1 liter atau sekitar 4 1/2 cangkir).

Penting:   Gejala & Cara Mengatasi Kecemasan Anak Saat Kembali ke Sekolah

Para wanita diacak ke salah satu dari dua kelompok. Setiap hari, satu kelompok minum jumlah cairan biasa ditambah 1,5 liter air tambahan. Kelompok kontrol hanya minum sejumlah cairan biasa. Para wanita menyimpan jurnal yang mencatat jenis dan jumlah cairan yang mereka minum dalam sehari. Urine mereka diukur secara berkala dan diuji untuk status hidrasi. Studi ini menemukan bahwa wanita yang minum 1,5 liter air tambahan memiliki 50% lebih sedikit episode sistitis berulang, dan membutuhkan lebih sedikit antibiotik dibandingkan wanita yang tidak minum cairan tambahan.

Sementara jumlah cairan ekstra yang diuji dalam penelitian ini mungkin tampak banyak, Institute of Medicine merekomendasikan bahwa wanita minum 2,2 liter setiap hari, yaitu sekitar 9 cangkir. Tidak semua kebutuhan ini datang hanya dari air, atau bahkan cairan. Buah dan sayuran, yang merupakan bagian dari diet sehat, juga mengandung banyak air.

Penting:   Kebiasaan Sehat Ibu Turunkan Risiko Obesitas pada Anak

Jika Anda seorang wanita dengan sistitis, seperti nyeri atau terbakar saat buang air kecil, peningkatan urgensi dan frekuensi, cobalah minum lebih banyak cairan, tetapi juga hubungi tim kesehatan Anda untuk evaluasi. Tes urine sederhana bersama dengan gejala yang Anda jelaskan mungkin memberikan yang cukup bagi penyedia kesehatan untuk mengonfirmasi infeksi dan memulai Anda dengan antibiotik singkat.

author

Leave a reply "Lebih Banyak Cairan Cegah Infeksi Saluran Kemih pada Wanita"