Manfaat dan Efek Samping Minyak Esensial

No comment 117 views

Seorang perempuan bernama Stacey Haluka telah menggunakan esensial seperti yang dimiliki banyak orang lain dalam beberapa tahun terakhir. Ia memuji itu sebagai solusi alami yang tidak berbahaya yang dapat mengobati segala sesuatu, mulai iritasi kulit ringan dan perubahan suasana hati hingga autisme dan penurunan kognitif.

Minyak Esensial - www.dream.co.id

Minyak Esensial - www.dream.co.id

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, timbul bekas-bekas yang mulai merayap di perutnya dan ke bagian belakang lehernya. Akhirnya, dia harus berakhir di ruang gawat darurat, dengan mata bengkak dan lecet di wajahnya, sehingga dokter dengan cepat menempatkannya pada steroid. Ia didiagnosis menderita reaksi racun yang parah terhadap minyak esensial.

Haluka adalah satu di antara semakin banyak orang yang berubah dengan luka bakar kimia, reaksi alergi, masalah , dan samping lain dari ekstrak tanaman wangi yang populer. Permintaan yang lebih tinggi untuk obat ‘alami’ tanpa resep, telah memicu lonjakan minat pada minyak esensial di antara orang-orang yang menggunakan obat alternatif atau konvensional. Tetapi, ketika penggunaan minyak meledak, banyak kekhawatiran.

“Memang, ada ilmu pasti yang kredibel di balik tertentu untuk minyak esensial tertentu,” kata Cynthia Bailey, MD, seorang dokter kulit di Sebastopol, CA, seperti dikutip dari WebMD.com. “Tetapi, Anda harus memilih dengan bijak, dan Anda tidak bisa menggunakannya dengan bebas atau tanpa pandang bulu.”

Penting:   Tips Simpel Mencegah Wasir (Ambeien)

Cara Kerja dan Khasiat Minyak Esensial

Puluhan tahun yang lalu, ahli menggunakan penekanan mekanis atau uap untuk mengekstrak minyak esensial dari tanaman yang harum. Hari ini, praktisi dapat mengoleskan lotion yang sudah diisi minyak pada kulit, dan senyawa tersebut diserap ke dalam aliran darah. “Mereka juga dapat menyebar ke udara, sekali terhirup, mereka mengikat reseptor penciuman dan merangsang sistem saraf pusat,” tutur Joie Power, PhD, seorang neuropsychologist dan aromaterapis.

Penelitian minyak esensial sebelumnya masih cukup langka, dengan para ilmuwan baru-baru ini menguji beberapa dalam percobaan manusia yang terkontrol. Namun, berkat semakin banyak studi yang menunjukkan bagaimana mereka bekerja, sakit dan klinik sekarang menggunakan dan lebih banyak minyak esensial untuk menghilangkan , dan pereda rasa mual, dan bahkan untuk mencegah luka baring.

Satu penelitian terbaru terhadap 300 pasien menemukan bahwa mereka yang menghirup campuran jahe, spearmint, peppermint, dan kapulaga tidak mengalami mual setelah operasi. Penelitian lain menunjukkan bahwa minyak lavender dapat menurunkan kadar hormon stres kortisol, dan menghirup aroma serai sebelum kejadian yang menegangkan dapat mencegah kecemasan. Studi juga menunjukkan bahwa pohon teh dan minyak oregano dapat melawan mikroba, menjadikannya pengobatan populer untuk jamur ketombe dan kaki, juga sebagai anti-inflamasi.

memuat...

Efek Samping Minyak Esensial

Masalahnya adalah bahwa perusahaan melebih-lebihkan potensi mereka dan mengecilkan risiko. Sejak 2014, FDA telah mengirim surat peringatan ke beberapa perusahaan AS untuk membuat klaim yang tidak berdasar bahwa minyak mereka dapat mengobati segala sesuatu, mulai dari herpes hingga Ebola. FDA mengatakan hanya produsen obat yang telah melewati proses persetujuan ketat badan yang dapat membuat klaim tersebut.

Penting:   Hipotiroidisme Ringan, Pengobatan dan Risiko

“Minyak atsiri, jika digunakan dengan benar, aman dan efektif untuk banyak masalah rutin, tetapi saya terus mendengar reaksi buruk, bahkan berbahaya, dari orang-orang yang sangat menyalahgunakan minyak ini,” sambung Power. “Orang-orang menderita karena mengikuti beberapa saran yang tidak pantas yang diberikan di luar sana, yang sering berasal dari produsen.”

Bertentangan dengan apa yang direkomendasikan beberapa perusahaan minyak esensial, minyak esensial umumnya tidak boleh ditelan. Tubuh menyerap lebih banyak dengan cara ini, meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan berinteraksi dengan obat-obatan atau menyebabkan reaksi alergi karena beracun.

“Bahkan, paparan yang terus-menerus dalam jumlah kecil (beberapa tetes sehari dalam botol air) dapat menyebabkan kelelahan dan sakit kepala,” timpal Tennessee Poison Center, yang melihat jumlah minyak esensial beracun eksposur ganda dari 2011 hingga 2015. “Mengambil dalam jumlah yang lebih besar untuk minyak tertentu, seperti minyak pohon teh, wintergreen, dan kamper, dapat menyebabkan pembengkakan tenggorokan, jantung yang berdetak, muntah, dan bahkan kejang.”

Sementara itu, minyak esensial seperti eucalyptus dan peppermint mengandung senyawa yang disebut phenol yang dapat mengiritasi saluran pernapasan jika terhirup, terutama pada . Dan, penelitian terbaru oleh para ilmuwan di National Institute of Environmental Health Sciences menemukan bahwa minyak lavender dan tea tree mengandung estrogen, yang jika berlebihan, dapat menyebabkan pertumbuhan payudara yang abnormal pada anak laki-laki muda.

Penting:   Sakit Pinggang di Awal Kehamilan

Untuk wanita , bahkan minyak yang digunakan pada kulit dapat masuk ke plasenta dan berdampak pada bayi yang belum lahir. Dan, menelan beberapa minyak langka, termasuk pennyroyal, dapat menyebabkan keguguran. “Langkah paling aman selama kehamilan adalah bekerja dengan seorang profesional yang tahu cara menggunakannya atau melewatkannya sama sekali,” tambah Power.

Banyak minyak jeruk mengandung furocoumarins, yang dapat menyebabkan luka bakar kimia saat terkena sinar UV matahari. Ruam ditemukan pada kelopak mata akibat tetesan minyak esensial yang dipancarkan oleh diffusers, di sekitar mulut yang berasal dari obat kumur yang dilarutkan minyak peppermint atau lip balm, dan lecet pada jari-jari kaki karena minyak pohon teh murni untuk jamur kaki.

Dengan semua risiko yang terlibat, apakah minyak esensial masih layak dicoba? Tentu saja, tetapi pelajari berbagai minyak, risiko dan manfaat mereka; berkonsultasi dengan aromaterapis berlisensi, bukan hanya distributor untuk perusahaan; dan selalu baca tulisan kecil pada botol atau pamflet tentang cara menggunakannya.

author

Leave a reply "Manfaat dan Efek Samping Minyak Esensial"