Manfaat dan Risiko Latihan Kettlebell

No comment 53 views

Kettlebell, bagi mereka yang rajin ke tempat fitness pasti sudah tidak asing lagi dengan yang satu ini. Ini adalah perangkat beban yang berbentuk seperti peluru meriam yang memiliki pegangan. Namun, meski dikatakan memiliki banyak untuk kesehatan tubuh, kettlebell juga tidak lepas dari risiko.

Dikutip dari Harvard Health Publishing, kettlebells telah digunakan selama berabad-abad, paling terkenal pada abad ke-19. Saat ini bobot (yang berkisar antara 8 hingga 105 pon) ditampilkan di kelas olahraga, gimnasium, dan toko kebugaran. Memegang banyak beban dengan gagang melibatkan lengan, , bahu, punggung, dan perut Anda. Tarikan Anda membantu memperkuat mereka. Sementara, tarikan pada tulang Anda membantu merangsang pertumbuhan sel tulang baru.

Latihan Kettlebell - www.strongfirst.com

Latihan Kettlebell - www.strongfirst.com

“Menggunakan kettlebell juga dapat meningkatkan postur tubuh Anda,” jelas Nancy Capparelli, seorang ahli terapi fisik senior di Beth Israel Deaconess Medical Center yang berafiliasi dengan Harvard. “Dengan beban di depan Anda, otot-otot punggung Anda harus meluruskan lebih banyak untuk menangkal kekuatan kettlebell yang menarik Anda ke depan.”

Risiko Kettlebell

Seiring dengan manfaatnya, kettlebell memiliki beberapa risiko. Jika jatuh di kaki Anda, itu tentu akan sangat menyakitkan. Risiko yang lain, apabila Anda mengangkat terlalu banyak, terlalu cepat, atau mengangkat kettlebell dengan cara yang salah, dapat menyebabkan ketegangan otot, robekan rotator cuff, dan jatuh. Sementara, jika Anda memiliki pengeroposan tulang osteoporosis, mengangkat kettlebell yang berat dapat meningkatkan risiko patah tulang.

memuat...

Jadi, jika Anda ingin mencoba olahraga ini, ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan.

  • Gunakan berat yang sesuai, dan ini tergantung orangnya. Seseorang yang tingginya lima kaki dan berat 90 pon biasanya akan menggunakan kettlebell yang lebih daripada seseorang yang tingginya enam kaki dan berat 200 pon.
  • Pelajari formulir yang tepat dari seorang ahli terlebih dahulu. Anda harus tahu persis apa yang harus dilakukan dengan kettlebell dan latihan apa yang sesuai. Kalau tidak, Anda akan meningkatkan risiko cedera, bahkan dengan kettlebell yang lebih ringan.

Latihan Kettlebell untuk Pemula

  • Angkat satu kettlebell di setiap sisi, jepit bahu Anda ke bawah dan ke belakang, dan berjalan sejauh 20 kaki (melintasi gym) empat kali.
  • Ambil kettlebell dengan satu tangan (seperti Anda membawa koper) dan berjalan sejauh 20 kaki (melintasi gym) empat kali. Jangan condong ke samping. Ulangi latihan sambil membawa kettlebell di sisi lainnya.
  • Ambil kettlebell dengan dua tangan dan pegang di depan Anda seolah Anda menyesapnya. Lalu berjalanlah 20 kaki bolak-balik beberapa kali. Itu melatih otot lengan, bahu, bisep, dan otot punggung bagian atas.
  • Pegang kettlebell dengan kedua tangan, lengan terulur ke depan Anda sehingga kettlebell menggantung di antara kaki Anda. Condongkan tubuh ke depan, geser ke tumit, dan ayunkan kettlebell ke belakang di antara kedua kaki Anda. Kemudian berdiri saat Anda mengayunkan kettlebell ke depan setinggi dada. Ulangi ini sebanyak 10 kali.

Jika kettlebell menginspirasi Anda tentang kesuksesan angkat besi, cobalah di gym terlebih dahulu untuk mengetahui apakah Anda tertarik. Tetapi, lebih baik Anda mendapatkan panduan terlebih dahulu untuk menghindari kecelakaan dan cedera. Ada banyak kelas kettlebell di pusat kebugaran. Bahkan, ada video kettlebell online.

Penting:   Berbagai Penyebab Nyeri Otot pada Paha
author

Leave a reply "Manfaat dan Risiko Latihan Kettlebell"