Manfaat Latihan Berat di Akhir Pekan

No comment 843 views

Apa yang Anda pikirkan ketika Anda mendengar istilah “weekend warrior”? Mungkin orang yang intens pada akhir pekan. Bisa saja orang yang memiliki kelebihan yang melakukan suatu kegiatan olahraga yang berat untuk mencapai yang ideal. Pasalnya, ia hanya memiliki waktu untuk keluar dari pekerjaan pada akhir pekan, dan karenanya dia melakukan olahraga yang overdosis.

Latihan Berat di Akhir Pekan - health.kompas.com

Latihan Berat di Akhir Pekan - health.kompas.com

Karena latihan yang cenderung berlebihan, para “prajurit akhir pekan” ini sering mengalami pada , otot yang tertarik, atau cedera lainnya. Itu sebabnya kenapa kebanyakan ahli kesehatan merekomendasikan olahraga yang teratur hampir setiap hari dalam seminggu, bukannya hanya pada akhir pekan.

Meski cedera umumnya menghampiri mereka yang berolahraga berat di akhir pekan, sebuah studi terbaru yang dipublikasikan dalam JAMA Internal Medicine menyebutkan bahwa para “prajurit akhir pekan” ini memiliki penurunan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular, kanker, atau penyebab lainnya. Ini termasuk mereka yang hanya melakukan olahraga sekali atau dua kali seminggu dengan semangat, tetapi dengan intensitas lama antara 75 menit hingga 150 menit.

Penting:   Apa Perbedaan Jenis Kelamin, Gender, dan Orientasi Seksual ?

Secara lebih spesifik, berikut beberapa terkait ini.

  • Lebih dari 63.000 orang dewasa di Inggris dan Skotlandia yang disurvei tentang kesehatan mereka dan aktivitas fisik antara tahun 1994 hingga 2012.
  • Hampir dua pertiga dari subjek penelitian dianggap tidak aktif, 11 persen yang teratur aktif dan sekitar 4 persen sisanya adalah kurang aktif, yang berarti mereka tidak aktif dan tidak memenuhi pedoman kegiatan yang direkomendasikan “pejuang akhir pekan”.
  • Data tentang kematian mereka dari setiap penyebab, penyakit kardiovaskular, dan kanker juga dikumpulkan selama periode waktu ini.

Dibandingkan dengan orang dewasa yang kurang aktif, “prajurit akhir pekan” memiliki risiko 30 persen lebih rendah dari kematian dari setiap penyebab, risiko 40 persen lebih rendah dari kematian akibat penyakit kardiovaskular, dan risiko 18 persen lebih rendah dari kematian akibat kanker. Sementara, senam rutin memiliki tingkat kematian lebih rendah untuk “prajurit akhir pekan”, meski itu cukup kecil.

Penting:   7 Tips Kurangi Risiko Dispepsia (Nyeri Perut Bagian Atas)
memuat...

Tentu saja, sebuah studi semacam ini hanya bisa menggambarkan hubungan antara tingkat olahraga dan kematian, tetapi tidak dapat membuktikan bahwa latihan benar-benar menyebabkan manfaat kesehatan. Ada kemungkinan bahwa sesuatu selain latihan, mungkin perbedaan dalam diet yang tidak ditangkap oleh survei, menyumbang tingkat kematian lebih rendah di antara “para prajurit akhir pekan”.

Tingkat aktivitas yang dilaporkan sendiri bisa tidak akurat. Selain itu, 90 persen dari populasi penelitian adalah orang kulit putih. Jika kelompok etnis lain yang disertakan, hasilnya mungkin akan berbeda. Informasi lain yang tidak termasuk dalam penelitian ini akan menarik, termasuk jenis kegiatan menetap (seperti duduk), efek pada hasil kesehatan (seperti kesehatan mental, arthritis, atau diabetes), dan tingkat cedera yang berhubungan dengan aktivitas fisik.

Penting:   Perbedaan Sosiopat dengan Antisosial

Meski demikian, penelitian ini adalah yang pertama yang menunjukkan bahwa “prajurit akhir pekan” mungkin mendapatkan keuntungan yang sama dari mereka yang latihan dengan lebih teratur setiap hari. Penelitian ini juga mendukung pedoman latihan saat ini yang merekomendasikan latihan 75 menit dengan intensitas kuat per minggu atau latihan 150 menit dengan intensitas moderat intensitas per minggu.

author

Leave a reply "Manfaat Latihan Berat di Akhir Pekan"