Meditasi & Relaksasi, Tips Atasi Kekhawatiran Kanker Kambuh

Setiap tahun, ada lebih banyak orang dewasa yang telah didiagnosis menderita di beberapa titik dalam kehidupan mereka. Semuanya menghadapi ketidakpastian dan ketakutan yang mengikuti kanker. menunjukkan bahwa ketakutan akan kambuhnya kanker mengganggu kesejahteraan emosional dan fisik. Namun, teknik pikiran-tubuh dapat membantu orang yang telah dirawat untuk mendapatkan kembali kontrol kanker.

Meditasi & Relaksasi - mommyasia.id

Meditasi & Relaksasi - mommyasia.id

Selama 50 tahun terakhir, jumlah orang dewasa yang menyelesaikan pengobatan primer untuk kanker telah meningkat. Namun, ada kebutuhan kritis untuk mendukung mereka yang selamat karena mereka menghadapi ketidakpastian kehidupan pasca-kanker. Jika Anda bertanya kepada pasien, penyedia kesehatan, dan , Anda akan menemukan bahwa istilah “survivor kanker” yang sering digunakan pun memiliki definisi dan konotasi yang berbeda.

Ketika pengobatan kanker selesai, itu tidak berarti kekhawatiran sudah berakhir. Setelah pengobatan, para kanker menemukan diri mereka menghadapi tantangan baru yang tak terduga, yaitu ketakutan berkepanjangan mengenai kesehatan dan masa depan mereka. Pasien mungkin khawatir tentang kemungkinan penyakit kambuh setelah pengobatan berakhir. Faktanya, 30% hingga 70% dari kanker melaporkan tingkat sedang hingga tinggi dari ketakutan akan kambuhnya kanker.

Perlu diketahui, setelah pengobatan kanker, orang menghadapi ketidakpastian prognostik tentang kelangsungan hidup mereka. Mereka mungkin berjuang dengan gejala jangka panjang dari kanker mereka. Mereka harus menjalani tes medis dan pengawasan yang berkelanjutan. Perawatan mereka juga memiliki konsekuensi jangka panjang, seperti infertilitas atau kesulitan kognitif. Ketidakpastian, ketakutan akan konsekuensi bagi orang yang dicintai yang berasal dari penyakit mereka, dan perubahan peran sosial lebih lanjut berkontribusi pada kompleksitas ini.

Jika Anda pernah mengalami masalah ini, Anda tahu isyarat di lingkungan sosial Anda dapat menjadi pemicu, seperti konsultasi tindak lanjut, kampanye kesehatan masyarakat, dan diagnosis baru di antara keluarga dan teman. Gejala fisik, seperti rasa sakit dan kelelahan akibat perawatan kanker, penuaan, atau lain juga dapat membuat Anda khawatir bahwa kanker telah kambuh.

memuat...

Sayangnya, pola perilaku maladaptif yang berbeda dapat muncul. Orang-orang mencari kunjungan tambahan dengan ahli onkologi mereka, meminta pemeriksaan tambahan, terlibat dalam perawatan berlebihan, atau secara berlebihan memeriksa tubuh mereka untuk melihat tanda-tanda kekambuhan. Penyintas kanker juga dapat mengatasi ini melalui penghindaran. Mereka dapat melewatkan atau menunda kunjungan tindak lanjut, terlibat dalam penggunaan narkoba, atau bersembunyi melalui isolasi sosial.

Mengobati Kecemasan Kanker Kambuh

Teknik pikiran-tubuh, seperti keterampilan perilaku kognitif, meditasi mindfulness, dan yoga dapat membantu penderita kanker mengendalikan kekhawatiran ini. Tinjauan sistematis dan meta-analisis dari 19 uji coba kontrol acak menunjukkan bahwa teknik pikiran-tubuh memiliki efek kecil hingga sedang dalam mengurangi kekhawatiran tersebut. Metode yang paling teruji adalah:

 

  • Keterampilan perilaku kognitif, seperti menyisihkan “waktu khawatir” dan belajar untuk mengenali dan membingkai kembali ketakutan.
  • Teknik meditasi, seperti meditasi duduk dan gerakan meditasi seperti yoga atau tai chi.
  • Teknik relaksasi, seperti pernapasan dalam dan citra terpandu.
  • Terapi seni ekspresif, seperti terapi tari.

umum tertentu ditekankan dalam banyak uji coba yang termasuk dalam ulasan. Misalnya, peserta diminta untuk mengenali bahaya, menilai perubahan yang ambigu atau tidak terduga dalam tubuh mereka sebagai ancaman. Memang, penelitian menunjukkan bahwa gejala fisik seperti rasa sakit, kelelahan, dan gejala gastrointestinal memicu rasa takut pada penderita kanker. Ini meningkatkan stres, yang kemudian dapat memperburuk gejala fisik.

Tema umum lainnya menyoroti fokus pada saat ini, yang dapat membantu penyintas membingkai ulang hubungan mereka ke ketidakpastian. Dengan menggunakan meditasi mindfulness dan keterampilan perilaku kognitif, orang dapat mengekang perilaku mencari kepastian dan penghindaran. Mereka belajar cara untuk melepaskan pikiran dan penilaian, menoleransi gelombang ketidakpastian.

Intervensi pikiran-tubuh menawarkan solusi yang menjanjikan jika Anda berjuang dengan rasa takut dan khawatir setelah perawatan kanker. Jika Anda kesulitan dengan kekhawatiran ini, tanyakan kepada tim perawatan kanker, penyedia perawatan primer, atau terapis Anda apakah ada pilihan pelatihan ini yang tersedia untuk Anda. Menjinakkan rasa takut kambuhnya kanker melalui teknik seperti itu dapat membantu Anda mengendalikan kesejahteraan emosional dan fisik Anda.

Penting:   Terapi Pengobatan Medis dan Psikososial untuk Penderita Skizofrenia
author

Leave a reply "Meditasi & Relaksasi, Tips Atasi Kekhawatiran Kanker Kambuh"