Memahami COPD (Penyakit Paru Obstruktif Kronis) dari Perspektif Kardiovaskular

Meski chronic obstructive pulmonary disease (COPD) adalah salah satu utama untuk kematian, namun banyak orang yang tidak tahu tentangnya. Terlebih lagi, mereka mungkin salah mengaitkan gejala COPD, seperti kesulitan bernapas, kelelahan, dan sesak dada selama aktivitas fisik, dengan jantung atau penuaan.

Penyakit Paru Obstruktif Kronis (COPD) - fakultaskesehatan.com

Penyakit Paru Obstruktif Kronis (COPD) - fakultaskesehatan.com

“Mengenali kondisi umum ini penting, karena perubahan perawatan dan gaya hidup dapat membantu sedikit,” kata Dr. Marilyn Moy, seorang ahli paru di VA Boston Healthcare System dan profesor di Harvard Medical School. “Ada jauh lebih banyak kesadaran tentang penyakit jantung daripada COPD, jadi ketika orang memiliki gejala yang berhubungan dengan pernapasan, mereka sering menganggap itu adalah jantung mereka.”

Karena tantangan pernapasan yang disebabkan oleh COPD muncul secara bertahap, orang mungkin mengabaikan mereka atau hanya menyesuaikan kegiatan mereka. Menurut Dr. Moy, orang-orang mungkin memerhatikan bahwa mereka tidak dapat berjalan sejauh yang mereka biasa lakukan, atau melakukan hal-hal lain yang mereka sukai, seperti bermain dengan cucu-cucu atau berkebun.

Layaknya penyakit kebanyakan, COPD juga memiliki gejala, antara lain sesak napas (terutama yang berkaitan dengan aktivitas, batuk terus-menerus atau batuk yang menghasilkan lendir tebal (dahak), dada dengan intensitas tinggi, desah (suara siulan dan melengking saat bernapas), serta dada yang terasa tegang.

COPD sendiri mencakup dua kondisi paru yang sering tumpang tindih, yaitu kerusakan pada kantung udara (emfisema) dan peradangan pada saluran udara paru (bronkitis). Masalah pernapasan dan -tanda lain dari penyakit ini tidak disebabkan oleh masalah masuknya udara, seperti yang diyakini banyak orang. Sebaliknya, masalahnya adalah mengeluarkan udara.

memuat...

Jaringan paru-paru yang sehat mirip dengan karet gelang, itu muncul kembali saat Anda mengembuskan napas. Dalam COPD, elastisitas itu dihancurkan, sehingga saluran udara di paru-paru menutup lebih awal dari seharusnya, menyebabkan obstruksi. “Udara yang dihirup terperangkap, dan itulah yang menyebabkan sesak napas,” sambung Dr. Moy.

Merokok, Penyebab yang Umum

Penyakit jantung dan COPD sering terjadi bersamaan. Menurut beberapa perkiraan, orang dengan COPD dua kali lebih mungkin untuk memiliki penyakit kardiovaskular daripada masyarakat umum. Merokok, yang menyulut proses peradangan yang merusak sel, berkontribusi pada kedua penyakit, terutama COPD. Merokok (baik dulu maupun sekarang) menyumbang setidaknya 80% dari kasus COPD.

Risiko COPD tertinggi di antara orang-orang yang merokok setidaknya satu pak sehari selama paling sedikit 10 tahun. Namun, banyak perokok berat tidak mengembangkan COPD, dan mereka yang merokok lebih sedikit terkadang terkena penyakit, menunjukkan bahwa genetika dan faktor lain juga berperan.

“Berhenti merokok meningkatkan pembuluh darah Anda dalam beberapa hari. Risiko penyakit jantung dan kanker paru-paru Anda turun secara substansial dalam lima tahun. Tetapi, kerusakan pada jaringan paru-paru Anda tidak dapat diubah,” terang Dr. Moy. “Itu sebabnya, perokok saat ini atau mantan (terutama mereka yang memiliki penyakit jantung) disarankan untuk melakukan tes spirometry.”

Karena sekitar satu dari lima orang dengan COPD tidak pernah merokok, Anda juga harus bertanya tentang pengujian apakah Anda memiliki gejala COPD, hidup atau pernah hidup dengan seorang perokok, atau memiliki riwayat keluarga dengan penyakit paru-paru. Tidak ada sisi buruk dari tes ini, yang cepat, murah, dan tidak menyakitkan. Ini juga berguna untuk memiliki pengukuran dasar, jika fungsi paru-paru Anda menurun di masa depan.

Rehabilitasi Paru-Paru

-obatan yang dihirup yang mengendurkan otot-otot di sekitar saluran udara, yang dikenal sebagai bronkodilator, adalah andalan COPD. Juga, sama seperti orang dengan penyakit jantung, orang-orang dengan gejala COPD dapat memperoleh manfaat dari rehabilitasi paru. Program latihan aerobik, latihan kekuatan, dan pendidikan membantu pasien mengelola sesak napas dan melakukan aktivitas sehari-hari dengan lebih mudah.

Penting:   6 Bahan Alami untuk Menyembuhkan Gusi yang Bengkak
author

Leave a reply "Memahami COPD (Penyakit Paru Obstruktif Kronis) dari Perspektif Kardiovaskular"