Mengatasi Trauma Kekerasan Seksual Saat Pemeriksaan Panggul

Jika Anda selamat dari kekerasan seksual atau trauma, kunjungan dapat meningkatkan , terutama jika Anda khawatir bahwa panggul akan dilakukan. Banyak yang mengalami serangan seksual mengaku bahwa mereka telah menghindari atau menunda mencari perawatan medis karena kecemasan mereka seputar tes panggul. Bahkan, bagi wanita yang tidak memiliki riwayat trauma seksual, pemeriksaan panggul dan kunjungan ke kandungan mungkin memalukan atau menyakitkan.

Pemeriksaan Panggul - bestlifeonline.com

Pemeriksaan Panggul - bestlifeonline.com

Dikutip dari Harvard Health Publishing, satu dari setiap tiga wanita telah mengalami kekerasan seksual. Gerakan #MeToo memberdayakan perempuan untuk berbicara tentang pengalaman mereka. Diskusi-diskusi oleh gerakan ini menghubungkan kita dengan orang-orang, dan secara halus mengubah cara kita sebagai masyarakat memikirkan dan memproses kekerasan seksual. Di media sosial, tagar #triggerwarning memberi tahu yang berpotensi mengganggu. Namun, sedikit diskusi yang berfokus pada persimpangan trauma dan perawatan kesehatan.

Penelitian telah menemukan bahwa para penyintas kekerasan seksual memiliki tingkat kecemasan yang lebih tinggi dibandingkan dengan populasi umum. Mereka juga mungkin dipengaruhi oleh stres pasca-trauma (PTSD), yang dapat membuat mereka merasa seolah-olah sedang trauma ulang ketika melakukan pemeriksaan panggul.

Sebuah studi yang diterbitkan di Obstetrics & Gynecology berfokus pada penyintas kekerasan seksual yang sedang dan menganalisis apa yang membantu mereka selama dan selama . Para wanita ini ternyata ingin penyedia layanan kesehatan tahu tentang sejarah trauma seksual mereka. Mereka juga ingin tahu siapa yang akan hadir di ruang . Dan, mereka ingin dapat mengendalikan seberapa banyak atau sedikit dari tubuh yang mereka tunjukkan.

memuat...

Komunikasi adalah kunci untuk hubungan dokter-pasien, terutama ketika seorang pasien memiliki riwayat trauma. Kebanyakan dokter ingin pasien mereka merasa diberdayakan untuk memberi tahu tentang riwayat mereka, tanpa pernah merasa perlu untuk mempelajari secara spesifik atau detail. Mereka dapat memilih untuk membangun hubungan sebelum menjalani pemeriksaan panggul, bahkan jika itu mengharuskan beberapa kunjungan. Mereka dapat menentukan kecepatan tes panggul dan memberi tahu jika mereka perlu istirahat atau merasa kewalahan.

Mungkin Anda bertanya-tanya apa yang harus dikatakan. Orang-orang dapat memulai percakapan dengan berbagai cara. Berikut adalah beberapa ide yang dapat membantu.

  • Anda mungkin mulai dengan mengatakan, “Saya merasa cemas ketika saya datang ke dokter.”
  • Anda bisa mengatakan beberapa kata tentang apa yang membuat Anda khawatir, seperti disentuh, perlu menanggalkan pakaian, menjalani pemeriksaan panggul.
  • Anda dapat memilih berapa banyak untuk dijelaskan. “Saya pernah mengalami serangan seksual. Tetapi, saya lebih suka tidak membicarakan detailnya.”
  • Anda dapat membagikan ide yang Anda miliki tentang bagaimana membuat Anda nyaman selama pemeriksaan panggul atau ujian medis apa pun. Tolong juga bagikan apa saja yang menurut Anda bermanfaat.

Jika Anda selamat dari kekerasan seksual, Anda disarankan untuk berkomunikasi secara terbuka dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Jika Anda seorang penyedia, dengarkan dengan saksama dan lakukan semua yang Anda bisa untuk menciptakan ruang aman yang memungkinkan perempuan mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan tanpa kompromi.

Penting:   Ibu Hamil Kurang Gizi, Mempengaruhi Kecerdasan Anak
author

Leave a reply "Mengatasi Trauma Kekerasan Seksual Saat Pemeriksaan Panggul"