Mengobati Sembelit dengan Terapi Dasar Panggul

No comment 197 views

Konstipasi atau sering secara klinis didefinisikan sebagai memiliki tiga atau lebih sedikit pergerakan usus seminggu. Orang umumnya merasa seperti mereka tidak ‘sehat’ jika mereka tidak buang air besar setiap hari. Tetapi, tiga kali buang air besar satu minggu bisa menjadi hal yang normal bagi sebagian orang, terutama jika itu sudah menjadi pola mereka sejak lama.

Terapi Dasar Panggul - www.liputan6.com

Dasar Panggul - www.liputan6.com

Ada banyak faktor yang dapat memengaruhi bagaimana orang merasakan buang air besar. Menurut kriteria sembelit Rome IV yang sering digunakan dalam penelitian, frekuensi saja tidak menjelaskan semua keluhan sembelit. yang mengeluh dua atau lebih hal berikut juga memenuhi syarat untuk diagnosis sembelit, antara lain:

  • perasaan tidak sepenuhnya dievakuasi (tidak mengeluarkan segalanya),
  • tegang
  • kental atau keras konsistensi tinja,
  • sensasi penyumbatan, dan
  • menggunakan jari untuk mengusir tinja.

Ketika sembelit adalah masalah, ada dua alasan utama untuk itu, yakni gerakan lambat dari usus besar dan disfungsi dasar panggul. Perawatan untuk memperlambat pergerakan usus besar biasanya pencahar dan -obatan untuk memindahkan usus besar Anda. Tetapi, menilai dasar panggul Anda juga bermanfaat, karena diagnosis disfungsi dasar panggul biasanya melibatkan perawatan nondrug.

Disfungsi Dasar Panggul

Lantai atau dasar panggul adalah mangkuk berotot yang meliputi rektum, kandung kemih, dan (untuk wanita) rahim. Ada interaksi yang kompleks di antara organ-organ yang berbeda ini. Ketika buang air besar, atau buang air besar, sfingter dubur (kelompok otot di ujung rektum) harus rileks, dan otot perut perlu berkontraksi.

memuat...

Beberapa orang yang mengalami konstipasi, gagal untuk rileks, atau benar-benar mengencangkan, sfingter anal mereka, ketika menggunakan otot perut mereka untuk berkontraksi ketika mencoba untuk buang air besar. Ini mengarah pada perasaan tidak sepenuhnya keluar, keras, tinja kecil, atau bahkan merasa seperti Anda harus menggunakan jari Anda untuk mengeluarkan tinja.

Terapi untuk Dasar Panggul

Berita baiknya adalah bahwa perawatan untuk masalah ini biasanya tidak melibatkan obat-obatan. Sebagai gantinya, melibatkan terapi fisik dalam bentuk biofeedback. Saat ini, cara terbaik untuk menjalani terapi fisik adalah di tempat pribadi, dengan bantuan terapis fisik terlatih yang membimbing Anda tentang dinamika buang air besar. Selama sesi ini, ahli terapi fisik memasukkan probe ke dalam sfingter dubur Anda dan menempatkan bantalan lengket di perut Anda, untuk mendeteksi pergerakan sfingter dubur dan dinding perut saat Anda mensimulasikan buang air besar.

Dengan melakukan ini, Anda menerima umpan balik (baik visual maupun verbal) tentang apa yang Anda lakukan dengan otot-otot dinding perut dan sfingter dubur selama buang air besar. Terapis fisik akan membimbing Anda melalui latihan pernapasan, serta penguatan otot dan latihan relaksasi, untuk membantu Anda melatih gerakan dan koordinasi dasar panggul Anda.

Komitmen waktu yang biasa adalah sekitar empat hingga delapan sesi, satu sesi seminggu. Seperti terapi fisik untuk bahu atau punggung Anda, mempelajari apa yang telah Anda lakukan dalam terapi fisik membutuhkan waktu dan juga latihan di rumah. Beberapa orang memahami dan menggabungkan teknik-teknik ini dengan segera, sedangkan yang lain membutuhkan lebih banyak waktu dan latihan.

Dalam sebuah studi biofeedback untuk disfungsi dasar panggul dibandingkan dengan obat pencahar (pengobatan yang biasa untuk sembelit), hampir 80% orang yang menjalani biofeedback mengalami peningkatan dalam konstipasi dibandingkan dengan 22% pada kelompok pencahar. Efeknya juga tampaknya membaik dari waktu ke waktu, hingga dua tahun.

Penting:   Dermal Filler, Risiko Kesehatan di Balik Penghilang Kerutan
author

Leave a reply "Mengobati Sembelit dengan Terapi Dasar Panggul"