Meregangkan Leher Bisa Sebabkan Stroke?

No comment 200 views

Sebuah kisah tentang asal Oklahoma berusia 28 tahun yang mengalami setelah meregangkan lehernya yang sakit telah menjadi viral baru-baru ini. Meski kondisinya sekarang jauh lebih baik, namun kejadian ini lantas memicu diskusi penting tentang apakah meregangkan leher, apakah aman atau gangguan tersebut dapat menyakiti Anda?

Meregangkan Leher - www.tribunnews.com

Meregangkan Leher - www.tribunnews.com

“Secara umum, Anda tidak dapat menghasilkan cukup kekuatan atau gerakan sendiri untuk menyebabkan robekan pembuluh , yang pada akhirnya adalah apa yang mungkin menyebabkan stroke,” papar Doojin Kim, MD, direktur medis bersama dari stroke di Pusat Medis UCLA di Santa Monica, dilansir WebMD. “Pada beberapa orang, genetika mereka dapat membuat pembuluh mereka sedikit lebih rapuh atau jaringan ikat mereka sedikit lebih lentur. Jadi, secara umum, saya sarankan tidak melakukannya.”

Sementara itu, Steven Messe, MD, neurologi di Fakultas Universitas Perelman di Philadelphia, menuturkan bahwa risiko retak memang tidak sepenuhnya dipahami. Arteri vertebral menabrak tulang-tulang di tulang belakang leher dan Anda berpotensi mengakhiri penyumbatan arteri itu ketika Anda meretakkan leher Anda. “Saya sarankan untuk menghindari ‘meretakkan’ leher jika mungkin karena ada risiko kecil dari pembedahan, atau robek pada lapisan arteri,” katanya.

memuat...

Keith Overland, DC, yang memiliki praktik chiropractic di Norwalk, dan adalah mantan presiden American Chiropractic Association, mengatakan bahwa jika meregangkan leher dilakukan sangat jarang, maka kebisaan tersebut ‘tidak buruk’. Tetapi, Overland mengakui bahwa ‘itu telah menjadi kebiasaan’ bagi sebagian orang, dan mereka mematahkan leher mereka beberapa kali sehari. “Beberapa orang mungkin memiliki kondisi atau kelemahan genetik, dan retak itu bisa membuat leher terlalu tegang,” ujarnya.

Lalu, bagaimana dengan terapi manipulatif cervical, atau CMT, yang dilakukan oleh chiropractor, osteopaths, dan terapis fisik? Ini melibatkan pemberian dorongan ke leher dan tulang belakang leher. Dalam sebuah pernyataan ilmiah yang dikeluarkan pada tahun 2014, American Heart Association-American Stroke Association menyimpulkan bahwa menggerakkan leher dengan cara ini telah dikaitkan dengan cervical dissection, sobekan pada arteri yang dapat menyebabkan bekuan darah dan stroke.

Hubungan sebab-akibat langsung belum ditetapkan, tetapi pernyataan American Heart Association-American Stroke Association merekomendasikan bahwa penyedia layanan harus memberi tahu pasien tentang risiko sebelum mereka melakukan manipulasi leher. Sebagai tanggapan, Overland mengutip sebuah studi ketika para peneliti melihat kekuatan yang diterapkan selama manipulasi tulang belakang, bekerja pada mayat, dan menemukan strain tidak mungkin merusak arteri.

“Pasien yang mengalami stroke setelah leher mereka dimanipulasi mungkin sudah berisiko terkena stroke,” ungkap Overland. “Terapi ini dapat membantu masalah leher pada pasien yang dipilih dengan hati-hati, tetapi terapis tidak akan melakukannya pada pasien yang sudah memiliki gangguan penglihatan, sakit kepala parah, atau pusing mendadak.”

Penting:   4 Bahan dalam Makanan yang Buruk untuk Tekanan Darah Anda
author

Leave a reply "Meregangkan Leher Bisa Sebabkan Stroke?"