Metode Arthroscopy, Ampuh Tangani Gangguan Lutut?

No comment 166 views

Ketika arthroscopy menjadi tersedia secara luas pada 1980-an, itu merupakan kemajuan besar. Dewasa ini, ahli ortopedi yang mengevaluasi dan menangani masalah sering merekomendasikan arthroscopy, dengan memasukkan instrumen ke dalam dan, dengan lampu dan kamera di ujungnya, secara langsung memeriksa dari dalam. Terapi ini dapat mendiagnosis dan mengobati masalah , seperti sendi atau tulang rawan yang robek. Risikonya jauh lebih rendah, dengan waktu pemulihan jauh lebih pendek daripada lutut standar.

Metode Arthroscopy - healamed.com

Metode Arthroscopy - healamed.com

Seperti halnya teknologi atau kemajuan kedokteran lainnya, penelitian telah dilakukan bertahun-tahun untuk memahami kapan sebaiknya menggunakannya. Tidak mengherankan, arthroscopy ternyata jauh lebih bermanfaat untuk beberapa kondisi. Sebagai contoh, jika medical meniskus (berbentuk tulang rawan sabit, yang menyerap guncangan tulang rawan) robek dan menghalangi gerakan lutut, operasi arthroscopic dapat memberikan bantuan dalam waktu singkat.

Penting:   Pengertian Kesehatan secara Umum

Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa untuk banyak penyebab umum lutut, termasuk osteoarthritis dan banyak kasus robekan tulang rawan yang tidak menghalangi gerakan sendi, -obatan dan terapi fisik dapat bekerja sama baiknya dengan operasi tersebut. Namun, terlepas dari data terbaru ini, beberapa ahli ortopedi terus merekomendasikan operasi arthroscopy untuk kondisi tersebut.

Sayangnya, dalam beberapa waktu terakhir, kondisinya sedikit berubah. Sebuah studi baru, seperti dilansir Harvard Health Publishing, mengatakan arthroscopies lutut menurun. Menurut data yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine, antara 2002 hingga 2015, tingkat operasi arthroscopy di Florida:

memuat...
  • menurun dari 449 menjadi 345 per 100.000 orang (penurunan 23%),
  • turun lebih banyak di antara orang dewasa di bawah usia 65 tahun (pengurangan 24%) daripada di antara orang di atas 65 tahun (pengurangan 19%), dan
  • turun paling dramatis setelah tahun 2008 (setelah percobaan penting kedua tidak menunjukkan arthroscopy untuk osteoarthritis lutut).
Penting:   Data Jumlah Penderita Kanker di Indonesia

Mengurangi jumlah operasi yang tidak perlu tentu merupakan hal yang baik, terutama untuk operasi yang sangat umum. Namun, kita tidak tahu apakah pengurangan arthroscopy terjadi karena alasan yang tepat, meski ada kemungkinan pengurangan itu karena ahli ortopedi merekomendasikan operasi secara lebih selektif (dan lebih tepat).

Ada juga kemungkinan bahwa orang tidak melakukan operasi karena kurangnya asuransi, kesulitan menemukan ahli ortopedi, atau karena mereka hanya memilih untuk tidak menjalani operasi. Ahli kesehatan belum tahu tentang kesehatan atau hasil pasien; apakah beberapa orang menderita karena mereka tidak memiliki arthroscopy yang mereka butuhkan atau apakah arthroscopy yang tidak mereka tidak memberikan hasil yang baik. Namun, masuk akal untuk mengasumsikan bahwa arthroscopies lutut dilakukan lebih jarang karena kita lebih memahami kapan mereka cenderung membantu dan ketika mereka tidak.

Penting:   Tentang Operasi LASIK, Ketahui Keuntungan & Efek Sampingnya

Dengan risiko generalisasi berlebihan, dokter cenderung menghindari perubahan. Jadi, beberapa ahli ortopedi enggan untuk mengubah praktik mereka meski ada penelitian yang mempertanyakan kegunaan dari arthroscopy lutut. Alasan lain mungkin pertimbangan keuangan, prosedur bedah cenderung menghasilkan aliran pendapatan besar untuk dokter dan sakit atau pusat bedah.

Anda dapat berharap untuk mendengar lebih banyak tentang studi yang menantang praktik standar, terutama ketika praktik itu invasif (termasuk operasi) dan mahal. Mungkin, jumlah arthroscopies lutut akan terus turun untuk beberapa waktu, sampai hanya yang paling tepat yang dilakukan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk keperluan ini.

author

Leave a reply "Metode Arthroscopy, Ampuh Tangani Gangguan Lutut?"