Nyamuk Makin Kebal, Butuh Teknologi Baru Cegah Penyebaran Penyakit

Penyakit yang ditularkan oleh serangga, termasuk nyamuk, kini sedang ‘perjalanan, karena serangga yang membawa mereka menyebar dan semakin sulit untuk dibasmi. Sebagai tanggapan, para ilmuwan mencari -alat baru berteknologi tinggi untuk mencegah mereka menyebarkan penyakit-penyakit tersebut.

Penyakit yang Ditularkan Oleh Serangga - starberita.com

Penyakit yang Ditularkan Oleh Serangga - starberita.com

California, para peneliti mencoba mengubah gen nyamuk untuk mencegah mereka membawa parasit yang menyebabkan . Sementara, Brasil dan Asia Tenggara, para ilmuwan bekerja untuk menginfeksi nyamuk dengan yang mencegah mereka menyebarkan berdarah, yang kadang mematikan yang melampaui jangkauan tropis yang khas.

“Teknologi baru diperlukan karena cara-cara tradisional mengendalikan nyamuk tidak mengurangi penyebaran penyakit,” kata Cameron Simmons, PhD, direktur Institute of Vector-Borne Disease di Monash University Australia. “Tidak hanya itu, ketika pejantan yang terinfeksi Wolbachiapipientis kawin dengan nyamuk betina, bakteri tersebut ditularkan melalui telur mereka.”

Simmons menambahkan, dalam waktu 3 hingga 4 bulan, nyamuk pembawa wolbachia mulai mendesak keluar serangga pembawa demam berdarah. Melalui World Mosquito Program nirlaba, organisasi ini telah melakukan tes di Australia, Vietnam, dan Indonesia, termasuk uji coba terkontrol secara acak di Kota Yogyakarta. Di lingkungan tempat wolbachia diperkenalkan, lebih dari 90% nyamuk sekarang membawa bakteri, dan lebih sedikit kasus demam berdarah dilaporkan.

Penting:   Pendekatan Intubasi, Berikan Waktu untuk Kata Terakhir

Menurut WHO, demam berdarah menyerang lebih dari 50 juta orang per tahun, membunuh sekitar 10.000 di antaranya. Sebagai perbandingan, malaria menewaskan sekitar 445.000 pada tahun 2016. “Upaya untuk mengendalikan spesies nyamuk anopheles yang membawa penyakit parasit melalui pestisida dan kelambu yang diperlakukan dengan bahan kimia telah membuat kemajuan yang cukup baik dalam beberapa tahun terakhir,” kata Greg Lanzaro, PhD, seorang entomolog di University of California Davis.

memuat...

“Meski demikian, ada juga peningkatan kasus malaria di beberapa negara, terutama di Afrika, karena nyamuk menjadi lebih tahan,” sambung Lanzaro. “Jadi sekarang, inisiatif anti-malaria yang bermarkas di Universitas California Irvine mencoba menyambungkan gen ke gen nyamuk anopheles untuk menghentikan penyakit tersebut. Gen mencegah nyamuk menularkan penyakit ke manusia.”

Penting:   Apakah Mengonsumsi Lektin Menyebabkan Penyakit?

Ia melanjutkan, strategi peneliti adalah merekayasa nyamuk sedemikian rupa sehingga mereka tidak mampu terinfeksi parasit malaria, dan kemudian memasukkan nyamuk ini ke populasi alami. Tujuannya adalah agar nyamuk yang dimodifikasi membawa gen itu akan menyebarkannya ke keturunan mereka dan menggantikan serangga alami, parasit yang rawan.

“Gagasan ini telah ada sejak tahun 1990-an, tetapi perkembangan terbaru teknik pengeditan gen CRISPR-CAS9 telah membuatnya lebih dekat dengan kenyataan,” sambung Lanzaro. “Nyamuk yang mematikan parasit telah diproduksi di laboratorium, tetapi kemungkinan akan menjadi 3 tahun sebelum spesimen apa pun siap untuk dirilis, dan kemudian, hanya di bawah kondisi yang diatur secara ketat.”

Program ini sedang mempertimbangkan tes awal di sebuah pulau kecil di Afrika, tempat penyakit ini biasa terjadi, kemudian pindah ke pulau-pulau besar dan akhirnya ke daratan. Namun, tes apa pun harus dikembangkan dengan berkonsultasi dengan pejabat dari negara tuan rumah, WHO, dan lembaga-lembaga PBB lainnya.

Penting:   Lahirkan Bayi Prematur, Ibu Berisiko Penyakit Jantung?

“Demam berdarah dan malaria dibawa oleh nyamuk yang berbeda. Aedes aegypti juga dapat menyebarkan Zika, West Nile, dan chikungunya,” timpal Mariola Mascarenhas, seorang ahli epidemiologi untuk Badan dari Kanada. “Dan, jangkauannya menyebar ke iklim yang memanas membuatnya lebih mudah bagi serangga untuk bertahan hidup di tempat-tempat yang tidak bisa sebelumnya.”

Sementara itu, Melinda Hadi, PhD, seorang entomolog dengan produsen kelambu Swissm, Vestergaard, menuturkan bahwa nyamuk juga semakin kebal terhadap pestisida yang sebelumnya telah digunakan untuk membunuh mereka selama beberapa dekade. Resistensi insektisida pada nyamuk anopheles meningkat di beberapa negara yang memiliki masalah terbesar dengan malaria.

author

Leave a reply "Nyamuk Makin Kebal, Butuh Teknologi Baru Cegah Penyebaran Penyakit"