Obat Antidepresan Tak Efektif Tangkal Depresi? Ini Penyebabnya!

Hanya sepertiga orang dengan berat mencapai kesembuhan setelah mencoba satu antidepresan. Ketika obat pertama tidak cukup meredakan , opsi langkah selanjutnya termasuk mengambil obat baru bersama yang pertama, atau beralih ke obat lain. Dengan waktu dan ketekunan, hampir tujuh dari 10 orang dewasa dengan berat akhirnya menemukan yang berhasil.

Obat Depresi - lifestyle.kompas.com

Obat Depresi - lifestyle.kompas.com

Tentu saja, itu juga berarti bahwa sepertiga orang dengan depresi berat tidak dapat mencapai remisi, bahkan setelah mencoba beberapa pilihan. Para ahli sedang mencari cara untuk memahami gejala yang terus-menerus. Dalam beberapa tahun terakhir, satu teori menarik mengatakan bahwa banyak orang dengan depresi berat yang sulit diobati sebenarnya menderita gangguan bipolar. Namun, sebuah makalah yang diterbitkan online di Archives of General Psychiatry menunjukkan sebaliknya, dan temuan ini memberikan wawasan baru ke dalam sifat depresi yang resistan terhadap pengobatan.

Para di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan rekan menganalisis hasil untuk sekitar 4.000 peserta dalam Sequenced Treatment Alternatives to Relieve Depression (STAR*D), yang dilakukan baik dalam perawatan primer dan pengaturan kejiwaan untuk meniru pengobatan dunia nyata. depresi mayor. Para menggunakan kuesioner sederhana untuk bertanya kepada peserta tentang gejala-gejala yang merupakan karakteristik dari gangguan bipolar (seperti mania atau hypomania) serta mereka yang menyarankan psikosis (ketidakmampuan untuk mengenali realitas, seperti keyakinan salah atau persepsi yang salah).

Penting:   Terapi Pengobatan untuk Alergi pada Anak

Para peneliti MGH menemukan bahwa banyak peserta dalam studi STAR*D memiliki beberapa gejala yang terkait dengan gangguan bipolar daripada depresi berat. Bertentangan dengan kebijaksanaan umum, gejala-gejala ini tidak secara signifikan memperburuk kemungkinan untuk mendapatkan perbaikan setelah mengambil antidepresan. Sebaliknya, para peneliti menemukan bahwa peserta yang mengatakan mereka mengalami satu atau lebih pengalaman yang tidak biasa dalam dua minggu terakhir, gejala yang dapat mengindikasikan psikosis, secara signifikan lebih kecil dibandingkan dengan peserta STAR*D lainnya untuk mencapai remisi.

memuat...

“Kami menemukan bahwa sekitar sepertiga peserta dalam studi ini melaporkan pengalaman aneh atau tidak biasa,” jelas Dr. Roy H. Perlis, direktur medis dari Bipolar Clinic and Research Program di MGH dan penulis utama makalah ini. “Itu tidak berarti bahwa satu dari tiga peserta adalah psychotic, tetapi pemikiran yang tidak biasa itu umum terjadi pada orang dengan depresi berat. Dengan demikian, penting bahwa dokter waspada terhadap gejala-gejala ini, karena terkait dengan tanggapan yang lebih buruk terhadap antidepresan.”

Penting:   Terapi Farmakologi dan Non Farmakologi untuk Menangani BPH

Dalam beberapa tahun terakhir, makalah tinjauan ilmiah dan kursus pendidikan kedokteran yang berkelanjutan telah menyarankan dokter untuk mengevaluasi kembali diagnosis depresi berat dan sebagai gantinya mempertimbangkan gangguan bipolar ketika pasien tidak menanggapi beberapa antidepresan. Tetapi Dr. Perlis dan yang lainnya semakin khawatir bahwa gangguan bipolar sekarang sudah over-diagnosis sebagai akibatnya.

Ketika orang-orang dengan depresi berat tidak mendapat manfaat yang cukup dari antidepresan pertama, Dr. Perlis menyarankan bahwa adalah bijaksana untuk mengambil beberapa langkah sebelum memutuskan pengobatan berikutnya.

  • Tinjau diagnosis. Depresi berat bisa sulit didiagnosis karena gejalanya bervariasi dari satu orang ke orang lain. Sangat penting untuk meninjau ulang diagnosis setiap kali pengobatan tidak berfungsi, dan ini harus mencakup pertimbangan gangguan bipolar. Faktor risiko seperti riwayat keluarga gangguan bipolar tentu meningkatkan kekhawatiran. Di sisi lain, resistensi pengobatan tidak secara otomatis sama dengan gangguan bipolar.
  • Pertimbangkan lain. Penting juga untuk mempertimbangkan apakah medis lain, seperti anemia atau apnea tidur obstruktif, mungkin menyebabkan kelelahan dan gejala depresi lainnya.
  • Depresi berat sering terjadi bersamaan dengan gangguan kejiwaan lainnya, seperti gangguan kecemasan atau penggunaan zat, yang juga dapat memengaruhi respons antidepresan. Dalam kasus seperti itu, penting untuk mengobati masalah mental yang terjadi bersamaan selain depresi berat.
  • Periksa dosis ganda. Sebaiknya periksa kembali apakah seseorang mengonsumsi obat sesuai dosis yang ditentukan.
  • Berikan lebih banyak waktu. Meskipun saran standar untuk pasien adalah mengambil antidepresan selama enam minggu untuk melihat apakah gejala membaik, temuan sebelumnya dari percobaan STAR*D menunjukkan bahwa banyak orang membutuhkan lebih banyak waktu untuk merespons. Para peneliti merekomendasikan bahwa orang dengan depresi berat mengambil antidepresan selama setidaknya delapan minggu sebelum mempertimbangkan strategi lain.
Penting:   Efek Samping Obat Penghilang Rasa Sakit (Painkiller)
author

Leave a reply "Obat Antidepresan Tak Efektif Tangkal Depresi? Ini Penyebabnya!"